Isnin, Disember 29, 2008

Beberapa catatan hujung tahun

1)
Sekejap sahaja sudah Disember, dan 2008 hampir menutup tirai. Merenung kembali 12 bulan yang berlalu, banyak yang telah di buat, masih banyak lagi yang belum terhasil. Perlu muhasabah diri meniti jalan-jalan yang masih panjang.


2)
Tahun ini saya banyak beli buku. Malah menambah satu lagi almari setinggi diri sendiri bagi menempatkan buku yang bersepah. Selepas Krismas tempohari saya membeli lagi, 22 buah dari Dawama sempena jualan gudang hujung tahun. Saya rasa sudah sampai masanya untuk membaca dan kurangkan membeli. Buku Sasterawan Negara sudah di tangan, beberapa karya terjemahan yang besar juga sudah tersedia di rak. Jadi, banyakkanlah membaca.


3)
Tahun ini saya berazam menulis lebih banyak, tetapi terbalik pula. Blog jarang di kemaskini, karya juga tersekat-sekat. Hanya satu tersiar, dan satu manuskrip terhasil. Itupun mengambil tempoh setahun dengan prosesnya yang panjang sehingga membosankan. Rasanya saya perlu ambil momentum baru, cepatkan segala urusan dan lebih fokus.


4)
Dari segi kerjaya, boleh dikatakan saya mencapai tahap puas hati - dengan gaji, dengan jawatan - tetapi rasanya belum cukup. Masih ada ruang-ruang kosong yang belum terisi, masih ada kepuasan yang belum tercapai, masih ada perkara yang belum saya kecapi. Pernah terfikir untuk bertukar kerja, tetapi apakah ia semudah itu. Harus di ingat, comfort zone juga kadang-kadang boleh membunuh. Jadi?


5)
Membuka kembali diari, pada halaman pertama, tertera perkara yang mahu saya buat sepanjang 2008. Tidak semuanya tercapai. Nak dibawa semuanya ke 2009? Saya rasa tidak. biarlah ia tertinggal disitu sebagai satu catatan yang tidak diusahakan. 2009 ini saya mahu buka buku baru.


6)
Dan 2008 juga menyaksikan beberapa perkara penting. Seharusnya ada perkara yang merubah hidup akan berlaku, seperti yang pernah saya war-warkan menjelang AidilAdha yang lalu. Tetapi nyatalah, kita merancang Tuhan menentukan. Mujurlah saya bukan jenis yang menaruh harapan yang tinggi, atau telah merancang berhabis-habisan. Cuma perkara ini telah memakan hati banyak pihak, sehingga saya merasa amat berdosa gagal memenuhkan impian. Tetapi, ah, ada baiknya. Soal jodoh ini, biarlah Tuhan yang tentukan. Tugas kita ialah berdoa.


7)
Dari segi kewangan juga, nampaknya saya berhasil merancangkan dengan baik, banyak kali mata saya dibuka dan di sedarkan, namun acapkali juga tewas. Saya bukan rajin membeli belah sakan, duit banyak habis pada buku tetapi berusaha menyimpan. Ah, banyak disimpan, banyak juga yang keluar. Untk keluarga, untuk apa di kesalkan sangat, biarlah. Saya sudah ambil insurans dan baru sebulan menggunakan kad kredit - dua perkara yang sangat-sangat saya tentang penggunaannya. Nantilah, bila ada masa, akan saya ceritakan mengapa. Ada kisah panjang lebar di sebalik insurans dan kad kredit dan mengapa baru kini saya menggunakannya.


8)
Kesihatan tidak berapa baik. Saya pernah cerita tentang sakit dada yang sangat-sangat mencengkam. Kemudian beberapa kali demam yang teruk. Kini saya sedang dibawah rawatan specialist. Pakar khas. Tidak perlu saya nyatakan untuk apa, tetapi banyak wang habis disitu. Semoga usaha ini dapat membantu meleraikan kekusutan yang melanda.


9)
Seperkara yang tidak pernah saya ceritakan ialah saya kehilangan motor yang baru 45 hari digunakan. Hilang di pejabat, pada 29 Ogos. Beli cash pula. Honda Ex5 Dream. Yang mencurinya memang gila. Saya doakan moga dia patah kaki atau eksiden hingga terlantar teruk dihospital. Tetapi kemudian saya rasa elok saya halalkan dengan harapan semoga dia insaf. Untuk makluman, motor itu tujuannya memudahkan saya berterawikh. Memang itu satu-satunya niat. Nampaknya sudah jadi lain, dan saya menghabiskan Ramadhan di masjid putra. Ada hikmahnya juga. (Hingga sekarang insurans pun tak settle lagi. Lembab sungguh Kurnia.)


10)
Apa lagi? cukuplah setakat ini.

Rabu, Disember 17, 2008

Lobi 1

Malam tadi, sesudah mengemas dan membasuh baju hasil dari perjalanan sana sini hampir minggu, fon genggamku tiba-tiba bergetar di atas meja. Mesejnya pendek menyatakan keputusan satu tender yang amat kami nantikan keputusannya. Usaha dan penantian berakhir. Kami gagal.

Tender ini sebenarnya banyak 'makan hati dan perasaan', selain tenaga dan ikhtiar. Ada hikmahnya syarikat tidak berjaya. Usaha melobi pihak tertentu oleh orang tertentu nampaknya tidak mendatangkan hasil. Ketika berbual tentang kegagalan ini, entah mengapa mulutku ringan mengatakan sesuatu yang tiba-tiba terlintas di kepala...

'Dia lobi manusia, tak mahu lobi Tuhan.'

Mereka yang dengar segera terdiam, tetapi kemudiannya ketawa. Hanya kami yang tahu mengapa.


.

Rabu, Disember 03, 2008

Waduh!!

Mahu percaya atau tidak, tapi itulah yang berlaku. Andai ia di namakan writer's block, ia adalah kesempatan yang baik untuk membaca sebanyak yang boleh dan memeram idea sehingga masak. Tetapi selalu-selalu juga jadi ranum hingga busuk sampai dah tak boleh nak buat apa (teruk betul).

Sekarang ini saya sedang membaca:
  1. Mevrouw Toga [Arena Wati] >> payahnya nak habis..tinggal separuh lagi
  2. Ayat-Ayat Cinta >> sedang mengulang baca sambil menambah dan mencari ilham
  3. Da Vinci Code versi e-book terjemahan ke bahasa Indonesia >> cukup mengujakan, baca berselang seli menonton filemnya yang di download dari youtube. Teknologi kadangkala memudahkan, tetapi soal hakcipta bagaimana pula ya?
Saya mungkin tidak akan mengemaskini blog sehingga Aidil Adha. Ya, ada perkara yang membelenggu diri dan bakal mengubah perjalanan hidup saya seratus peratus. Selamat menyambut hari raya korban dan semoga pengorbanan Ismail dan Ibrahim itu terkesan dalam diri kita.

Writer's block? Hmm...

.