Jumaat, April 30, 2010

Natrah

Saya sedang membaca Natrah @ Nadra @ Huberdina Maria Hertogh @ Bertha (1937-2009): Cinta, Rusuhan, Airmata. Ada rasa geram, benci, menyampah, semangat yang membuak-buak. Awalnya cuba membandingkan dengan naskhah Haja Maiden, namun karya Datin Fatini Yaacob ini menangkau lebih jauh dari itu.

Penjajah, ya, penjajah. Ego mereka sebagai sebuah negara yang menjajah dan menyedut keluar hasil negara pribumi tidak membenarkan langsung bangsa yang dijajahnya itu menjatuhkan mereka walau bagaimana cara pun. Natrah di pisahkan dengan tragedi, dengan hasrat sebuah negara penjajah yang tidak mahu dimalukan oleh negara jajahannya. Ia adalah konflik keluarga yang bertukar menjadi usaha berkepentingan politik. Maruah kata mereka, sedangkan sudah tewas perang masih mampu menganyang negara timur.

Ada separuh lagi yang perlu dihabiskan tetapi saya rasa sangat perlu mencoretkan sesuatu. Kepada yang belum membeli atau membaca, segera dapatkan naskhah ini. Segera.


Tiada ulasan: