Rabu, November 25, 2009

Berbisnes ibarat 'berperang' (tapi bukan berperang) - Siri 1

Saya diberitahu oleh seorang bekas pegawai askar, terdapat Empat Fasa Peperangan (4 Phases of War), yang disimpulkan dengan mudah seperti berikut:
1) Advance (Mara)
2) Attack (Serang)
3) Defend (Pertahan)
4) Tactical deployment (Mengatur kedudukan secara taktikal)

Apabila mendengar beliau bercerita, saya segera mengaitkan fasa ini dalam perniagaan. Mungkin ada mengibaratkan ini seperti tips peperangan oleh Sun Tzu, tetapi kerana belum baca buku Sun Tzu, memadailah saya membuat pengamatan sendiri tanpa mencampuradukkan ia dengan pandangan luar.

Mari kita lihat kaitan fasa peperangan dengan fasa perniagaan.

Pertama, mara (advance).

Untuk mara atau masuk dalam perniagaan, kita haruslah mempersiapkan diri dengan segala macam kemahiran. Oleh itu, amat sesuai untuk kita belajar selok-belok perniagaan secara terus, maksudnya belajar secara praktikal dengan usahawan / peniaga / pemilik perniagan. Oleh itu, kita selalu melihat ramai orang bekerja bagi menimba pengalaman, belajar secara serius cara menjalankan perniagaan kemudian barulah memulakan perniagaan sendiri.

Kita perhatikan bagaimana askar bersiap sedia ke medan perang. Sebelum ditauliahkan sebagai askar, mereka perlu menjalani pelbagai jenis latihan dari peringkat asas satu demi satu sehingga ke peringkat berikutnya. Mereka dibekalkan dengan ilmu perang, bukan sahaja dengan menggunakan senjata juga tanpa senjata. Mereka ditanam dengan disiplin yang kuat, 'rejim' latihan yang perit (drill), pengulangan secara rutin dan menempuh tempoh masa yang rigid (baca: kemahiran bukan boleh datang sekelip mata). Bagi yang tidak tahan, maka mengalah dan tewas. Jika cekal dengan impian menjadi seorang askar, maka bertahanlah dengan segala macam perkara yang tidak pernah terfikirkan (ragging, denda).

Sebaik sahaja selesai dan berjaya melepasi tempoh latihan, mereka dikurniakan tauliah dan benar-benar bergelar seorang askar. Mereka benar-benar telah melepasi satu tempoh latihan yang memeritkan tetapi ia adalah satu proses bagi membentuk seorang askar yang berjaya (baca: jangan mengalah dengan cubaan, biarpun ketika bekerja diamanahkan tanggungjawab berat dan tekanan kerja yang mendera). Apa yang diterapkan ialah, mereka mempertahankan sebuah negara dari serangan musuh, dan nyawa harus dipertaruhkan untuk tujuan itu.

Oleh itu, jika kita benar-benar mahu berjaya sebagai seorang usahawan / peniaga, laluilah semua halangan di tempat (andai menjadikan tempat kerja sebagai medan latihan) dengan istiqamah dan jujur. Siapkan segala kerja, jangan melawan kata dan arahan ketua, usah bertelagah dengan teman sepejabat dan konsisten dengan prestasi.

Lihat dan perhatikan bagaimana ketua membuat tidakan berikut: menyelesaikan masalah, membuat keputusan, memberi arahan yang boleh diterima kepada kakitangan bawahan, mengendalikan mesyuarat, berkomunikasi dengan ketua (superior) dan kakitangan bawahan, berhubung dengan pelanggan dan pembekal, membentangkan bajet, membuat analisa pasaran,  memotivasi pekerja, menyusun atur hidup dipejabat dengan rumah, memahami organisasi dan syarikat dan macam-macam lagi. Smeua ini pelajaran tidak langsung yang kemdiannya akan dipraktikkan dalam perniagaan sendiri.

Fasa kedua peperangan menyusul dalam entri berikut

Ahad, November 22, 2009

"Kempen Lindungi Islam"


Sedih.

Itu perkataan pertama yang terlintas bila membaca tajuk berita ini.  Apakah benar Islam sudah tidak selamat sehingga ia perlu dilindungi? Dimana para pengikut, penganutnya yang dikhabarkan paling ramai didunia sehingga perlu satu deklarasi / memorandum / kenyataan bagi memperkuat kedudukan sebuah agama? Apakah tiada jalan penyelesaian terhadap semua sengketa?

Walau bagaimanapun, marilah kita ambil usaha ini dengan berlapang dada. Semoga ada kebaikan dari apa yang mereka usahakan. Berdoalah agar kedamaian itu bukan untuk dunia sahaja, tetapi untuk tanah air kita sendiri. Jadikanlah Islam sebagai titik penyatuan, persefahaman dan persaudaraan.

Elakkan pecah belah. Bersatulah atas nama Islam.

Sumber

**********

Kempen lindungi Islam

GENEVA 20 Nov. – Empat tahun selepas kartun Nabi Muhammad SAW mencetuskan bantahan hebat di seluruh dunia Islam, negara-negara Islam melancarkan satu kempen membentuk satu perjanjian antarabangsa bagi melindungi lambang keagamaan dan kepercayaan daripada sindiran.

Ia pada dasarnya adalah satu larangan menghalang kelakuan menghina agama yang amat bercanggah dengan undang-undang ucapan bebas di Barat.

Dokumen yang diperoleh AP menunjukkan bahawa Algeria dan Pakistan mengetuai usaha melobi bagi membawa cadangan itu ke Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) untuk diundi.
Jika perjanjian itu disahkan di negara-negara yang mengamalkan kebebasan dalam menzahirkan perasaan sebagai hak utama, perjanjian seumpama itu memerlukan mereka mengehadkan ucapan bebas sekiranya ia secara serius menyinggung kepercayaan beragama. Proses tersebut akan mengambil masa bertahun-tahun.
Cadangan tersebut mendapat tentangan kuat daripada negara-negara Barat termasuk Amerika Syarikat (AS), yang pada masa lalu pernah mengenepikan perjanjian-perjanjian PBB lain seperti satu perjanjian yang berkaitan dengan pekerja asing.

Pakar berpendapat, cubaan itu meletakkan peluang yang akan berakhir dengan kejayaan jika negara-negara Islam berterusan mendesaknya.

Dan apa juga keputusannya, risiko kempen tersebut boleh menyemarakkan semula ketegangan antara Islam dan Barat di mana Presiden AS, Barack Obama pernah berjanji untuk memulihkannya, menghidupkan semula kebimbangan berlakunya ‘pertempuran peradaban’.

Empat tahun lalu, sebuah akhbar Denmark menyiarkan kartun mempersenda Nabi Muhammad SAW, menyebabkan kumpulan penunjuk perasaan yang berang menyerang kedutaan-kedutaan Barat di negara-negara Islam termasuk Lebanon, Iran dan Indonesia. Sebagai tindakan balas, beberapa akhbar Eropah turut mencetak semula kartun yang sama.

Negara-negara yang membentuk 56 anggota Persidangan Pertubuhan Islam (OIC) kini melobi sebuah jawatankuasa PBB yang kurang dikenali agar bersetuju dengan kenyataan bahawa satu perjanjian melindungi agama adalah perlu.

Langkah itu merupakan satu langkah pertama ke arah mendraf satu protokol antarabangsa yang akan dikemukakan kepada Perhimpunan Agung PBB iaitu satu proses yang mungkin mengambil masa sedekad atau lebih.

Cadangan itu juga mungkin mendapat sedikit sokongan di Perhimpunan Agung tersebut. Sekiranya perjanjian itu diluluskan, mana-mana 192 negara anggota PBB yang mengesahkannya akan terikat di bawah peruntukannya. Negara-negara juga boleh berdepan kritikan sekiranya enggan mengesahkan perjanjian berkenaan.

AS sebelum ini pernah menyatakan, pihaknya tidak akan menerima perjanjian antarabangsa yang menyekat Perlembagaan Pindaan Pertamanya berhubung hak ucapan bebas. – AP


Sabtu, November 21, 2009

Betapa sukar menafsir sebuah persahabatan


Ya, benar. Nada pengucapan kamu sejak akhir-akhir ini mengundang pelbagai persepsi. Ramai yang meneka kamu dilanda kemuraman dan kekecewaan yang amat mendesak. Ada yang menduga, kamu diduga cubaan yang melilit diri sehingga kamu tidak mampu berkelakuan biasa. Wajah kamu, air muka kamu, kata-kata kamu, memberi bayangan kegusaran diri.


Kamu tidak mengiyakan atau menidakkan, namun kata kamu, mengenal manusia bukan mudah. Walaupun hanya ada dua jantina dimuka bumi, kehadiran mereka seperti butiran pasir di gurun nan luas. Pelbagai sifat. Bermacam tabii. Cukup sukar kita sesama insan menebak apa yang ada didalam hati mereka. Ada gemar bersembunyi dibalik bayang-bayang sendiri, ada yang senang mempunyai dua personaliti, malah ada yang tersepit dicelah diri.

Kemudian kamu bertanya, apakah cara yang baik mengenal manusia apatah lagi yang diikat oleh tali persahabatan? Apakah sebenarnya nilai sebuah persahabatan? Apakah yang berharga dalam sebuah persahabatan itu selain persahabatan itu sendiri?

Kamu mengulang soalan ini sehingga jemu. Kemudian kamu lena dengan kenangan lalu sebelum kamu dikejutkan lagi oleh soalan yang sama.

Kamu akui telah berdosa. Dosa kepada seorang sahabat, kepada persahabatan, kepada tali yang mengikat kamu dan sahabat.Kamu mengaku menjadi pengkhianat. Kamu mengaku menjadi pemusnah amanah. Kamu mengaku telah menghapus kejujuran persahabatan. Kamu akui melanggar tembok penghadang yang selama ini kukuh, lalu melepasi benteng manusiawi, membiarkan keinginan menguasai diri, melanggar aturan semulajadi, menjadi penentang arus dan lalu hanyut dalam kemahuan keinginan.

Kamu akui tewas.

Akibatnya kamu disiksa. Kamu tahu memang itulah balasan yang patut kamu terima. Namun kamu persoalkan akan peritnya yang tidak tertanggung hingga kini. Kamu akui telah mengkhianati. Kamu mengakui berkali-kali. Lalu, kamu menyatakan maaf buat sekian kali. Kamu merasa berdosa, merasa terhina, merasa tersiksa oleh perbuatan diri. Kamu mengharapkan kemaafan berbalas. Namun sahabat itu cukup mendera, seolah dendam telah lama bersarang. Lalu, soalan kamu tidak berbalas, sapaan tiada jawapan. Usikan tidak berbekas, ajakan tidak diendah. Wajahnya mencuka, dibalas pandang pun tidak. Mukanya selesa meraba bumi, membiarkan kamu hiba kerana merasa sepi.


