Selasa, Ogos 17, 2010

Baca @ Ramadhan: Delima Ranting Senja

Ada enam naskhah novel yang saya senaraikan dan saya sasarkan untuk ditamatkan menjelang Syawal. Khusus untuk Ramadhan ini. Besar cita-cita ini, entahkan terjangkau entah tidak. Tetapi saya mencabar diri disebalik waktu pejabat yang pendek satu jam setengah. Maka saya punya banyak masa untuk membaca novel, selain membaca Qur'an juga (jangan kata saya ini ingat dunia sahaja). Sambil-sambil itu cuba menumpahkan idea dan menyunting naskhah yang ada di tangan.

Delima Ranting Senja saya beli pada 1 Ramadhan yang lalu. Sehingga ke hari ini, susunan cerita bernuansa Nusantara ini amat menyegarkan dan selalu-selalu mengejutkan. Sering membuat diri terpempan dan terdiam. Masih banyak lagi ruang tentang leluhur yang belum disingkap dan terasing dari pengetahuan. Maka, tanggungjawab siapakah untuk menyedarkan bukan diri sendiri?

Tiada ulasan: