Ahad, Mac 28, 2010

Buku : Nostalgia Padang

Sesebuah hasil karya - tidak kira puisi, cerpen, drama atau novel - apabila diangkat memenangi sesuatu sayembara atau pertandingan, pastilah ia mempunyai keistimewaan yang tersendiri. Biarpun ada cakap-cakap tidak enak tentang sayembara atau pertandingan, panel hakim pasti mempunyai hujahnya tersendiri bagi menobatkan karya tersebut.

Nostalgia Padang karya Dzul Karnain Ithnain memenangi tempat kedua Hadiah Novel Nasional 1992/94 sempena mengenang Pak Sako, di belakang novel Imam karya SN Abdullah Hussain. Tempat ketiga dimiliki oleh Wi & Wiliam karya Cikgu Azizi Hj Abdullah.

Nostalgia Padang boleh di ibaratkan sebuah catatan kembara. Ada yang memanggilnya travelog. Dan entah kebetulan pula, sejak akhir-akhir ini saya sering mendapat kesempatan - secara tidak sengaja atau tidak - menguliti dan membeli beberapa naskhah seperti ini.

Secara ringkas, ia mengisahkan perjalanan seorang anak muda Ilham Iskandar Razali yang mengikuti rombongan Seminar Budaya Melayu di Cape Town, Afrika Selatan. Beliau sedang melanjutkan pelajaran di peringkat Sarjana di UKM mengikuti rombongan ini bagi membuat kajian terhadap tesisnya yang turut mempunyai kaitan dengan kisah keluarganya pada awal abad ke-19.

Padang yang dimaksudkan dalam novel ini ialah nama sebuah tempat dimana ia merupakan 'kawasan di sepanjang tebing kanan mudik Sungai Muar dan persisiran pantai bahagian pantai barat daerah Muar ... sementara kebanyakan pengkaji merumuskan bahawa ... kawasan Padang adalah merangkumi kawasan dari tebing kanan bahagian selatan Sungai Muar ke arah selatan mengikut pesisir bahagian pantai barat daerah Muar hingga ke Tanjung Tohor/Sungai Pulai.' (ms 294-295).

Pada abad ke-19, Padang merupakan kawasan yang sangat popular dan kaya dengan hasil bumi. Namun kini, nama Padang kini tinggal sejarah dan tidak wujud lagi dalam peta Johor setelah ianya tergadai di tangan anak cucu para peneroka awal selepas Perang Dunia Kedua, menjadikan mereka sebagai kuli di estet yang dimiliki tauke-tauke Cina. Sedangkan dahulu, mereka adalah tuan kepada semua tanah tersebut.

Perjalanan Ilham ke Cape Town ada kena mengena dengan sebuah naskhah tulisan tangan peninggalan moyangnya, Muhamad Mukti yang turut terlibat dalam memugar tanah Padang. Saya kira, Ilham cuba menjejaki perjalanan moyangnya yang turut sama menjadi pejuang dalam menentang penjajahan. Oleh itu, pada awalnya, novel ini banyak bercerita kisah para pejuang Melayu yang terbuang di Pulau Robben sehingga apabila dibebaskan mereka membentuk komuniti tersendiri di Afrika Selatan. Ilham kemudian menjadi anak angkat kepada keluarga Melayu Cape. Sebelum pulang, dia berikan senaskhah manuskrip bertulisan Jawi oleh Fatin Sabrina, saudara angkatnya di Cape Town. Manuskrip tulisan Hamza Moustafa Djouzi ini berkisarkan perjuangan seorang pejuang dari Padang. Dari situlah segala-galanya bermula. Penceritaan seterusnya adalah berdasarkan kepada manuskrip tersebut yang di ceritakan kembali oleh Ilham.

Manuskrip ini menceritakan perjuangan Muhamad Mukti bersama Pangeran Deponegoro menetang Belanda di Tanah Jawa, penghijrahan Muhamad Mukti ke Singapura lalu memugar tanah di negeri Johor, peristiwa 'tergadainya' Singapura ke tangan Ingeris secara tipu helah, usaha Muhamad Mukti membebaskan Pangeran Deponegoro dari penjara Bentengsel di Ujung Pandang, Makassar yang membawanya terpenjara ke Pulau Robben selama dua belas tahun sebelum dibebaskan lalu menetap di Cape of Good Hope, menunaikan haji ke Mekah dan kembali semula ke Padang pada 1873.

Ironinya, Muhamad Mukti dalam  manuskrip yang Ilham terima dari Fatin Sabrina dengan manuskrip peninggalan moyangnya adalah satu kesinambungan. Mungkin satu kebetulan apabila pembaca akhirnya mengetahui kisah hidup Muhamad Mukti selepas ia ke Tanah Suci dan tidak kembali ke Tanjung Harapan, sebaliknya memilih pulang ke Padang bagi menghabiskan sisa hidupnya di sana. Mungkin juga satu kebetulan apabila dua naskhah bertulisan jawi yang terpisah oleh jarak bertemu bagi menyimpulkan kehidupan seorang pejuang. Satu kebetulan yang saya kira bukanlah satu yang pelik, kerana darah yang tetap mengalir di tubuh anak Melayu di alam Melayu meski terpisah hingga ke Afrika itu adalah darah Melayu juga.

Sebaik menamatkan novel ini, saya mengambil sedikit masa bagi melakar kembali plot dan watak yang terlibat supaya dapat dihubungkaitkan hubungan antara satu sama lain. Malah secara jujur, agak mudah memahami salah silah keluarga ini, bukan seperti ketika membaca Sudara (Arenawati) yang benar-benar mencabar minda berhari-hari dengan susur galur keturunan yang menakjubkan.

Peringkat awal ketika membaca novel ini saya sangat teruja. Kisah perjuangan Muhamad Mukti bersama Pangeran Deponegoro sangat memangkin semangat dan pembacaan menjadi amat laju. Selepas Pangeran Deponegro tertipu lalu ditangkap Belanda, penceritan menjadi tawar dan perlahan. Mungkin disebabkan oleh penghijrahan Muhamad Mukti ke Singapura tidak membawa sekali api perjuangan dari tanah Jawa yang sedang marak ketika itu. Di Singapura, mereka tidak berjuang sebaliknya tertipu dengan helah British yang memecahkan hubungan Sultan dan Temenggung - satu usaha yang di jalankan oleh Raffles yang dikatakan sangat bijak memanipulasi kelemahan. Perkara yang sama juga di lakukan oleh Raffles di Pulau Jawa, Palembang dan Makasar. Oleh itu, perjuangan Muhamad Mukti terhenti dan lebih banyak menumpukan kepada kerja-kerja biasa sama ada di bersama Sultan Hussein ketika di Melaka atau di Singapura. Penceritaan menjadi sedikit membosankan - disebabkan oleh perjuangan yang tidak dilaksanakan oleh orang Melayu, sebaliknya tunduk dan patuh oleh arahan yang dikeluarkan oleh British. Kemelut istana Singapura yang dipecahbelahkan oleh British terzahir dengan jelas, manakala Muhamad Mukti yang seringkali berusaha menyelamatkan Pangeran Deponegoro yang sering dipindah-pindahkan penjaranya membawanya ke Makasar. Apabila mengetahui Pangeran meninggal di penjara, Muhamad Mukti tidak percaya lalu memberontak di penjara. Beliau di tangkap Belanda, di buang ke Pulau Robben.

Kisah Muhamad Mukti berakhir setelah beliau kembali ke Padang selepas pulang dari mengerjakan haji. Apa yang sebenarnya berlaku di Padang tidak kita ketahui denganjelas, sebaliknya perjuanagn Muhamad Mukti menjadi inti utama novel ini. Surat dari Fatin Sabrina sebagai ucapan terima kasih menjadi penamat novel. Ia sekaligus menghuraikan serba sedikit salasilah keluarganya bagi membolehkan kita mengaitkan sumbangan Muhamad Mukti terhadap moyang Fatin Sabrina dan hubungan dua keluarga yang terpisah oleh jarak dan masa.

Satu kebetulan pula selepas menghayati Hatiku Terluka di Bukhara, Nostalgia Padang turut menceritakan nasib rakyat Afrika dan Melayu Cape yang terpisah dari alam Melayu. Secara tidak langsung, dapat saya kaitkan fakta yang di selitkan bersama dalam dua novel yang berbeza ini. Semoga ada lagi naskhah lain yang berani menceritakan kebenaran mengenai Melayu Cape yang begitu sedih dan mengesankan, disebabkan oleh perjuangan menentang penjajahan.

2 ulasan:

ASaL berkata...

sy juga sudah habis baca :) sarat sejarah.
wah, novel ini berjaya membuat saya menyelami sejarah tanpa rasa jemu.
lepas ni nak baca intercession Isa Kamari :)

NorziatiMR berkata...

Cuba baca Sudara - SN Arenawati pula. Sepuluh kali ganda dari ini. Tapi mengujakan