Kamu hampa. Kerap kali amu bertanya apakah dengan sepotong maaf berkali-kali belum cukup kuat membaiki tali yang sudah di robek? Harus dikatakan apa lagi selain maaf, jika segala yang kamu lakukan dibalas tuba?

Kamu diberi pembalasan maha pedih.

Persahabatan yang jujur dan ikhlas - nasihat yang lain - akan segera memaafkan jika menyedari mereka saling memerlukan. Cubalah kamu larikan diri darinya, nescaya kamu akan terasa kehilangan dan mahu kembali. Sahabat ialah insan yang amat diperlukan oleh manusia dalam menti perjalanan sehari-hari. Teman segandingan yang mengerti payah lelah, yang mengerti erti susah dan senang. Tidak akan betah hidup sendiri, pasti perlukan seseorang untuk berlawan cakap meskipun jarang bersetuju akan sesuatu perkara. Begitulah erti sebuah persahabatan ini.

Tetapi melihatkan apa yang berlaku, kamu sendiri tidak pasti akan masa depan. Sehingga bila renggangnya tidak tahu, walaupun kamu telah melihat dia sentiasa gelisah dan resah kehilangan kamu sebagai seorang yang selalu disampingnya. Dia tahu, kamu selalu menjadi bahu untuknya bersandar, memberi telinga untuk mendengar, memberi ruang masa biarpun kamu dikejar waktu dan bersama berkongsi airmata duka dan gembira. Kamu tahu dia kehilangan, kamu tahu dia keseorangan. Tetapi bila usaha kamu merapati tidak diendahkan, apalah gunanya terkejar-kejarkan bulan yang jauh didada langit dan kamu menjadi pungguk yang memandang hiba dari celahan ranting.

Pada kamu ada pedih dalam hati dipinggirkan tanpa sebarang kemaafan, dan dia menjauh kerana terasa dikhianati dan enggan memaafkan.Akhirnya kamu akur bahawa sukar untuk menafsir sebuah persahabatan.

Kamu bertanya lagi, sampai bila harus begini?



Selasa, November 17, 2009

Teori baru (dan jangan cuplik!!)

Saya meletakkan dua tanda seruan untuk tajuk entri ini sebagai amaran yang ini merupakan Intellectual Property (IP) tahap tertinggi yang teorinya belum dimunculkan dimana-mana media atau terbitan. Diharap, anda yang membacanya memhami betapa mencuplik, meniru, meng-copy-paste atau memplagiat itu satu kesalahan maha besar dalam dunia pengkaryaan. Jika mahu, minta izin dari tuan rumah, bukan main terjah. Tuhan pun marah!

Hari ini saya menerima pencerahan. Berpeluang duduk semeja dengan (bekas) pegawai askar berpangkat tiga bintang, atau Leftenan Jeneral merupakan satu peluang yang hebat. Hebat bukan kerana tiga bintangnya, atau kerana pangkatnya dalam askar, atau kerana kedudukannya dalam ATM, tetapi kerana mutiara ilmu yang beliau keluarkan sepanjang hampir empat jam berdiskusi.

Empat jam, dan kertas catatan saya - walaupun tidak mencatat semuanya kerana merakam - saya rasakan adalah yang paling banyak sejak tamat belajar. Ya, sudah lama tidak membuat catatan tangan sebegitu banyak. Selalunya lebih senang menaip tapi kali ini, menulis tanpa ada rasa lelah.

Beliau bercakap tentang macam-macam. Mulanya tentang beberapa prinsip yang terdapat dalam dunia ketenteraan. Oh ya, beliau disini kerana satu misi 'khas' kami bertiga. Ada tugasan menarik untuk saya kerjakan hingga hujung tahun. Jika berjaya, akan terbitlah satu naskhah. Itupun jika saya dengan rela menyahut cabaran.

Kemudian beralih ke bidang agama. Soalan mudah - kenapa kita pergi Haji. Merujuk kepada musim haji, agaknya. Beliau memberikan rasionalnya, dan kemudian mengaitkannya dengan prinsip ketenteraan. Betapa kaitan antara duanya amat menarik, sehingga saya (amat) percaya, Tuhan memang tidak menjadikan sesuatu itu dengan sengaja. Pasti ada sesuatu disebaliknya.

Namun, bila saya menghulurkan naskhah Meniti Jalan Hadapan dan menyatakan temanya adalah rasuah, beliau membuka satu pencerahan maha hebat. Ini adalah pandangan beliau sendiri, dan "minta maaf andai saya salah," katanya.


Beliau bertanya, mengapa banyak negara di Asia mengamalkan rasuah dengan teruk. Beliau menamakan beberapa negara seperti Indonesia, Thailand, Myanmar, Filipina, Kemboja dan Pakistan, kecuali Malaysia, Singapura dan Brunei.

"Proverty," kata saya. Menjawab dalam bahasa omputih kerana diskuis kami dalan bahasa omputih juga.

Dia senyum, menanti jawapan lain.

"Politics?"

"Leadership?"

Semua tekaan bukan jawapannya. Beliau memberi jawapan, dan saya mempermudahkan teori beliau.

Katanya, negara tersebut diperintah oleh golongan military, atau yang dari kalangan tentera. Secara dasarnya, military atau tentera ditugaskan untuk mempertahankan negara, bukannya memerintah atau memimpin sesebuah negara. Military trained to defend the nation, not to run the nation. Oleh itu, mereka menggunakan kekerasan atau paksaan untuk memerintah. They used force. Ini menyebabkan berlakunya kebarangkalian penyalahgunaan kuasa, tendency to cause abuse of  power. Lantas, rasuah berlaku bagi mengimbangi kekerasan tersebut untuk menjadikan keadaan lebih balance dan tenang dalam membuat urusan. Ini akhirnya menyebabkan struktur masyarakat jadi kucar-kacir dan sistem sosial lemah. Natijahnya, rakyat memberontak, negara tidak aman, ekonomi terjejas, infrastruktur musnah, kepimpinan diragui, dan berlaku pecah belah dalam masyarakat.

Cuba lihat kepada Thailand, kata beliau. Negara ini diperintah junta tentera. Berapa kali rampasan kuaa berlaku, juga tindakan yang dilakukan terhadap penduduk Islam di Selatan negara mereka?


Ya, saya segera teringat kepada Myanmar. Junta tentera yang kejam memerintah rakyat secara total sehinggakan ketika dilanda taufan Nargis pertengahan tahun lalu, bantuan makanan dari negara yang simpati ditampal dengan notis mengatakan bantuan itu adalah dari pihak tentera, dan pemerintah tertinggi negara membuat lawatan ke kawasan yang musnah dilanda dengan publisiti besar, yang seolah mengatakan merekalah bertanggungjawab memberi bantuan dan sumbangan, bukan pihak luar. Lihat, betapa korupnya pemerintahan mereka.

Juga lihat kepada Indonesia, yang selepas Order Lama Sukarno dijatuhkan, wujud pula Order Baru oleh Suharto yang telah widely accused of corruption and suppression of political opposition. Selepas 1998, dengan reformasi dan krisis ekonomi yang melanda Asia dengan Indonesia merasa pukulan hebat, Indonesia menjadi lebih terbuka hinggakan dalam tempoh  selepas jatuhnya Suharto sehingga kini (1998 - 2009), mereka mempunyai empat orang Presiden.

Malaysia, Singapura dan Brunei tidak diperintah oleh golongan tentera, maka itu kadar rasuah mereka tidaklah begitu teruk berbanding negara lain diatas. Namun, ia bagaikan menjadi satu tabiat  menjadikan rasuah, duit kopi sebagai satu amalan profesional. Beliau menamakan ia sebagai fact of life vs way of life. Rasuah itu adalah satu fakta dalam hidup, tetapi ia bukanlah satu cara hidup. Maka kita perlu faham kenapa ia berlaku, kerana ia adalah satu fakta. Tiada negara yang terlepas dari masalah ini. Cuma kita tidak boleh menjadikannya sebagai cara atau rutin (way of life), kerana nanti negara boleh musnah dan hancur.

Beliau tidak menyalahkan pihak tentera, tetapi beliau dengan tegas mengatakan tentera tugasnya mempertahan negara. Mereka tidak dicipta untuk memerintah. Tugas itu jatuh kepada pemimpin. Biarlah pemimpin yang memimpin. Setiap pihak telah ditetapkan dengan bidang kuasa masing-masing, jadi janganlah pula membatasi hak yang ada ditangan.

Pandangan beliau ini saya gambarkan sebagai satu teori baru dalam rasuah. Hingga apabila beliau tamat berbicara tentang itu, saya mencelah, "This is your own theory, Sir?"

"Yes," beliau menjawab.

"This is great, indeed. Great. I'd never expect that," saya memuji. Dan pujian itu ikhlas.

Perbincangan bersambung lagi selepas itu. Mujur beliau tidak menyentuh perihal politik, kerana saya tidak mahu muntah dihadapan beliau. Dan sama-samalah kita berdoa agar negara yang kita cintai ini terhindar dari amalan rasuah. Fact of life tidak mengapa, asalkan bukan way of life.

Namun, teori rasuah itu masih terngiang ditelinga saya sehingga kini.


Sekali lagi saya ingatkan, jangan cuplik!

Isnin, November 16, 2009

Permintaan maaf yang tidak berbalas




"Aku rasa sudah cukup tersiksa. Biarlah kali ini aku noktahkan segala-galanya disini." Dia menguis sepatu hitamnya pada rumput yang tumbuh malas dihujung kaki. Petang itu dingin, dan kami mengambil kesempatan melepaskan lelah selepas waktu kerja di sebatang pohon menghadap tasik yang damai riaknya.

"Mengapa?" Saya menoleh ke arahnya disisi, merenung cuma memahami. Namun dia tidak membalas tenungan, sekadar  membatukan diri.

“Ini kisah duka, tentang luka yang masih berdarah. Parutnya tidak mampu diubati walau dengan apa sahaja penawar yang ada didunia ini.” Tenang sahaja wajahnya, seperti tasik nan tidak berkocak. Memang ada desas desus kisah dia yang luka. Namun tidak pernah dikhabarkan dengan jelas apakah yang meracau ruang hatinya.

“Apakah sebenarnya yang berlaku?” Saya berterus terang tanpa bunga persoalan. Hati juga mengharapkan agar dia menjawab tanpa banyak bersoal jawab. Dia memanggung kepala, melihat langit biru yang sudah beberapa hari menutup mentari.

“Apa perasaanmu jika sahabat yang dipercayai, yang dikasihi, yang disenangi, pada suatu hari hilang. Ghaib?”

Saya terdiam. Cuba menyusun bait kata. Namun, apa yang harus saya bicarakan?

