Selasa, Mei 18, 2010

Seekor anjing

Teringat pada suatu petang pada minggu yang sudah berlalu. Tatkala itu kereta saya meluncur perlahan melepasi bonggol yang banyak ditanam sekitar jalan. Mata ralit memerhati keliling sambil mengawasi kereta hadapan. Di sebelah kanan saya, seekor anjing berlari keluar dari deretan kedai makan yang berdiri memanggil pelanggan. Anjing itu dalam berhati-hati meneruskan langkah tanpa menoleh kiri dan kanan. Dia menggigit plastik - saya kira kosong tanpa isi biarpun menggelembung seolah ada sesuatu didalamnya. Dan anjing itu bagai tidak mengerti apa yang digigitnya, sama ada rezeki atau hampa. Ia terus berlari, mencari tempat nan teduh dan damai dari manusia untuk merobek perut plastik kosong bagi menjamah isinya.

Tiba-tiba saya merasa sebak. Anjing. Mungkin plastik itu direnggut dari longgokan sampah tinggalan manusia di tepi jalan, dibawa lari supaya boleh dijamah rezeki bersama anak isteri atau mungkin sendiri. Tetapi bayangkan hampa yang diterima bila mengoyakkan plastik kosong tanpa sebarang rezeki. Hampa. Bayangkan betapa sedihnya ia sesudah berlari sekian jauh dengan penuh kegembiraan tiba-tiba, oh, kosong! Maka si anjing perlu mencari dan mengais kembali sampah sarap tinggalan manusia, mencari rezeki bagi mengalas perutnya hari itu. Entah, tiba-tiba wujd rasa simpati kepada si anjing. Sungguh dari riak gayanya sangat gembira dengan teruja dengan plastik berisi rezek palsu itu.

Ya, ia cuma seekor anjing. Tetapi ia memberi satu cetusan kepada diri agar jangan menghampakan harapan dan perasaan orang lain. bayangkan, jika kita mengharapkan sesuatu tiba-tiba tidak menjadi. Hampa bukan?
Maka berpada-padalah kita sebelum menghampakan harapan orang lain sebelum kita dihampakan kemudian hari.

Tiada ulasan: