Jumaat, September 24, 2010

Syurgamu Ramadan - Syurga di bulan Ramadhan

Sejak menjadi dewasa, saya menyedari diri sudah kurang memperuntukkan masa dihadapan tv. Sama ada tiada rancangan tv yang menarik di tonton atau (lebih tepat) tidak lagi meluangkan masa dengan cerita-cerita yang sudah kurang nilai murni pada karya tempatan. Berbanding ketika sekolah, waktu petang pasti sahaja terus melekat depan tv sambil membantu emak menyiapkan bahan-bahan untuk membuat kuih. Siaran yang menjadi tumpuan sudah tentu drama kantonis dari Hong Kong yang sering memaparkan aksi dan plot yang menarik terutamanya berunsur penyiasatan dan konflik korporat.

Paling akhir seingat saya, menjadi pengikut siri telenovela Lo Soy Betty La Fea yang muncul ketika demam telenovela baru bercambah di tanah air. Tinggal bersama teman-teman yang kaki menonton, selepas waktu kerja tiada agenda yang menarik dapat dilakukan melainkan menjadi ketagih dengan Betty. Tambahan pula ketika itu baru sahaja selesai pengajian dua campur empat tahun, masih tercari-cari ruang kerja yang lebih baik lalu sambil menyembang petang, tv juga menjadi teman.

Selepas itu internet mula menjadi kegilaan dan saya  menjadi ketagih terhadap blog. Saban hari saya pasti melompat dari satu blog ke satu bog yang lain, membaca bagi mencari dan menilai erti sebuah kehidupan sebelum mencipta blog sendiri dan menjadi blogger yang tidaklah berapa aktif. Kalau tidak pun saya gemar membuat rujukan fakta atau rujuk silang akan bahan bacaan yang memerlukan pencerahan berterusan. Ketika itu, tv bukanlah gandingan baik saya.

Saya tidak tahu apa yang menyebabkan saya tidak begitu menggemari siaran tv, dan sesuatu rancangan itu hanya saya tonton setelah mendengar ulasan yang baik dari teman atau membaca ulasan di akhbar atau laman web. Selepas itu baharulah terhegeh-hegeh mengikuti siarannya, itupun kalau mahu. Nur Kasih yang di banggakan orang pada Ramadhan tahun lepas pun saya tidak mengikutinya saban minggu. Entah, terkadang ada rasa bosan bila menjadi addicted terhadap sesuatu siaran. Samalah dengan filem - bagus macam manapun ulasan di akhbar tentang filem terkini, saya akan menjadi orang terakhir di dunia menontonnya (ya, mungkin!). Bayangkan sahaja Kuch Kuch Hota Hai yang menelan airmata teman saya sebanyak lapan kali di panggung hanya saya tonton selepas dua tahun. Samalah dengan Titanic. Ketinggalan? Tidak saya rasa. Mungkin kerana gemar menongkah arus :-)

Saya menyedari Ramadhan yang baru berlalu memberi satu kelainan. Duduk rehat dengan secawan kopi sehabis terawikh sambil menanti ilham datang di hadapan komputer riba memaksa saya membuka tv, menekan punat alat kawalan jauh dan menukar siaran satu persatu. Drama bersiri Syurgamu Ramadan bagai memaksa saya menontonnya sehingga tamat episod akhr, menjadikan saya terkejar-kejar ke rumah sehabis terawikh di surau atau masjid.


Ada kelainan terhadap drama bersiri ini walaupun memaparkan tema yang klise. Adunan pelakon, skrip, lagu tema, plot, mainan kamera dan busana sangat lengkap menjadikan ia sebuah drama yang tidak klise. Plot jungkir balik, dengan karektar pelakon di kembangkan sehabis baik mengundang perasaan benci, suka, menyampah, marah, kasihan dan duka. Tidak sedikit saya rasa penonton yang tertumpah air mata melihat derita adik beradik di tinggalkan ibu bapa yang menjadi mangsa kemalangan dan dipinggirkan oleh nenek mereka yang tidak mahu mengaku cucu. Ya, tema cukup klise tetapi lakonan mereka tidak klise.


Lakon layarnya mudah. Seorang ibu yang merupakan wanita korporat berjaya berkahwin dengan lelaki tidak sedarjat, dikurnia sepasang cahaya mata dan kemudian menghalau keluar si suami selepas satu peristiwa memalukan. Si suami akhirnya meninggal dunia keseorangan. Si ibu kemudian menghalau anak perempuannya keluar rumah hanya kerana mahu berkahwin dengan pemuda bukan pilihan. Si anak berkahwin walau tanpa restu, dikurnia empat cahaya mata. Suaminya bekerja sebagai pengawal keselamatan dan dia menjual kuih bagi menampung hidup. Di takdirkan pasangan suami isteri ini meninggal dalam kemalangan jalan raya, dan adik lelakinya (Pak Su) mengambil anak-anak yang ditinggalkan duduk bersama nenek mereka di rumah yang cukup mewah. Adik lelaki ini sudah berkahwin dengan wanita pilihan ibunya yang berperangai tidak semenggah, lalu adik beradik ini saban waktu menerima herdikan dari Mak Su dan nenek yang langsung tidak menerima kehadiran mereka akibat kebencian terhadap anak kandungnya sendiri. Penamat ceritanya, si ibu (nenek) akhirnya menerima kehadiran cucu-cucnya dan menantunya berubah sikap.

Kata orang, benih yang tidak baik jika jatuh ke tangan orang yang baik maka akan menghasilkan buah yang elok. Skrip ini, saya kira jatuh pada kategori biasa tetapi di adun dengan baik oleh pengarahnya. Lakon layar Elly Suriaty mengundang benci penonton, Eira Syazira sebagai anak menampakkan kesedihan dipinggir ibu, Zarina Zainoordin membangkit rasa marah walaupun ada karekter lucu, Ungku Ismail Aziz pula biarpun jarang di lihat di kaca tv tetapi tidak menghampakan dengan watak seorang suami, anak, adik dan Pak Su. Empat orang adik beradik pula nampaknya tidak kelihatan kekok dan mampu beraksi cemerlang.

video
Lakon layarnya pada sesetengah tepat cukup kena. Contohnya pada babak diatas, yang saya dapati antara babak yang mendapat pujian ramai (hasil dari kajian di FB). Seharusnya inilah yang patut dilakukan oleh ibubapa bagi mengajar anak mereka yang kurang ajar, bukannya seperti dalam drama lain yang sekadar menurut kata anak sehinggakan anak memijak kepala mereka sendiri pun tidak perasan. Inilah peranan yang
patut dimainkan oleh para ibu bapa dalam 'mengajar' anak. Saya akui babak ini sangat berkesan dan mendapat pujian ramai, lihatlah sahaja komen yang terdapat di Youtube. Tahniah kepada pengarah yang menyelitkan babak ini dengan cukup hebat.

Saya akui ramai yang memuji drama bersiri Syurgamu Ramadan. Disiarkan sempena Ramadhan, saya berpendapat ia boleh di perpanjangkan sehingga menjadi sebuah telenovela yang sarat nasihat dan panduan. Biarpun penamatnya anti-klimaks dan sangat upset, setidak-tidaknya Syurgamu Ramadan telah membuka satu dimensi baru dalam drama bersiri di Malaysia, tidak terhad kepada kisah cinta dan pergolakan rumah tangga. Malah, saya memberi lebih banyak bintang kepada drama ini berbanding Nur Kasih!

4 ulasan:

ila nursalida berkata...

rasa cam nak tengok aah cite nih kak zeti..wah best nampak gayanya...

Norziati Mohd Rosman berkata...

Ila, dalam youtube dah ada. Donlod & tengok. Sediakan tisu...hahahaaa

ila nursalida berkata...

kak zeti, tgh addicted nih...asik teringat2 jer...tapi mengenangkan ending yang anti klimaks, rasa sayang nak tgk sampai abes...

Norziati Mohd Rosman berkata...

Anti klimaks sebab klise. Tapi penceritaannya menarik. Tengok je, tak ada ruginya :-)