“Dia,” katanya, “tiba-tiba berubah laku. 360 darjah. Semalam dia girang bercerita, hari ini dia senyap. Memaku rapat mulutnya,  mengunci segala ruang bicara. Adanya dia disitu, seperti tiada. Soalan tidak dijawab. Mata menoleh pun tidak. Hati rasa tersayat. Apakah dia seorang sahabat yang ku kenal sebelum itu?”

Dia lancar berbicara. Ada getar dihujung suara yang cuba disembunyikan. Namun, saya pasti, gundah dalam hati pasti amat terasa.

“Apa silap, apa khilaf?” saya bertanya lembut, cuba meredakan perasaannya.

Dia menggeleng sambil memandang kosong kehadapan. Kacamata bundarnya yang melorot berkali-kali ke puncak hidung, ditolaknya perlahan.

“Susah. Kalau tiba-tiba dia berubah laku, Cuma satu perkara sahaja yang terlintas. Ada racun yang masuk kebenaknya, menjadikan dia hilang kewarasan sebagai seorang sahabat.”  Ah, dia terlalu berkata-kata hari ini, bisik hati saya.

“Mustahil dia diumpan racun bagi membenci seorang teman. Apa hasilnya nanti?,” balas saya cuba menduga.
Dia menggeleng. Rasanya dia cuba menahan sebak.

“Aku tidak mahu menikirkan segala kemungkinan tentang racun. Apa yang aku kesalkan ialah, sikapnya yang berubah. Sudah ku mohon berkali-kali maaf, tetapi masih juga begitu. Mengangguk tidak, menggeleng pun tidak. Jadi, apa salahnya aku ini?”

“Apa benar kau tidak buat apa-apa salah pada dia?”

Dia angguk.

“Jadi, apa yang perlu kau risau?”

Kali ini dia menoleh kearah saya. Dahinya berkerut.

“Mungkin perasaan kau sahaja yang terusik, menyebabkan emosi berkecamuk.”

Dia mengangkat bahu. “Mungkin,” jawabnya ringkas.

Kami diam lagi. Kepala saya ligat berputar mencari sesuatu bagi membawa ria kepada hati yang nestapa.


“Inilah namanya cinta. Cinta seorang teman. Memang jika kita ikhlas bersahabat, perasaan sayang itu akan datang kemudian. Ikhlas dan jujur adalah tunjang yang mengikat. Ia tidak nampak, tidak boleh dinilai. Tetapi ikatan itu datang dari dalam, dari tahap hati yang sungguh halus. Jadi, bila ada sesuatu yang diluar jangka berlaku - seperti ini - maka kau jadi seperti ini. Lebih dahsyat dari sepasang kekasih yang putus cinta.

Dia senyum sinis mendengar kata saya. Kakinya menguis lagi rumput yang sudah tercabut akarnya. Nampak seperti geram.

“Aku terluka sangat-sangat.” Ada air mata bergenang dikelopak mata. Dia tahan.

“Maafkanlah dia. Mungkin dia keliru dengan tindakannya, lalu berpatah balik ibarat meranapkan ego sendiri, menjilat kembali ludah yang telah diluah. Dia tidak pasti apa dan bagaimana. Kita sendiri tidak tahu apa dan mengapa. Jadi, kau berbuatlah seperti biasa. Seperti tiada apa-apa.”

Dia menggelengkan kepala.

“Hatiku sangat-sangat terluka. Pedih. Ibarat ditusuk belati tajam di dalam hati. Aku yang mengasahnya, ku serah kepadanya sebagai pelindung, tetapai aku ini ditikamnya kemudian. Lebih busuk dari anjing yang mengigit kakiku setelah ku lepaskan ia dari tersepit.” Masih ada sebak dihujung kata-kata.

“Bukanlah memaafkan itu jauh lebih tenang untuk kita?” aku cuba mematahkan hujah ‘pedihnya’. Dia merenung kosong ke tasik. Angin bertiup perlahan menampar pipi, membawa damai pada cuaca yang dingin.

“Jangan dibiarkan dibuai perasaan. Rehatkan fikiran dengan perkara yang lebih tenang. Memang selalunya apa yang kita mahukan tidak selalu kita dapat saat ini. Dan terkadang kita harus lebih sabar dalam menunggu waktu. Hanya waktu yang boleh menjawab.”

Dia menghela nafas panjang. Beberapa ekor burung terbang rendah cuba mencecah permukaan tasik.

“Dia seperti seorang yang nampak tapi perlu dipimpin selalu. Tiada salah kita memimpinya. Tetapi bila tiba-tiba dia tersedar dan terasa enggan dipimpin, maka bukan salah kita. Dia sudah tahu memilih, sudah sedar dari lenanya yang panjang. Saat itu, biarkan dia berjalan kehadapan. Dan kita sebagai sahabat yang baik, yang ikhlas, yang jujur, usah rasa gentar dengan tindakannya itu. Dia punya hak memilih. Dan pastinya hasil pimpinan kita. Lalu, tak perlu ada apa-apa luka.”

Dia merenung kepadaku. Matanya yang berkaca sejak tadi mengempang airmata, pecah juga akhirnya. Aku tidak mahu menunggu balasan kata.

“Kau juga harus faham, menjadi kawan yang baik selalu cuba bisa menerima kekurangannya. Andai itulah kekurangannya dalam memilih dan meninggalkan, maka maafkanlah. Bukankah memaafkan itu jauh lebih tenang untuk kita?” aku ulangi lagi ayat itu, supaya benar-benar tersemat kebenaknya.

“Berbuat seperti biasa. Biarkan dia terasa dengan perbuatannya sendiri. Suatu hari nanti dia akan kembali tatkala kau megah tersenyum kerana mampu berdiri biarpun suatu ketika dahulu hati kau pedih dilukai. Bangau jauh manapun ia terbang, belakang kerbau juga ia kembali.”

Suasana sepi lagi. Hanya dedaunan pada pohon yang rendang mengalunkan irama segar alam. Bunyi kicau burung menambah rancak. Mentari yang tadinya berselindung cuba memadamkan terus sinarnya bagi malam mengambil gilir. Waktu sudah berganjak gelap dan saya sudah berkira-kira mahu pulang bila melihatkan dia diam tanpa suara.

“Terima kasih,” katanya setelah berapa lama kami senyap. Saya senyum kearahnya, sambil mengharapkan ada balasan senyuman juga, sebagai terapi duka.

“Sama-sama. Bukankah kawan yang baik harus setia mendengar?”

Dia mengangguk beberapa kali. Moga-moga hatinya masih ada rasa tenang.









Khamis, November 12, 2009

Rezeki

Entri ini khusus terhadap novel sulung saya, Meniti Jalan Hadapan (MJH) yang telah diangkat memenangi tempat ketiga kategori novel remaja Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2008. Setelah 6 bulan dimasyhurkan dalam majlis yang gilang-gemilang di Istana Budaya pada Jun lalu, diikuti beberapa peristiwa yang terhasil dari novel ini, maka saya merasa bertanggungjawab membuat sedikit catatan terhadap apa dan mengapa disebalik novel ini. Semoga ada kebaikan yang tersirat disebaliknya.

1)
Meniti Jalan Hadapan (MJH) merupakan novel pertama yang saya hasilkan setelah bersungguh selama lebih setahun bertungkus lumus menyiapkannya. Jika dilihat kepada tajuk, mungkin ramai menyangka yang ia sebuah kisah biasa, seperti kebanyakan novel yang terdapat dipasaran. Mungkin ia kisah cinta, kisah melankolik seorang perempuan, kisah ala pop-Islami, atau kisah anak-anak muda. Ya, apalah yang ada pada tajuk, sedangkan tajuk itulah sebenarnya yang memberi setidak-tidaknya pencerahan terhadap pandangan keseluruhan novel.

Benar, saya menghadapi masalah mencari judul yang sesuai, apatah lagi diselubungi kepuasan selepas berjaya menghasilkan sebuah novel - yang pertama - dan kepuasan itu menyelimuti diri sehingga mengabaikan tanggungjawab mencari sepotong ayat yang catchy, yang mantap sebagai judul. Saya hilang punca untuk membuat sebarang pertukaran ketika itu biarpun telah ditegur cikgu yang mengajar, teman yang menyemak bahasa, sahabat yang memberi pandangan dan editor yang menerima manuskrip. Pada saya, apalah yang pada judul, jika isinya sudah cukup bagus. Saya lupa pada kata-kata cinta pandang pertama, ataupun judge the book by it's cover, kerana ia sebenarnya memainkan peranan yang maha penting.

Maka jadilah ia Meniti Jalan Hadapan, yang secara kasar jika dipandang tidak mencerminkan apa isinya. Namun, anda akan silap jika memandang hanya kepada kulit kerana judul ini merupakan sebaris ayat dalam novel ini.


2)
Sewaktu menghantar manuskrip, mencari jalan ke Utusan Publications & Distributors Sdn Bhd memberi sedikit masalah, walaupun Taman Shamelin Perkasa berjarak setengah jam dari Bandar Baru Bangi. Saya bertanya kepada beberapa staff yang kemudiannya begitu baik hati melukiskan peta perjalanan ke sana.

Saya menghantar sendiri manuskrip pada hari Jumaat d penghujung Disember bersama seorang teman yang turut mencuba nasib. Cubaan pertama keluar dari pejabat pada sebelah pagi terhalang dengan satu panggilan telefon menyebabkan saya berpatah balik ke pejabat. Selepas solat Jumaat, saya mencuba sekali lagi dan terus membawa kami ke Dawama Ulu Kelang yang mengadakan ‘pesta’ jualan gudang. Banyak juga naskhah novel yang saya beli, yang kebanyakanya dari hasil tangan para sasterawan Negara.

Kisah MJH tamat disitu. Entah apa nasibnya tidak saya ketahui. Hendak menghubungi sesiapa untuk bertanya khabar manuskrip pun tidak tahu. Masih belummengenali sesiapa, masih cuak dengan suasana. Sudahnya, tertanya-tanya sendiri, hingga sampai satu tahap buat tidak tahu dan memulakan proses pengkaryaan yang baru.

3)
Pada suatu hari yang sibuk (tiada hari yang tidak sibuk dipejabat), saya menerima satu panggilan yang tidak sempat dijawab. Ya, saya sebenarnya menghadapi masalah menjawab panggilan telefon. Mempunyai dua buah telefon bimbit, satu milik sendiri dan satu milik syarikat bukanlah perkara yang mudah. Selalu saya membiarkan ia tidak berjawab. Lebih senang menghantar pesanan ringkas. Tetapi, jarang sekali saya lakukan perkara yang sama terhadap telefon milik peribadi, kerana panggilan yang datang biasanya adalah berkaitan urusan luar kerja.

