Khamis, Februari 04, 2010

Kembara Jakarta - foto hiburan


Saya sertakan foto yang diambil dijalanan yang terhidang saat kembara ke Jakarta. Ia berupa santapan telinga, berlangsung ketika berada dalam bas, makan di pinggir jalan, bersiaran di kota juga ketika menikmati juadah di petang nan indah. Bayangkan ini - sedang enak menikmati bakso urat, telinga enak menikmati irama yang tenang dan damai. Suara mereka lunak dan merdu, muziknya tidak sumbang. Inilah sebahagian warna kehidupan yang lahir sekitar Jakarta.
Dihiburkan dalam bas dengan dendangan lagu rakyat yang tidak saya tahu judulnya
 Sementara lampu trafik berwarna merah, sempat juga separuh lagu. Sebaik sahaja lampu bertukar hijau, segera menghulurkan topi
  Menghabiskan sisa minuman dan menjamah makanan diatas meja. Daripada memberi wang, teman meminta segelas air diberi bagi mengisi perut mereka
 
Jika meminta lagu, seeloknya dibayar Rp 5,000. Tetapi tidak semua lagu mereka ingat
Ada tarian. Cukup dengan muzik, solekan.
 
Seperti kugiran di pinggir jalan
 
Solo pun jadi
 
 Ada makanan, buku dan hiburan
Menjual buku dari meja ke meja
 
Menyanyi dari kereta ke kereta ketika macet belum bermula. Anak kecil ini membawa gitar mini yangtidak kelihatan dalam gambar
Nyanyian beramai-ramai. Mungkin mereka mengumpul wang bagi membeli instrumen

Tiada ulasan: