Sabtu, Februari 20, 2010

Dua ratus hari dan langit tanpa awan

Seorang teman yang amat saya kagumi ilmunya menziarahi saya di pejabat. Amat berbesar hati menerima kedatangannya. Mujurlah ruang kerja dalam keadaan terurus, manakala kondisi saya dalam jurus yang amat selesa bagi menerima tetamu dan berbual mesra.

Setengah jam cuma masa terluang. Banyak yang saya tanya, banyak yang dia jawab. Ada dua yang ingin saya coretkan.

Satu
Katanya, orang seperti di negara Jepun dan Indonesia bekerja lebih cepat dan pantas. Saya mengerutkan dahi kehairanan. Kalau Jepun saya percaya, tetapi memasukkan Indonesia kedalam senarai ini agak menghairankan

"Kenapa?" saya bertanya.

"Kerana rakyat Malaysia ada 365 hari bekerja dalam setahun sedangkan orang Jepun, orang Indonesia bekerja purata 200 hari setahun. Selebihnya mereka harus bersedia dengan bencana alam seperti gempa bumi, gunung berapi atau ribut taufan. Sama seperti negara-negara lain yang sering ditimpa bencana alam."

Saya tercengang mendengar fakta ini. Ada benarnya juga. Laut fikir saya mula mencongak. Alangkah bagus jika rakyat Malaysia berfikiran sedemikian - bekerja keras untuk dua ratus hari dan selebihnya untuk cuti umum (yang dikatakan banyak), cuti sakit, cuti bersalin (termasuk kaum bapa), cuti kecemasan, cuti tahunan. Kita juga ada bencana seperti banjir di musim tengkujuh (pantai timur) dan banjir kilat (di ibukota), juga ribut taufan yang tidaklah terlalu dahsyat jika dibandingkan dengan jiran tetangga. Maka, kita harus betulkan juga jumlah hari dalam setahun supaya tidak terlalu banyak selepas ditolak perkara yang tidak perlu. Jika tidak, produktiviti kita selama 365 hari tidak sebagus mereka yang bekerja 200 hari setahun.

Harus ada usaha membuka paradigma baru supaya tidak terus terperangkap dengan ilusi 365 hari. Berani?


Dua
Cuaca panas yang melanda saat ini amat merimaskan. Saya sering diserang sakit kepala menentang matahari yang amat terik memancar. Lantas, mengurungkan diri di dalam pejabat selama lapan jam adalah jalan terbaik.

Saya bercerita tentang cuaca di Jakarta yang amat berbeza. Kata saya, biarpun nampak terik, namun tidak setitik pun peluh mencurah pada badan sedangkan sudah separuh hari berjalan kaki di sekitar kota. Sangat berbeza dengan kita disini.

Saya tahu dia boleh menghujahkan sesuatu tentang ini berdasarkan latarbelakangnya yang kuat tentang sains. Nyata dia tidak menghampakan. "Itu berlaku kerana langit." Dia membalas pendek. Saya segera mendongak. Biru. Apa bezanya?

"Langit kita ada awan, langit dia pastinya kurang atau mungkin tiada awan."

"Apa kaitannya?" Saya kehairanan lagi.

"Langit kita berawan. Oleh itu, cahaya matahari tidak terus menyejat peluh pada badan menyebabkan kita sentiasa basah dengan peluh. Disana, langitnya tidak berawan lalu peluh mudah diserap."

Saya terfikir panjang. Pada mulanya saya beranggapan bahawa ia adalah kerana kita beriklim khatulistiwa - panas dan lembab sepanjang tahun. Ia menjadikan kita berpeluh tetap tidak mengeringkan. Keadaan ini ditambah lagi dengan sumber air di negara kita yang melimpah banyaknya menjadikan kita senang untuk mandi lebih daripada dua kali sehari bagi membuang rasa tidak selesa dek peluh.

Lalu saya membayangkan ini - lokasi Jakarta yang terletak di selatan Malaysia dan bukan beriklim khatulistiwa. Mungkin cuacanya panas dan kering, lalu menjadikan kita kurang berpeluh (mungkin kerana saya tidak pasti, sekadar mengagak). Ini amat saya akui, satu pengalaman yang amat berbeza apabila mampu berjalan dan mengembara tanpa peluh yang membasahi badan. Oleh itu, perasaan untuk mandi lebih dari dua kali sehari kurang terasa, namun oleh kerana sudah menjadi kebiasaan maka ia perlu dilaksanakan bagi membuang rasa pelik mandi hanya sekali.

Saya teringat ketika berada di kuliah, berada disamping teman dari tanah Afrika dan Arab. Oleh kerana negara mereka beriklim panas dan kering dan sumber air yang terhad, maka mereka kurang mandi. Ini tidak bermakna mereka tidak menjaga kebersihan diri tetapi memperuntukkan air kepada perkara yang wajib dan perlu. Namun begitu, apabila berada dinegara ini, lain pula jadinya. Kebiasaan kita mandi banyak kali dalam sehari mengundang rasa pelik mereka, lalu untuk membiasakan diri dengan negara mewah air terasa agak janggal. Tidak hairanlah jika berpapasan dengan brother atau sister, bau pewangi yang amat kuat menyengat batang hidung. Maka fahamlah kami yang mereka ini menyembur pewangi bagi membuang bau yang tidak perlu dan masih tidak mampu menyerap budaya mandi lebih dari sekali.

Apabila berita di kaca tv memberitahu masalah air yang melanda sesetengah negeri sehingga mengundang tengkar dan perbalahan merebut lori tangki, ia segera membawa ingatan saya kepada teman dari tanah Afrika dan Arab. Kita beri nikmat air yang melimpah dan sesekali diduga begini nampaknya benar-benar menguji sabar dan erti bersyukur.

Nikmat ini cuma ditarik seketika, maka janganlah bergocoh hanya kerana lori tangki lambat sampai.

Jumaat, Februari 19, 2010

Zina

“Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan).” (Surah Al Isra’ 17:32)

Pagi selasa 16 Februari, ketika Malaysia masih ramai dalam demam Tahun Baru Cina dan cuti umum, MHI memaparkan satu topik perbincangan menarik langsung menyebabkan saya yang bekerja pada pagi itu terpanggil untuk duduk dan mendengar isu yang dibincangkan secara tuntas. Wardina dan Ketua Wanita JIM, Prof Madya Dr Harlina Halizah Siraj membincarakan isu zina yang berlanjutan dari kes pembakaran bayi di Kelantan baru-baru ini. Saya menyimpulkan perbincangan mereka seperti berikut:

1. Kita perlu menyebutnya sebagai ZINA, bukan hubungan luar nikah, bukan perhubungan bebas, bukan seks rambang, bukan terlanjur. Perkataan zina itu adalah yang sebenarnya. Bila ia ditukar dengan kata yang lebih lembut, ia membawa stigma yang kurang disedari implikasi dan dosa, sekaligus menyebabkan ia seolah menjadi satu perlakuan yang tidak salah dari segi agama dan moral. Saya teringatkan isu perkataan babi dan khinzir suatu ketika dahulu

2. Islam menekankan konsep amar ma’ruf nahi mungkar, iaitu pencegahan yang merupakan titik tolak kepada segala kebaikan. Setiap perkara harus dicegah sebelum melarat dan kesedaran harus ambil peduli bagi menghalang segala perlakuan diluar kawal ini daripada terus berleluasa

3. Bagi menangani kes ‘terlanjur’ maka JIM menubuhkan Raudatus Sakinah iaitu rumah perlindungan yang menempatkan anak gadis yang telah berzina dan mempunyai anak. Mereka bukan sekadar diberi tempat tinggal dan perlindungan, tetapi juga di beri latihan dan pendidikan agama supaya mampu menjadi pendinding diri sebelum melangkah keluar sekaligus menjadi antara ejen pencegah dalam kalangan masyarakat berdasarkan pengalaman gelap lampau

4. Kempen berterusan harus dilaksanakan oleh agensi kerajaan, NGO dan swasta bagi menyebarluaskan kesan agama dan moral akibat dari perlakuan zina dan pembuangan bayi. Media juga tidak harus putus dengan pendedahan dan berita bagi menyedarkan dan memberitahu masyarakat akan bahaya gejala ini

5. Program dan kempen menyeluruh harus dilaksanakan oleh pelbagai pihak dengan melibatkan semua warganegara bagi membendung kegiatan tidak sihat ini sejak akar umbi. Mereka perlu dimaklumkan implikasi dari segi moral, etika dan agama bagi memperlihatkan kedua-dua aktiviti ini bukanlah satu amalan yang baik dan berakhlak

6. Ramai yang memandang rendah akan perkara ‘kecil’ seperti berpegangan tangan antara bukan muhrim, pergaulan bebas, pasangan bercinta tanpa batasan sedangkan itu adalah permulaan kepada kepada perkara yang diluar kawal yang melibatkan nafsu dan keinginan terhadap seks. Oleh itu pendedahan akan kesan daripada perlakuan ini harus dimaklumkan kepada umum dengan mengambil kira batas sosial sesama teruna dara

7. Bapa harus dianggap sebagai model dan contoh yang baik bagi anak-anak. Bapa haruslah menjadi pelindung atau orang penting dalam keluarga bagi memimpin isteri dan anak-anak. Bila anak-anak melihat bapa sebagai contoh yang baik, maka mereka tidak akan mencari lelaki lain yang lebih baik daripada bapa mereka dan akan sentiasa melihat bapa mereka sebagai seorang lelaki ideal. Mereka akan mencari lelaki yang akan terus menjadi suami tanpa perlu melalui fasa percintaan dan pencarian yang terlalu lama sehingga boleh mengundang perkara yang tidak diingini

8. Setiap NGO di Malaysia harus bersatu bagi memberi kesedaran untuk membanteras zina dan kes pembuangan bayi supaya ia tidak menjadi barah yang menakutkan dan berterusan dilakukan oleh mereka yang terdesak.

9. Terdapat cadangan terhadap penzina agar diberi kemudahan untuk menggugurkan bayi dalam kandungan bagi mengelakkan ia dibuang apabila dilahirkan. Namun keadaan ini dikatakan akan menggalakan lagi perlakuan zina dan tidak mencegah ia daripada berleluasa. Isu ini melibatkan sentimen agama dan moral. Ada kesan baik, ada kean buruk

10. Jadi secara keseluruhan, ada dua perkara penting. Pertama, amar ma’ruf nahi mungkar iaitu mencegah dan menghambat perlakuan zina dan pembuangan bayi secara besar-besaran serta kesannya terhadap diri dan masyarakat. Kedua, peranan berterusan oleh agensi kerajaan, NGO dan swasta yang dilaksanakan secara berterusan dan bukan bermusim.

Entah apa yang harus dikata kepada insan yang rela meninggalkan bayi, membuangnya di tepi jalan atau longkang, apatah lagi membakarnya (entahkan hidup entahkan mati saat itu). Sudah hilangkah perikemanusiaan kalian sebagai seorang manusia, dan membiarkan nyawa yang baru melihat dunia itu terkapar-kapar menagih kehidupan?

“Dan juga mereka yang tidak menyembah sesuatu yang lain bersama-sama Allah, dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh syarak), dan tidak pula berzina; dan sesiapa melakukan yang demikian, akan mendapat balasan dosanya.” (Surah Furqan 25:68)



Isnin, Februari 15, 2010

Berjuang

1)
Saya pernah ditanya oleh rakan-rakan sepengajian, sejak bila saya ini menjadi seorang penulis, atau sejak bila ada keinginan  menulis. Saya tahu soalan ini berdasarkan kepada latar belakang pengajian saya dan aktiviti masa senggang ketika belajar dahulu yang tidak ada ruang langsung untuk aktiviti seni, budaya mahupun sastera.

Tetapi, untuk apa membicarakan semua tentang diri kepada mereka yang tidak mengerti.

Mungkin saya boleh katakan ini adalah sisi lain saya, yang tidak ada sesiapa yang tahu. Enam tahun belajar Ekonomi, saya memeram segala keinginan menulis dan idea yang sekadar bersepah pada kertas, pada buku, pada fail, pada catatan di komputer. Tiada pembimbing, tiada teman bicara yang boleh bercerita hal sastera kecuali dua orang yang saya sukar temui oleh kesibukan masing-masing. Dua orang yang tahu apa yang lain tidak tahu dan boleh berbahas bicara tentang buku yang saya baca.

Memang sejak kecil keinginan itu ada hasil dari kerajinan membaca akhbar dan mencari jawapan kepada pelbagai soalan yang tidak dimengerti. Keinginan ini membuahkan hasil kecil seperti yang saya kecapi sekarang. Jadi, soalan bila ada cita-cita menulis ini rasanya tidak perlu saya jawab dengan jelas.

Apatah lagi sejak memutuskan terjun dengan serius ke dalam bidang ini, semakin sepi rasanya topik perbualan harian. Bila duduk sekali dengan teman sepejabat, topik perbualan mereka adalah FORM - family, occupation, recreation dan money (ada saya sentuh dalam buku Buat Duit Dengan MLM). Perbualan yang berkisar keluarga, pekerjaan, rekreasi (percutian) dan wang. Mengeluh tentang kerja, harga barang naik, cuaca panas,  bercuti dengan anak-anak, membeli belah, menonton wayang, berkaraoke atau bermain bowling, bonus dan politik pejabat.


Saya merasa sepi dan terpinggir. Semakin jauh rasanya bila saya buka topik tentang buku yang saya baca, majlis ilmu yang saya hadiri, rencana akhbar yang tersiar, tetapi tidak mendapat balasan untuk berbual lanjut akan hal ini. Saya cuit diri untuk kembali ke realiti, bahawa saya berada dimedan juang yang berbeza dan mencari sesuatu yang sesuai dengan jiwa. Terpulanglah sama ada saya mahu terus bercerita atau diam dan memasang telinga akan perbualan mereka. Kadang kala terluah juga perasaan teruja akan buku yang baru ditamatkan pembacaan tetapi sekadar disambut dengan kerutan dahi yang menakutkan. Lantas saya terfikir apakah harus saya bercerita dan terus bercerita biarpun itu bukan minat mereka, kerana inilah jalan yang saya pilih. Dan apakah perlu saya korbankan diri untuk bersama mereka hanya kerana minat yang satu ini tidak berbalas. Tetapi, untuk apa berhabis demi mereka. Diri bagaimana?


Perjalanan ini memang sepi, tetapi teduhan disepanjang perjalanan yang menemukan teman baru memberi ransangan yang mengujakan untuk terus berlari hingga ke penamat haluan.



2)
Hari ini saya menghadiri Hari Pejuang Bahasa 152 di Dewan Bahasa dan Pustaka. Ya, seorang diri. Apatah lagi  menghadiri majlis sebegini sememangnya tidak akan ada yang turut serta, maka saya tidak kisah.

Saya melihat perjuangan mereka dalam medan bahasa. Menegakkan bahasa Melayu dibumi Melayu yang tidak dihargai oleh Melayu itu sendiri. Satu perjuangan yang menyedihkan. Dipinggirkan oleh penuturnya, diketepikan oleh bangsanya sendiri. Lalu?

Bercakap tentang perjuangan, saya melihat kepada diri sendiri. Saya berjuang seorang diri dalam medan yang mereka tidak sangkakan, menjadi pejuang yang tidak ada sokongan dan bantuan. Andai saya jatuh dan rebah, luka dan cedera, saya sendirilah yang mengubat dan merawat lukanya.

Tetapi saya pasti, ada sahaja yang memberi semangat dalam bersendirian. Walau dengan sepatah kata di YM atau FB atau SMS, itu adalah doa untuk terus ke hadapan. Sama seperti semalam - walaupun sekadar menghadiri kenduri kahwin - sempat juga mengemaskini isu terkini dan berbual seputar buku dan hasil karya masing-masing.

Perjuangan yang tidak mengenal tempat dan masa. Bila-bila masa ia ada .Teman dikejauhan itu melihat dan meransang semangat pada waktu yang tidak disedari. Mereka memberi pada waktu kita tidak minta, datang pada waktu kita tidak bersedia. Namun pemberian dan kedatangan itulah yang membantu menyingkirkan sepi dan membakar bara semangat yang sudah suam-suam kuku.


3)
Pulang dari menghadiri Hari Pejuang Bahasa 152, saya ke Ampang. Duduk di Restoran Nasi Kandar Pelita sambil menanti teman, saya melihat manusia yang pelbagai dicelah terik mentari yang membakar kulit. Ada yang meminta sedekah, yang berambut perang, yang berperikemanusiaan kepada haiwan, yang hilang identiti kelakian, yang berpakaian kurang sopan, yang tidak sedar ini sebenarnya bumi Tuhan bersifat sementara. Saya hanya memerhati.

Setiba dirumah, saya segera mengGoogle Keranda 152, PPSMI, Perkara 152, Perkara 153, Kontrak Sosial. kiasu, ultra kiasu, kiasi, sekolah vernakular dan macam-macam lagi.

Ini perjuangan yang belum selesai. Mahu ikut berjuang?


Khamis, Februari 04, 2010

Kembara Jakarta - foto hiburan


Saya sertakan foto yang diambil dijalanan yang terhidang saat kembara ke Jakarta. Ia berupa santapan telinga, berlangsung ketika berada dalam bas, makan di pinggir jalan, bersiaran di kota juga ketika menikmati juadah di petang nan indah. Bayangkan ini - sedang enak menikmati bakso urat, telinga enak menikmati irama yang tenang dan damai. Suara mereka lunak dan merdu, muziknya tidak sumbang. Inilah sebahagian warna kehidupan yang lahir sekitar Jakarta.
Dihiburkan dalam bas dengan dendangan lagu rakyat yang tidak saya tahu judulnya
 Sementara lampu trafik berwarna merah, sempat juga separuh lagu. Sebaik sahaja lampu bertukar hijau, segera menghulurkan topi
  Menghabiskan sisa minuman dan menjamah makanan diatas meja. Daripada memberi wang, teman meminta segelas air diberi bagi mengisi perut mereka
 
Jika meminta lagu, seeloknya dibayar Rp 5,000. Tetapi tidak semua lagu mereka ingat
Ada tarian. Cukup dengan muzik, solekan.
 
Seperti kugiran di pinggir jalan
 
Solo pun jadi
 
 Ada makanan, buku dan hiburan
Menjual buku dari meja ke meja
 
Menyanyi dari kereta ke kereta ketika macet belum bermula. Anak kecil ini membawa gitar mini yangtidak kelihatan dalam gambar
Nyanyian beramai-ramai. Mungkin mereka mengumpul wang bagi membeli instrumen

Rabu, Februari 03, 2010

Buku : Meniti Jalan Hadapan


Wajah Dr. Afnan Aziz di majalah seakan-akan memanggilnya. Dia menyelak semula halaman yang ditutupnya. Soalan wartawan itu hampir sama dengan soalan daripada seorang tetamu yang menghadiri Forum Rasuah dan Integriti.

“Boleh Dr. Afnan jelaskan lebih lanjut maksud rasuah kepada kami?”

Dr Afnan mencapai mikrofon lalu mengucapkan terima kasih kepada tetamu berkenaan.

“Dr Amir Ab Aziz dalam kitabnya Fiqh al-Kitab wa as-Sunnah berkata, rasuah ialah hadiah, sogokan, atau suapan berupa harta benda yang sama ada dimakan atau dipergunakan manusia secara salah. Rasuah diberikan dengan syarat diperlu dibalas dengan pertolongan. Katanya lagi, rasuah juga ialah apa yang diberikan seseorang kepada hakim atau gabenor atau pegawai supaya setiap keputusan yang dibuat berpihak kepada dirinya, demi kebaikan dirinya.

“Imam Abu Hanifah ada berkata, apabila seseorang hakim menerima rasuah, maka jawatannya akan gugur dengan serta merta sekalipun dia tidak disingkirkan dan segala hukuman yang dijalankan selepas itu terbatal dengan sendirinya atau dengan kata lain, kemampuan peribadinya tidak lagi dipercayai.”

Dewan menjadi hingar-bingar. Mungkin menyetujui kata-kata Dr. Afnan Aziz. Kemudian dia menyambung. “Ibnu Qudamah berkata perantara dalam rasuah adalah orang yang melakukan sebesar-besar kezaliman. Orang inilah yang memainan peranan di antara penyuap dan pemakan suap bagi menjatuhkan hukuman tanpa hak atau mengganggu keputusan.”

Dr. Afnan berhenti seketika.

“Saya ingin membacakan sepotong ayat dari Surah al-Maai’dah, ayat 42.”

Hadirin merasa tenang rasa mendengar Dr. Afnan melagukan ayat tersebut.

“Maksudnya, Mereka sangat suka mendengar berita-berita dusta, sangat suka memakan segala yang haram (rasuah dan sebagainya). Oleh itu, kalau mereka datang kepadamu, maka hukumlah di antara mereka (dengan apa yang telah diterangkan oleh Allah), atau berpalinglah dari mereka; dan kalau engkau berpaling dari mereka maka mereka tidak akan dapat membahayakanmu sedikitpun; dan jika engkau menghukum maka hukumlah di antara mereka dengan adil; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil)’ ”

Insyirah meletakkan majalah. Dia menuju ke meja, mengambil sebuah buku nota yang baru dikeluarkan dari stor petang semalam.

Dalam catatan kuliyyah, dia membaca tulisan sendiri yang kurang jelas. ‘Pengertian rasuah menurut Dr Abdullah at Tariqiy dalam kitabnya Jariimah ar-Raywah Fii as-Syariiah al-Islamiyyah. Dia memberikan tujuh maksud.’

‘Pertama, rasuah ialah pemberian bersyarat untuk mendapatkan pertolongan. Kedua, pemberian yang diberikan sesudah sesuatu pertolongan disempurnakan. Ketiga, hadiah yang jelas haram tanpa sebarang tiada dalil syarak sama ada al-Quran, as-Sunnah dan Ijmak. Keempat, perhubungan yang menghasilkan kepentingan secara salah.’

Insyirah mengesat bahagian yang tertutup dengan habuk. Hidungnya menangkap habuk yang berterbangan. Terasa seperti mahu bersin.

‘Kelima, pemberian untuk memalsukan hak yang sebenar atau menetapkan hak yang palsu. Keenam, pemberian kepada hakim agar dijatuhkan hukuman yang berbeza dari yang sebenar atau pemberian untuk memperolehi sesuatu kekuasan juga bagi menzalimi seseorang. Ketujuh, pemberian kepada hakim atau lainnya agar hukuman berpihak kepadanya atau pemberian yang juga memihak kepada dirinya. A gift in favour of him.’
Insyirah berhenti membaca. Dia memandang ke tafsir al-Quran pimpinan al-Rahman. Sewaktu mencari-cari nota lama di dalam timbunan kotak semalam, dia menemui satu kertas kerja kajian pemberian Dr Afnan. Di dalamnya terdapat banyak ambilan daripada al-Quran dan hadis. Dia mencapai tafsir dan membuka bahagian yang telah ditandai.