Entah kenapa, hati tergerak membalas panggilan tersebut bila melihatkan ia datang dari nombor yang tidak dikenali, yang turut meninggalkan pesanan suara. Mendail peti suara, kurang jelas pesanan yang ditinggalkan. Maka saya mendail kembali. Suara En. Rozlan Mohamed Noor, Editor Utusan Publications & Distributors Sdn Bhd dihujung talian meminta saya membaca e-mel yang dihantar, yang merupakan permintaan supaya saya menghantar manuskrip dalam bentuk salinan lembut (softcopy) kepadanya. Mendengar permintaan dan membaca e-melnya membuatkan hati rasa gembira. Terasa ingin melompat keluar dari tingkap! Apakah ini suatu petanda? Dan hati diselubungi teka-teki.

Apa yang berlaku seterusnya menjadi sejarah. Selepas menghantar salinan lembut, saya diminta datang untuk membincangkan beberapa perkara yang kurang jelas dalam manuskrip, membuat suntingan akhir dan berdebar-debar menunggu keputusan. Surat menyurat, e-mel dan panggilan telefon menyusul selepas itu dalam usaha menyiapkan sebuah karya serba lengkap. Ya, keputusan masih belum diumumkan, malah tidak tahu apakah yang akan berlaku seterusnya. Malah pihak Utusan meminta saya merahsiakan hal ini terlebih dahulu sebelum keputusan rasmi dikeluarkan. Saya menanti dalam debaran, menghormati permintaan pihak penganjur dan ternanti-nanti keputusan. Paling penting, nombor berapa.

Untuk menjadikan segala-galanya lebih gelisah, saya hanya tahu keputusan sebenar melalui siaran akhbar pada hari Ahad, 7 Jun 2009. Keputusan penuh dikeluarkan diikuti sinopsis tiga novel kategori novel remaja pada Rabu, 17 Jun.

Kali ini, buat pertama kalinya Kumpulan Utusan bersama Istana Budaya dan Astro menganjurkan pelbagai acara menarik sempena majlis penganugerahan HSKU diikuti majlis penyampaian hadiah secara gilang gemilang di Istana Budaya yang dihadiri oleh Tun Dr Mahathir Mohamad selaku tetamu kehormat.

Tidak dapat digambarkan perasaan betapa bangga dan bertuah, namun debar dan resah turut mengiringi diri. Apakah ini satu permulaan ke puncak atau perhentian meredahi onak? Apakah  harus saya berpuas hati dengan pencapaian pertama yang membanggakan, lalu terleka dengan segala yang telah dianugerahkan. Perasan bercampur baur diatas pentas, apatah lagi berdiri dibelakang pentas bersama kelompok penulis mapan. Kerdil sungguh diri, karya pertama diangkat sebegini rupa, masih jauh di belakang dan tiba-tiba ditolak keatas. Takut mengusai diri secara tiba-tiba.

Namun jika ditanya, saya sangat gembira ketika berada dibelakang pentas berbandng dipentas bersama Tun. Bersama kelompok penulis mapan, dalam keadaan tidak dikenali, sangat menarik. Saya mengasingkan diri dibelakang (memang saya orang terakhir menerima hadiah malam itu), dengan peluh dingin memercik kerana perasaan seram sejuk yang teramat. Oh, alangkah.

4)
Novel Meniti Jalan Hadapan (MJH) merupakan sebuah novel yang saya angkat dari kisah benar. Ya, apapun karya adalah kisah benar belaka, yang berlaku disekeliling kita. Maka itu, saya cuba coretkan beberapa perkara yang berlaku seputar ruang kerja dan kehidupan agar menjadi pengajaran yang bernas dalam hidup. Malah ketika mula membuat draf novel saya sudah memasang hasrat yang ia bakal menjadi sebuah novel yang ‘bahaya’ – bahaya kepada saya dan kerjaya – kerana mengangkat sebuah kebenaran untuk paparan umum. Saya menggadaikan kerjaya saya untuk MJH kerana sedar risikonya. Ya, mempertaruhkan kerjaya, dan selalu membayangkan bakal dibuang kerja atau di ugut oleh pihak tertentu kerana membuka pekung.  Sehingga ke tahap itu.

MJH ialah seputar rasuah. Novel ini - masih saya ingat lagi ketika itu sedang sibuk berhari raya
- dan saya yang kebosanan dengan cuti panjang serta bau lemang, ketupat, membeli sebuah
buku tulis dan mencoretkan segala yang terpendam dalam kepala. Agak banyak juga yang berjaya ditulis, yang terlahir dari perasan tidak puas hati, lalu dilampiaskan segalanya dalam bentuk cerita. Puas hati dapat meluahkan segala perasaan. Dan sekali lagi saya ingatkan, ini adalah kisah besar. Sama ada benar kepada saya atau benar kepada orang lain, itu soal lain. Ia adalah kisah benar. Saat MJH disiapkan, pasukan penguatkuasanya masih bergelar Badan Pencegah Rasuah (BPR). Tatkala ia siap diangkat sebagai pemenang, saya menyuntingnya menjadi Suruhanjaya Pencegahan Rasuah (SPRM) yang berkuatkuasa pada 1 Januari 2009. Perkara paling mencabar ialah memperkasakan diri tentang  isu rasuah. Maka segala ruangan dalam laman web saya jelajahi, membaca laporan mahkamah serta kes, akta yang berkaitan, meneliti keratan akhbar dan rencana dari laman web BPR.
Paling mencabar ialah membaca buku karya Syed Hussein Alatas berjudul Rasuah, Sifat , Sebab dan Fungsi terbitan DBP, cetakan kedua 202. Ketika dibeli di Pustaka Mukmin pada Februari 2008, saya perasan yang cuma tinggal satu naskhah di rak kedai buku tersebut. Sangat mencabar, dan sempat mengadu pada cikgu. Saya akui cabaran utamanya ialah kerana ia adalah terjemahan dari penulis yang sama terhadap Corruption, It’s Nature, Causes dan Function terbitan Gower Publishing Ltd, England tahun 1990. Saya mengangkat dua bab sahaja – rasuah ketika empayar Rom dan China kuno. Itupun sudah menyiksa mental untuk dititipkan dalam novel. Apatah lagi dengan kisah rasuah yang maha dahsyat, serba mual melukiskan adengan terbabit.

Sumber kedua ialah buku berjudul Hukum dan Ancaman Rasuah Terhadap Masyarakat Dan Negara karya Abdullah al-Qari b Hj Salleh ( Al-Hidayah : 2004) yang memerlukan saya meneliti setiap potongan ayat dan hadis yang dikeluarkan kerana dikhuatiri memberikan maksud yang lain dari apa yang saya tafsirkan. Saya amat berhati-hati dengan buku ini. Sungguh berhati-hati.

Rujukan ketiga dan juga penting ialah Islam & Perjuangan Melawan Rasuah karya Ezam Mohd Nor dan Helme Hanafi terbitan Gerak Malaysia, tahun 2008 . Gerak Malaysia ialah kependekan dari Gerakan Rakyat Anti Korupsi yang merupakan sebuah pertubuhan bukan kerajan (NGO) yang ditubuhkan untuk menentang amalan rasuah di negara ini. Buku ini amat istimewa kerana ditandatangani oleh Sdr Ezam, dengan nama penuh saya tertera didalamnya dan diserahkan melalui perantaraan cikgu saya, yang menyampaikan hasrat saya kepadanya untuk menghasilkan sebuah karya tentang rasuah. 



Jadi, proses pembacaan adalah seiring dengan penulisan. Ada juga saat dimana saya terganggu dengan tafsiran terhadap pembacaan, menyebabkan rasa terkilan yang amat kerana tidak dapat mendalami isu rasuah dengan mendalam. Namun, perasan membuak yang hadir bagi menceritakan busuk-kejinya rasuah memadamkan segala perasaan terkilan. Saya rasa bertanggungjawab memberitahu masyarakat bahawa rasuah adalah ini, dan kita harus lakukan itu bagi mengelakkan perkara yang tidak diingini. Saya meneliti apa yang berlaku disekeliling bagi menghaluskan watak dan perwatakan supaya ia nampak relevan dengan suasana dan persekitaran.


5)
Tidak ramai yang mengerti apa sebenarnya rasuah. Tidak ramai yang tahu rasuah itu adalah perangkap  hidup. Tidak ramai yang faham mengapa kerajaan bertindak keras terhadap penerima rasuah. Dan tidak ramai juga yang faham rasuah itu bukan semata duit, tetapi melibatkan salah guna kuasa dan pangkat. Mahu menceritakan semua dalam sebuah buku, amatlah sukar kerana setiap satu tindakan itu perlu diperincikan bagi pembaca dapat menghayati dan memahami pokok persoalan bagaimana rasuah itu terjadi.

Rasuah adalah tema MJH. Saya memasukkan sedikit aura percintaan sebagai penambah rencah, namun ia bukanlah perkara utama yang menunjangi novel ini. Perbahasan isu rasuah – daya tarikan dan tolakan terhadap rasuah – diceritakan melalui dialog seumpama perbahasan oleh watak bagi memudahkan pembaca mengetahui mengapa seseorang itu tertarik terhadap atau menolak rasuah.

Saya tidak mahu menghuraikan panjang lebar tentang MJH, kerana tidak adil bagi seorang pengarang bercerita panjang tentang hasil karyanya sendiri. Adalah elok jika anda – pembaca –menilai sendiri karya ini. Saya mengalu-alukan sebarang komen dan kritikan mahupun ulasan terhadap MJH. Saya amat berbesar hati jika anda dapat meninggalkan komen ke dalam kantung emel saya di norziati@gmail.com atau diruang komen entri ini. Saya menerima semua dengan berlapang dada.


6)
Entri ini adalah tentang rezeki. Rezeki yang lahir dari MJH. Ini hasil kedua saya selepas sebuah buku motivasi perniagaan berjudul Buat Duit Dengan MLM terbitan PTS Professional Publishing Sdn Bhd yang juga dari pengalaman melibatkan diri dalam MLM. Entah mengapa,

MJH amat murah rezeki. Selepas memenangi tempat ketiga, dibeli pula oleh Perpustakaan Negara Malaysia, saya menerima e-mel dari seorang pelajar yang menjadikan noveI ini sebagai projek akhirnya.

Segala kesyukuran saya panjatkan kepada-Nya, kerana jalan yang saya pilih ini setakat ini saya rentasi dengan tenang. Dia membuka jalan itu untuk saya lalui dengan penuh semangat.  Apa yang saya perolehi hari ini tidak pernah saya bayangkan atau gambarkan sebelum ini. Syulurlah, pilihan yang saya lalui, perancangan yang saya lakarkan mula menuaikan hasil. Lalu, apakah harus saya berpaling dari laluan ini?


Sudah pasti tidak.




.