Rabu, Februari 27, 2008

Mencari


Cikgu memberi saya tugasan ini - mencari sebuah buku yang jarang di baca orang (rasanya). Awal Februari menerima tugas, tetapi sering bertangguh kerana tugasan yang menghalang. Tambahan pula Sabtu dan Ahad bulan Februari sentiasa penuh dengan tugasan mengawasi para pelajar untuk sesi praktikal dan group assignment.

Sabtu yang lalu, sebaik sahaja tamat mengawasi practical test pelajar, saya bergegas melarikan diri ke KL. Hajat cuma satu - empat kedai buku di Jalan TAR. Tiga kedai pertama menghampakan. Malah menaikkan darah kiranya, kerana pekedai buat endah tak endah. Soalan yang diberi tidak dilayan sebaiknya. Saya menunjukkan tajuk, jawapan mereka - tiada. Atau mungkin saya prejudis, kerana beranggapan mereka tidak tahu semua buku yang ada di rak. Sekadar menidakkan supaya tidak perlu mencari.

Buku ini, Rasuah: Sifat, Sebab dan Fungsi karya Syed Hussein Alatas agaknya sukar di cari. Mungkin. Kerana bila diberitahu buku yang saya cari, pantas mereka kata tiada. Lelah juga menapak ke empat kedai ini, di celah-celah orang ramai yangberpusu-pusu ke pasar malam. Namun saya kuatkan juga usaha, kerana Kedai Buku DBP yang tidak mesra pelanggan seringkali buka- tutup sesuka hati. Pantang saya tiba, pasti tutup. Siapa yang tidak geram.

Di kedai terakhir, saya malas bertanya. Sebaliknya berpusing di sekitar kedai mencari setiap buku terpamer di rak, membaca tajuk yang tertera. Setelah putus asa, saya bertanya. Pantas saya ditunjukkan buku yang tinggal hanya satu di rak. Alhamdulillah. Lega rasanya. Pencarian berakhir.

Sebagai tambahan, saya membeli dua buku lain - Hukum dan Ancaman Rasuh Terhadap Masyarakat dan Negara dan 1515 karya cikgu yang sering saya bertangguh membelinya. Syukurlah, ia menjadi milik saya.

Mengapa rasuah? Ada rahsia, ada yang cuba saya usahakan. Semoga ia menjadi satu usaha yang diberkati-Nya. Insya Allah, saya cuba khatamkan dalam masa sebulan, seperti yang di nasihati cikgu. Saya akan ulas sebaik tamat membacanya.

.

Sabtu, Februari 23, 2008

Propa 1

Bila diberitahu, saya terpempan seketika. Saya berfikir dalam diam, cuba mengimbas kembali ingatan. Sesungguhnya masa merubah manusia. Pastinya ada sesuatu yang ingin dilakukan. Saya mendoakan yang terbaik dan bersangka baik.

Satu

Dua

Tiga


Terkejut. Itulah perasaan saya.


Akan adakah lagi kejutan yang lain?


.

Jumaat, Februari 22, 2008

Di celah-celah kehidupan

Hidup. Itulah namanya. Kalau tidak bermasam muka, buruk sangka, adu domba, caci-fitnah, bagaikan tidak lengkap rencah dalam bernafas. Kadangkala memang kita tidak faham, mengapa ada orang yang suka melihat kejatuhan, orang lain memijak orang lain supaya dia sendiri dapat mendaki hingga ke puncak. Tetapi, berbaloikah harga yang dapat dibayar jika kejayaannya adalah diatas kejatuhan orang lain?

Khamis, Februari 21, 2008

Senarai Buku 'Wajib Baca'

Sebaik kelas bermula Sabtu yang lalu, kami diberi satu senarai yang agak panjang. Pada hemat saya, ia adlah senarai 'buku wajib baca' pada 2008. Malah ketika di rumah sebentar tadi, saya membuat senarai tambahan. Ia sebagai ingatan buat saya supaya lebih membaca, menyelidik, memikir dan menyemak bacaan.

Buku yang tersenarai bukanlah sebarang buku. Ia pelbagai. Memang elok disenaraikan buat kami yang sedikit liat membuat pelaburan untuk mengasah kemahiran menulis. Bagi diri saya sendiri, ada antara buku yang disenaraikan itu telah berada di rak. Memang sejak setahun yang lalu, saya menjadi pemburu 'buku versi murah yang orang tak beli', namun rupanya ada hikmah. Kerana buku yang saya beli itu (kebanyakannya) merupakan buku yang menang anugerah penulisan atau apa-apa anugerah sastera negara. Ketika beli, memang saya tidak merasa ia signifikan, malah beli pun kerana ia 'adalah buku yang menang anugerah.' Pada fikiran saya, kalau buku yang menang, tidak kiralah oleh penulis mapan atau yang biasa-biasa, kalau sudah namanya menang, pasti ada sesuatu yang menarik didalam karyanya.

Sebagai permulaan, saya membaca Hikayat Amir Hamzah, mengulang baca Imam dan berusaha membaca satu dari tiga buku Arena Wati yang di lelong di Jalan Masjid India dan tersimpan dirak sejak setahun yang lalu tanpa langsung saya sentuh. Tiga buku sekali baca, dan saya cuba mencabar diri. Tambahan pula ini kali kedua saya membaca buku Pak Arena, setelah hampir 10 tahun. Ya, saya selalu tewas dengan buku Pak Arena. Tetapi tidak kali ini.

Rabu, Februari 13, 2008

Durian runtuh empat tahun sekali

1)
Empat tahun lepas, saya mengundi buat kali pertama. Empat tahun sebelum itu, saya buat pertama kalinya turun padang secara langsung, biarpun AUKU kata jangan. Apa saya peduli!

Waktu itu, barulah saya tahu betapa busuk dan buruknya pilihanraya. Caci maki, adu domba, tikam menikam jadi lumrah. Rasanya kalau membunuh itu bukanlah haram hukumnya, memang setiap orang akan galas parang panjang, pisau atau senapang gajah dan tembak sesiapa yang di mahukan. Saya boleh andaikan hingga ke tahap itu. Dahsyat?


2)
Pilihanraya juga medan buat duit. Bagi kenalan yang ada perniagaan part-time, inilah masa untuk kaut untung yang banyak. Sejak awal tahun, saya sudah mendegar berita ada yang mendapat kontrak mencetak baju parti yang mencecah beribu malah ratusan ringgit. Itu belum lagi yang mencetak poster, propaganda pilihanraya, brosur, bunting, kain pemidang, bendera parti, manifesto, payung, lencana, topi, cawan, kad, plastik bimbit, jaket, vest, fail, pen, beg kertas..bla..bla..blaa… Senarainya panjang, maka isilah sendiri. Memang boleh diakatakan durian runtuh untuk kedai fotostat, syarikat percetakan, kedai runcit yang menjual tali rafia, kedai alat tulis yang jual stepler, pembekal pen, kedai cenderamata, tokay gula, pengusaha batik, peniaga beras, jurujual kerepek (sebagai kudapan atau minum-minum petang semasa mengumpat calon atau parti lawan) dan juga peniaga kuih yang selama ini menjual secara sambilan kerana akan dapat banyak tempahan dalam tempoh orang nak memangkah nanti.

Oh, boleh dikatakan empat tahun sekali mereka akan dapat durian runtuh. Empat tahun sekali!

Isnin, Februari 11, 2008

Sudah di pasaran




Buku 'Buat Duit Dengan MLM' sudah pun berada di pasaran. Jalan mudah, cari di MPH.
Jika berhajat mahu membeli dari saya sendiri, boleh hubungi saya di norziati@gmail.com atau SMS di 019-6357148

Ahad, Februari 10, 2008

Bagaimana ia bermula


Salah satu kegemaranku ialah mengambil nota atau mencatat apa sahaja yang terlintas di kepala tentang apa sahaja yang menarik. Namun tidak ku sangka sama sekali yang sikap ini menghasilkan seusatu yang luar biasa kepadaku, dimana aku sering dilihat sebagai 'berbeza dari orang lain.' Malah pernah juga aku di tegur, kerana mereka merasa pelik apabila sedang rancak berbual aku tiba-tiba sahaja diam dan menulis sesuatu, sama ada di kertas, di tisu atau pada buku yang sering ku bawa berama-sama.

Sebaik sahaja tamat belajar dan berusaha mencari kerja yang tetap (kerja ada tetapi bukan yang tetap), aku terlibat dalam dunia MLM. Sebenarnya aku sudah terlibat lebih awal lagi, iaitu sewaktu belajar cuma ia tidaklah sekencang mana. Aku pula tidak dapat bergerak bebas oleh kerana terikat dengan pelbagai aktiviti manakala sumber kewangan yang terhad membantutkan semangat. Lalu ia padam seketika. Aku cuma menghadiri kursus dan kelas bimbingan yang ku rasa cukup bernilai dalam membentuk diriku kemudiannya kerana padaku, kelas itu bukan sekadar tentang perniagaan, tetapi ia lebih kepada self-development. Dari situlah aku mula belajar membaca buku tentang self-help dan berusaha lebih positif untuk bergerak ke hadapan.

Hampir dua tahun kemudian aku berpindah tempat tinggal dan berubah kerja. Nota-nota hasil dari kelas, catatan dari perbincangan dan entah apa-apa contengan dan lukisan yang terhasil dari bidang MLM yang aku ceburi mencetuskan satu idea kepadaku - mengapa tidak semua ilmu ini dibukukan sebagai panduan kepada semua? Ilmu ini amat bernilai kerana hadir dari pelbagai pemimpin dan beberapa buah syarikat MLM yang berbeza. Masing-masing mecurahkan pengetahuan yang kuanggap sebagai rahsia perniagaan. Mana ada seorang Pengarah atau Pengurus atau Pengerusi syarikat yang berani mendedahkan rahsia perniagannya kepada para pekerjanya? Tetapi tidak dalam MLM. Ia adalah perkongsian, perniagan yang melibatkan penglibatan orang ramai. Jadi manusia adalah sumber utamanya dan kemahiran pada manusia perlu diasah bagi dibangunkan kebolehannya.

Dari situ, aku memulakan langkah. Mengumpul dan meneliti serpihan kertas, cebisan nota, buku catatan dari kotak-kotak yang ku simpan. Dalam pencarian itu, Alhamdulillah, aku bertemu dengan peluang yang cukup baik. Jadi aku sudah mempunyai tempat yang bagus untuk menanam pokok. Sekarang aku perlu menyemainya sahaja.

Selepas setahun, khabar gembira ku terima selepas Hari Raya tempohari. Selepas proses pruf, menandatangani kontrak, menulis prakata dan sedikit baik pulih, aku menanti dengan penuh debar. Bila-bila masa ia akan keluar. Dan pada masa yang sama, sudah ramai menanti. Ada yang mahu membayar dahulu, tetapi ku tahan. Perasaan teruja memang ada - perasaan sama yang wujud bila cerpen pertamaku tersiar didada akhbar suatu ketika dahulu - tetapi biarlah semua dapat melihat hasilnya sebelum boleh ku jual kepada mereka.

Aku berdoa agar buku pertama ini ibarat batu lonjakanku untuk mengasilkan yang kedua, ketiga dan seterusnya dalam pelbagai genre. Insya Allah.

.