“Jenayah rasuah adalah satu tegahan agama. Allah berfirman dalam Surah al-Baqarah, ayat 188 yang bermaksud, ‘Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim- hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya)’”.
Dr. Afnan menanggalkan kacamata bundarnya lalu menggosok mata yang kepenatan menentang sinar cahaya lampu yanng terang. Insyirah, Syahran dan Wan Hazriah menanti penuh sabar.

“Maksud ‘makan’ dalam ayat ini ialah mengambil dan menggunakan untuk kepentingan peribadi biarpun ia diberi dan diterima secara suka-suka atau penuh redha. Ayat ini sekaligus melarang kita mengambil harta orang lain dengan cara merasuah para hakim, pegawai, pemerintah atau penjawat awam. Sekaligus, ia diharamkan.

"Ibnu Atiyyah memberi gambaran bahawa pekeraan para hakim sentiasa terdedah kepada rasuah dan cuma segelintir sahaja yang dipelihara oleh Allah. Bukankah Nabi sendiri pernah berkata bahawa dua per tiga hakim ditempatkan di neraka, hanya satu per tiga sahaja duduknya di syurga.”

“Bagaimana pula tentang hukuman?” Syahran pula mengambil giliran bertanya.

Dr Afnan memandang ke arah Syahran sebelum mengalihkan pandangan ke siling, seolah-olah memikirkan sesuatu.

“Sebelum menjatuhkan hukuman, kita mesti tahu ada tiga rukun atau perkara yang perlu diambil kira. Pertama, si pemberi rasuah, iaitu orang yang memberi sesuatu atau manfaat seperti wang kepada seseorang pegawai bagi memastikan dia memperoleh apa yang dimintanya bagi merugikan orang lain. Kedua, si penerima rasuah, iaitu pegawai yang menerima sesuatu, misalnya wang tadi bagi menunaikan hajat si pemberi dengan pelbagai cara bagi menghentikan sesuatu bagi kepentingan tersebut. Dan yang ketiga, bahan rasuah iaitu apa-apa harta atau manfaat seperti wang, hadiah yang dimakan atau digunakan bagi melaksanakan kepentingan si pemberi rasuah.

“Dalam proses menetapkan kesalahan rasuah, ada tiga perkara yang perlu diambil kira, iaitu saksi, pertuduhan ke atas dirinya, dan bukti nyata.”

Meniti Jalan Hadapan, ms 97 - 102.

Kembara Jakarta - Jejak toko buku (Siri 2)

Hari kedua, hari dimana saya ke Kwitang dan Senen, saya turut menjejaki Toko Gramedia di Mal Puri Indah. Saya minta ditinggalkan supaya teman saya itu tidak kegelisahan menanti. Dia tahu keinginan saya dan dia sendiri sudah merencanakan rancangannya ke salun.

Sampai juga saya ke Gramedia. Toko bukunya besar dan susunan bukunya sangat sistematik. Saya tidak terlalu mengambil gambar kerana asyik dengan buku yang disusun kemas mengikut seksyen - buku baru, buku terlaris, buku agama, bisnes, pariwisata (pelancong), sastera indonesia, novel, manajemen, sejarah dan sebagainya. Yang bagusnya, mereka membezakan novel remaja, novel (dewasa?) dan sastera Indonesia. Jadi, sangat mudah mencari tanpa perlu bersusah payah membelek satu persatu. Bayangkan jika di Malaysia, tiga golongan karya ini disusun dalam ruangan yang sama. Pasti berpeluh mencari mana satu karya yang dinamakan sastera, dan yang mana bukan sastera.
Susunan buku yang kemas di rak. Suasana dalam Gramedia Mal Puri Indah 

Karya sastera disini bermaksud yang dihasilkan oleh penulis berstatus karyawan atau sasterawan seperti Pramoedya Ananta Toer, Rosihan Anwar, Emha Ainun Najib atau WS Rendra manakala novel dan novel remaja dihasilkan oleh penulis yang saya kira 'biasa' dan belum mencapai taraf sebenar sasterawan atau karyawan.
Suasana dari luar Gramedia Mal Puri Indah. Hiasan sempena Krismas sudah mula menghiasai pintu masuk 

Tetapi kegilaan penggemar buku, perkara yang menjadi kerisauan ialah ongkos. Sebanyak mana buku yang mahu dibeli pun, kekangan kewangan tetap menjadi perkara pokok. Saya tidak berlamaan didalam kerana khuatir membawa pulang buku yang banyak, sedangkan sisa hari di Jakarta masih panjang. Lalu saya menyambar empat naskhah buku termasuk sebuah karya yang baru diluncurkan sehari sebelum itu (18 Disember) berjudul 'Demi Allah, Aku Jadi Terroris' karya Damien Dematra. Saya terbacakan berita pelancaran dan ulasan di akhbar Kompas semalam, dan teruja mendapatkannya.

Suasana dari luar Gramedia Grand Indonesia Shopping Town. Ini kedai buku, bukan Isetan KLCC!

Pada hari kelima, saya singgah ke Gramedia yang terletak di dalam Grand Indonesia Shopping Town. Wah, inilah dia syurga buku sebenar. Oleh kerana letaknya dalam sebuah kompleks beli belah yang besar, maka Gramedia disini juga berskala besar. Grand Indonesia Shopping Town, mengikut maklumat pada Wikipedia merupakan salah satu pusat membeli belah berskala besar di Asia Tengara. Berkeluasan 250,000 meter persegi (2,700,000 kaki), setinggi lapan tingkat dan punya dua blok yang besar dihubungkan oleh jejantas melintangi jalan utama. Ia lebih gah berbanding Mid Valley Mega Mall atau Pavillion! Suria KLCC pun kalah.

Eskalator di dalam Toko Gramedia Grand Indonesia Shopping Town. Saya ulangi, eskalator dalam kedai buku!

Gramedia Grand Indonesia mempunyai dua tingkat yang penuh buku terletak di lantai dua dan tiga. Lantai bawah dipenuhi buku terbitan tempatan dan naskhah terjemahan. Lantai atas pula khusus untuk buku terbitan luar negara. Nafas saya berbaur sedih bila mengenangkan beza darjat toko buku disini dengan kedai buku di Malaysia yang hidup bagai tidak-tidak. Bayangkan ini - ia ada eskalator, dipenuhi pecinta buku yang berpusu-pusu didalamnya - satu keadaan seperti Jusco mengadakan pesta jualan pada hari Jusco Card. Penyaman udara tidak terasa sejuk malah saya berpeluh-peluh mencari buku. Tidak dapat saya bayangkan perasaan teruja melihat susunan buku di rak. Ya, bagaikan gila memilih, tidak tahu yang mana harus saya beli.

Satu keberuntungan hadir pada waktu yang tepat. Gramedia sedang meraikan ulangtahun pertama beroperasi di Grand Indonesia Shopping Town. Lihat diskaun yang tertera. 35%. Membeli buku bagai tak ingat dunia. Mujur juga bahu terasa nak patah memikul, jika tidak pasti tak cukup bagasi membawa pulang semuanya.

Pada hari ke tujuh, saya ke Gramedia Mal Pondok Indah, satu lagi gedung membeli belah berskala besar. Namun Gramedia Mal Pondok Indah tidak sebesar di Grand Indonesia. Namun begitu, ia masih bersaiz MPH Mid Valley. Suasana dalamnya kemas dan tenang, memilih tidak menyukarkan, membelek pula tidak mendatangkan rasa bersalah dipandang atau dijeling pembantu jualan.

 Susunan buku dalam Gramedia Mal Pondok Indah. Luas mata memandang segala buku tersusun. Mudah dicari, senang dilihat

Satu perbezaan ketara ialah cara penyusunan buku. Mereka tidak menyusun menggunakan rak yang tinggi. Jadi, buku mudah dicapai dan senang mata memandang keliling kedai buku. Dibandingkan dengan toko buku di Malaysia - mengambil kira MPH, Kinokuniya dan Times, mereka gemar menyusun menggunakan rak tinggi. Kurang sekali menggunakan meja pamer / meja display. Agaknya mentaliti mereka ialah buku harus letak di rak sahaja. Jadi, gaya konvensional ini tidak menampakkan variasi dan membosankan.

Suasana dari luar Gramedia Mal Pondok Indah. Nampak elegen dan mengujakan

Saya tidak tahu apa lagi yang harus saya perkatakan tentang toko buku di Jakarta. Selama ini mendengar keriangan orang lain yang berjaya menjejakinya, kali ini saya sendiri merasa bertuah dapat menrasa nikmat berada di perut gedung buku. Nikmat tidak terucap. Bila agaknya Malaysia atau Kuala Lumpur punya toko buku semewah ini. Sekadar Times, Borders, Kinokuniya atau MPH, masih jauh darjat kita dengan mereka.

Benar. Inilah yang dikatakan syurga dunia. Sekarang masa untuk membacanya sahaja.






Selasa, Februari 02, 2010

Manusiawi 2

Petang tadi kami duduk di gerai makan selepas waktu pejabat sambil menghirup sup. Dia dengan sup daging, saya dengan sup ekor. Dia sedang berdiet, saya cuba kurangkan makan sambil melayan perut yang masih belum kebah dari musibah.

Kami cerita tentang masa depan, langsung melarat ke hal terdekat. Seputar kami, ada manusia yang buat onar dengan perangai serupa syaitan. Kalau kamu dengar, mesti anggap saya tabur fitnah, tetapi saya tegas katakan ini bukan fitnah, ini realiti. Kalau kamu tonton tv dan lihat adengan yang tidak senonoh, itulah paparan syaitan seputar kami. Jelas maksudnya?

Dalam bercerita, dia sendiri terkejut kerana hal yang saya diamkan ini sebenarnya seperti barah yang menunggu masa merebak, seperti gunung berapi pendam yang kembali aktif, seperti kapal menunggu karam. Saya sendiri lancar berbicara sedangkan ini hal rumahtangga yang harus didiamkan, bukan dibisingkan di telinga yang tidak perlu. Tetapi saya sendiri tidak mampu menahan mulut dari berkata. Kalau rumahtangga sudah berantakan, harus juga bercerita bagi berkongsi rasa, bukan dengan tujuan mengaibkan sesiapa.

Lalu saya berkata lagi, manusia ini seperti jigsaw puzzle. Mereka tidak akan bercerita tentang diri atau memperlihatkan siapa diri mereka sepenuhnya. Mereka berbicara sedikit tentang itu, sedikit tentang ini. Tetapi bagi yang suka membelit, mereka tidak akan ingat apa yang telah mereka lakukan. Mereka meninggalkan ruang kosong untuk kita isi. Seperti puzzle yang kita susun, tidak semua dapat kita cantumkan dalam sekelip mata. Ada yang kosong disini, ada yang terisi disana. Mana-mana ruang kosong itu, kitalah yang mencantumkannya bagi mencari siapa diri dia sebenarnya, yang disembunyikan dalam kepura-puraannya sebagai seorang manusia.

Dia diam mengangguk. Saya harap dia faham.

Akhirnya saya menyimpulkan agar dia mempersiapkan dengan diri sampan yang lebih baik. Bila-bila masa, terjun ke dalamnya dan selamatkan diri. Kalau benarlah kapal yang membawa kami ini sudah tidak berdaya melayan kerenah syaitan yang berantakan didalamnya, apa lagi yang boleh kami lakukan melainkan menjaga kepentingan diri.

Ah, saya cerita seputar diri lagi. Entah bila pula kan berakhir keluhan ini. Kamu jangan rasa kecewa, kamu juga yang banyak memberitahu manusia itu apa, manusia itu bagaimana. Malah, kamu juga kecewa terhadap manusia seputar kamu biarpun kita dalam situasi berbeza. Namun saat kita diduga begini, kita yakin ada tangan ghaib yang bisa memberitahu apa yang terbaik untuk kita lakukan. Dengan syarat kita yakin dan percaya. Jujur dan ikhlas.

Kami meninggalkan meja makan saat Maghrib mencecah waktunya. Petang berlalu pergi meninggalkan kami dengan cerita yang tidak sudah, cerita tentang manusia yang tiada pengakhirnya. Kami berpisah dan esok kisah baru pula akan saya cerita pada kamu. Itu pun andai kamu masih mahu mendengar.


Isnin, Februari 01, 2010

Manusiawi

Kami - saya dan teman - berbicara tentang manusia. Sisi saya, mereka gilakan wang. Di sisi teman, gila mereka pada wang juga. Cuma cara membezakan matlamat.

Mereka melakukan sesuatu di luar norma manusiawi, sanggup ketepikan prinsip setiakawan dan kejujuran, menidakkan nilai kebaikan dan keikhlasan, menaikkan maruah diri melakukan kebaikan saat kaki memijak najis. Lalu, siapa pula yang menghidu bau dan siapa pula yang membersihkan najisnya yang bersepahan di lantai?

Perbualan kami berakhir pada satu konklusi yang sama.

Kata saya, "tidak ramai suka pada kebenaran. Itu adalah hakikat. Maka, bersedialah menjadi tidak popular dalam usaha menegakkan benang yang basah."

Kata teman pula, "hasilnya saya ialah ikon yang paling tidak disukai mereka. Itulah kehidupan kita, macam dalam novel awak pula. Kalau tidak sealiran kita akan disisihkan."

Apakah itu harga sebuah kehidupan dengan kejujuran dan keikhlasan bukan lagi menjadi perkara dipandang berat? Dan berapa ramai dari kita yang sanggup memperjuangkan ideologi dan jatidiri sendiri, dengan tidak hanyut di khalayak yang gila terhadap material dan duniawi.

Ingat, kita masih punya hari ESOK untuk hidup. Dunia kita bukan setakat HARI ini.