Rabu, Oktober 27, 2010

Duit

Saya teringat anak kecil ini. Sewaktu meredah macet di Jakarta penghujung November lalu, anak-anak kecil dalam lingkungan sembilan hingga belasan tahun bersepahan di kiri kanan jalan. Sebaik sahaj lampu trafik berwarna mera, mereka segera mengerumuni kereta. Seorang satu. Tiada yang kongsi. Mereka menyanyi. Entah lagu apa tidak kedengaran. Bagi yang baik hati, mereka membuka cermin, mendengar alunan lagu dendangan mereka dan menghulurkan syiling yang tersisa dalam kereta. Apalah sangat pada syiling berharga seratus dan dua ratus rupiah. Mungkin satu dua sen pada kita, yang kita buang dan tidak gunakan. Mereka anggap ia emas, rezeki, sepinggan nasi atau penyambung nyawa.

Wajah-wajah anak ini tiada riak gembira atau duka. sebaik lampu merah, mereka segera mengejar. Bila bertukar hijau, mereka berundur mencari tempat duduk, berehat dibawah pokok, mengira wang yang diterima atau berbual-bual dengan teman perihal pemandu yang mereka temui. Jika mereka merapati dan kita tidak terasa mahu melayan, sekadar menolak pergi dengan tangan atau menggelengkan kepala sudah memadai untuk mereka berundur dari kereta.

Mereka tidak memaksa. Mereka ikhlas. Suara mereka itulah harta yang ada. Sekadar bertepuk tangan atau menggunakan gitar kecil. Mungkin mengumpul duit membeli gitar lebih besar menjelang dewasa supaya lebih mudah mencari rezeki dilapangan dewasa.

Wajah mereka kusah, letih, kulitnya gelap tetapi mereka berusaha, bukan sekadar meminta-minta biarpun sekadar menggunakan suara.

Selasa, Oktober 26, 2010

Puisi dalam Ketika Cinta Bertasbih 2

 1)
Cinta adalah kekuatan
Yang mampu mengubah duri jadi mawar
Mengubah cuka menjadi anggur
Mengubah malang menjadi untung
Mengubah sedih menjadi riang
Mengubah setan menjadi nabi
Mengubah iblis menjadi malaikat
Mengubah sakit menjadi sihat
Mengubah bakhil menjadi dermawan
Mengubah kandang menjadi taman
Mengubah penjara menjadi istana
Mengubah amarah menjadi ramah
Mengubah musibah menjadi muhibbah
Itulah cinta

2)

Sekalipun cinta telah ku uraikan
Dan telah ku jelaskan panjang lebar
Namun jika cinta kudatangi
Akujadi malu pada keteranganku sendiri
Meskipun lidahku telah mampu menguraikan
Namuntanpa lidah
Cinta ternyata lebih tenang
Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya

Kata-kata pecah berkeping-keping
Begitu sampai kepada cinta
Dalam menghuraikan cinta
Akal terbaring tak berdaya
Bagaikan keldai terbaring dalam lumpur
Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan musibah

 

 

Sabtu, Oktober 23, 2010

Ulasan Buku : Sungai Mengalir Lesu

Kisah ketika perang yang jarnag diperkatakan pengarang, bagaimana penduduk kampung berlari-lari ke arah shelter menyelamat diri dari terkena bom atau di bom, kebuluran akibat kekurangan makanan sehingga memaksa mereka berkeliaran mencari apa sahaja yang boleh dimakan sehinggalah mencuri, pertukaran barang makanan dengan harga diri demi menyelamatkan perut adik beradik (pengorbanan?), kejujuran, kecurangan dan kesetiaan. Semua cerita bercampur dalam satu, berakar dari keinginan manusia menguasai manusia yang lain - perang.

Sungai Mengalir Lesu boleh dianggap gambaran perang terbaik dalam karya SN A Samad Said selain Salina dan Di Hadapan Pulau. Mengerikan, ya mengerikan, sehingga habis-habis membacanya saya merasa syukur duduk dalam sebuah negara yang sudah sedia merdeka. 


(Bagaimana rupa shelter? Sangat-sangat ingin tahu. Gambaran dalam filem perang barat tidak cukup membantu)

Budaya dan adat dalam Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck sudah tiba pada ayat akhir. Akhirnya tamat sudah pembacaan sebuah karya agung, sebuah masterpice tulisan Prof Dr Hamka. Ok, secara berterus terang ada perkara yang membuatkan saya tidak berkenan dengan novel ini. Secara ringkas - ia novel cinta yang terlalu melankolik. Tidak, saya tidak mengkritik penulisnya. Cuma karyanya yang satu ini melemaskan. Kelemahan saya ialah tidak boleh membaca karya yang terlalu melankolik, mendayu-dayu, patah harapan, berputus asa, sedih pilu. Hampir sahaja saya campak ketepi apabila mencecah separuh tetapi bukankah menghakimkan setelah tamat membacanya itu lebih baik?

Ketika membacanya fikiran saya berlari jauh. Ramai pihak mengatakan ia adalah sebuah novel Islami, sebuah karya dakwah. Teringat kepada sebuah bengkel yang dikendalikan oleh Puan Nisah Haron yang mengutarakan persoalan ini : mengapa Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck dikatakan novel Islami sedangkan tiada sepatahpun ayat Qu'an atau Hadis tertulis di dalamnya. Apa yang menyebabkan ia jatuh dalam kategori sedemikian? Apakah kita mengkategorikan penulisnya atau karyanya?

Boleh sahaja saya mengeluarkan Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck dari kategori novel Islami. Malah, saya bersetuju dengan As bahawa novel ini adalah novel budaya. Ia lebih banyak membicarakan soal budaya dan adat. Ia banyak mempersoalkan perbezaan budaya dan adat setempat biarpun mempunyai pegangan Islam yang berpaksikan Qur'an sebagai panduan. Budaya dan adat ini kemudiannya menjadi tonggak utama kehidupan, bukannya agama sehingga menyaksikan urusan perkahwinan yang boleh dilaksanakan dengan mudah menjadi sangat menyusahkan.

Terlalu banyak persoalan budaya dan adat dalam novel ini. Prof Dr Hamka nampaknya mempertikaikan institusi budaya dan adat yang  bercanggah dengan agama. Menggunakan medium penulisan, nampaknya beliau berjaya menunjukkan kelemahan dalam cara kita menghayati agama dalam budaya dan adat, sekaligus menjadikan agama itu setakuk di bawah budaya dan adat.

Hayati dan Zainuddin mungkin tidak bersatu di dunia tetapi kisah percintaan mereka membawa kita ke persoalan penting - agama atau budaya?

Sekali lagi, apakah yang dikatakan novel dakwah, novel Islami? Bagaimana kita mengkategorikannya?

Sabtu, Oktober 02, 2010

Iran - 1

Apa yang kita tahu tentang Iran? Selain di label bumi syiah, mullah, Khomeini, Shah Iran, revolusi, Tehran, nuklear, roket, apa lagi yang kita tahu? Saya sendiri tidak tahu banyak. Mahu cari di internet apatah lagi, seolah banyak fakta disekat. Mengapa? Blog guru saya, Dr Faisal Tehrani sejak akhir-akhir ini memberi banyak maklumat tentang Iran. Beliau banyak memuatkan berita juga gambar yang menarik sekaligus membuka keinginan mengetahui Iran yang sebenarnya, lalu menunjukkan ada banyak sisi lain Iran yang tidak kita ketahui. Sisi yang disembunyikan. Sisi yang di sorokkan oleh tangan-tangan ghaib.

Ada sebuah buku yang sangat bagus tulisannya sekiranya kita ingin mengetahui 'siapa' itu Iran. Di tulis oleh Dina Y. Sulaeman dalam terbitan asal di Indonesia (Penerbit Pustaka IIman) dengan judul Pelangi di Persia: Menyusuri Eksotisme Iran, ia telah di terjemah ke bahasa Melayu oleh PTS dengan judul Travelog Iran: Menyingkap Misteri Bumi Ahmedinejad.


Saya hampir terperangkap dengan kedua buah buku ini. Dek kerana gemar membeli buku Indonesia, hampir sahaja 'terbeli' Travelog Iran jika tidak kerana membelek helaian pertama yang memaparkan perincian terbitan. Memaparkan wajah dan nama Ahmedinejad pada kulit buku boleh sahaja dianggap sebagai strategi pemasaran namun secara peribadi saya tidak menggemari idea ini. Saya lebih senang dengan judul dan wajah asal. Kulit baru seperti mahu menjual Ahmedinejad, dan saya tidak langsung tertarik membelinya walaupun wajah Ahmedinejad yang redup dan tenang ini sangat memikat. Ia seolah-olah bercerita banyak tentang Ahmedinejad, bukannya Iran.

Saya baru membawa bab awal perjalanan Dina yang sudah lapan tahun menetap di Iran. Cara penceritaan Dina sangat lancar dan tersusun, ayatnya mudah dan disulami fakta yang memberi kefahaman menyeluruh tentang Iran. Dina berjaya membawa saya ke Iran, memaksa saya mencari Iran sebenar, menyebabkan saya mengimpikan menjejakkan kaki ke Iran.

Setakat ini, saya boleh menamakan Dina sebagai penulis travelog terbaik dan karya ini merupakan ciri travelog yang seharusnya diikuti oleh mana-mana penulis yang berhasrat membukukan perjalanan dari satu tempat ke satu tempat. Menulis travelog bukan sekadar menulis 'saya dari sini ke sana, makan itu minum ini', tetapi memasukkan maklumat tempatan dan perihal masyarakat yang tidak dapat ditemui pada mana-mana buku bukan dengan niat menggurui pembaca tetapi untuk memberitahu. Jika mahu disertakan gambar, biarlah ia memadai dengan fakta yang mahu di kemukakan. Biarlah ia gambar bangunan yang sukar di bayangkan dengan kata-kata, bukannya memaparkan gambar yang boleh di Googlekan di internet.

Saya baru membaca sedikit tetapi sudah teruja. Ulasan sepenuhnya akan saya muatnaik selepas selesai membaca.

Jumaat, Oktober 01, 2010

Makan, doa dan cinta (Eat Pray Love)

Tidak sukar menafsir apa yang ada dalam buku Eat Pray Love hasil karya Elizabeth Gilbert. Ketika menonton kemunculan beliau dalam Oprah secara tidak sengaja, fikiran saya sudah tertancap kepada perkataan pray dan meneka isi tulisannya. Carian di internet, ulasan buku, sekadar menambahkan tanggapan saya terhadap pencarian Liz. Apatah lagi bila setiap kali ke MPH, EPL pasti menarik perhatian. Mungkin kerana judulnya - eat - menyebabkan ada rasa ingin tahu. Tetapi bila melihat perkataan pray, saya dapat rasakan apa yang Liz mahu utarakan. Sekadar menyelak halamannya dari kulit ke kulit, maka tidak sukar saya menyimpulkan tiga perkara berkenaan buku ini - tentang perjalanan, tentang ketuhanan dan tentang cinta.


EPL merupakan catatan diri Liz dalam pencariannya terhadap tuhan dan cinta selepas perceraiannya yang memilukan lalu berhadapan pula dengan krisis keyakinan diri. Di terbitkan pada 2006, buku ini (sehingga Ogos 2010) berada dalam senarai New York Times Best Seller selama 187 minggu. Kemudian, ia diadaptasikan kepada filem dengan diterajui oleh pelakon tersohor Julia Roberts. Liz mengembara ke tiga negara selama setahun - empat bulan Itali dimana dia menemui banyak makanan menarik (makanan Itali....oh!), empat bulan lagi di India bagi mencari tuhan lalu belajar bermeditasi serta ke Bali bagi menemui seorang pawang / bomoh yang ditemuinya setahun sebelum itu. Di Bali, beliau akhirnya menemui apa yang dikatakan cinta.


Secara jujurnya saya tidak langsung tahu ia sudah difilemkan dan tidak teragak-agak memecut ke GSC Alamanda selepas meneliti waktu tayangan. Mungkin tarikan utamanya adalah Julia Roberts yang kita tahu karakter lakonannya tidak pernah menghampakan. Ya benar, dia tidak menghampakan. Perjalanan Liz ke Itali sangat menarik. Penonton dibawa menyelami makanan Itali yang pelbagai seperti pasta, spaghetti, pizza (pastikan anda tidak lapar ketika menonton), merentasi binaan lama di Rom seperti Colesseum dan belajar bahasa Itali yang berbelit. Ada tips rupanya bagaimana mahu belajar bahasa Itali dengan betul. (Kena tonton baru tahu). Pengalamannya di India tidak di ceritakan dengan teliti sedangkan disinilah Liz menemui apa yang dicari. Terasa ada kekosongan wacana (?) terutama sekali bila kenalan Indianya di paksa berkahwin dengan pemuda pilihan keluarga. Kita tidak dihidangkan kesudahan hidup pengantin baru yang dipaksa kahwin - sesuatu yang berbeza dengan Liz - untuk Liz manfaatkan erti perkahwinansebenar dalam hidup. Banyak aspek meditasi tidak di tunjukkan dengan tuntas, sebaliknya penonton didedahkan dengan hasil penemuan, bukannya proses penemuan yang telah menukar sedikit sebanyak kehidupan Liz. Jadi, apa yang di dapati daripada meditasi tidak kita ketahui. Kita hanya tahu dia berubah selepas bermeditasi. Jadi babak di India ini menjadi sedikit bosan.

Liz pernah ke Bali setahun sebelum itu dan menemui Ketut, seorang pawang yang kemudian meramalkan apa yang berlaku pada dirinya. Ketut mahukan Liz datang semula selepas setahun bagi mengajarnya bahasa Inggeris dan Ketut pula akan mengajar ilmu yang ada padanya. Liz menunaikan janjinya dan menyalin ilmu Ketut yang asalnya datang dari buku-buku lama yang diwarisi (ya, membaca itu amalan mulia). Disini Liz berkenalan dengan Wayan (lakonan Christie Hakim), seorang tukang urut dan Liz membantu Wayan mendapatkan sebuah rumah hasil sumbangan teman-temannya. Di Bali juga Liz akhirnya menemui cintanya kembali, seorang warga Brazil yang menetap di Bali.

Saya memang skeptikal dengan buku Eat Pray Love. Kita tahu Liz dalam keadaan sukar, perkahwinanya musnah, hidupnya terasa kosong dan dia ingin mencari sesuatu bagi menenangkan dirinya, bagi membetulkan hidupnya walaupun Liz sebenarnya sudah boleh dikategorikan sebagai seorang penulis yang berjaya sebelum itu. Lalu, apa lagi yang ingin dicarinya? Dia sudah ada semuanya, bukan? Saya skeptikal bila Liz mahu mencari tuhannya. Saya skeptikal kerana saya seorang Islam dan saya tahu apa yang saya cari. Liz mencari sesuatu dan dia temui. Apa yang dicari sebenarnya adalah Tuhan. Dia lupa bahawa dia punya tuhan, maka dia tidak tahu apa tujuannya hidup. Pada babak Julia Roberts (Liz) duduk keseorangan dan cuba bercakap kepada tuhannya, dia sendiri pun mengakui yang 'dia sudah lama tidak bercakap dengan tuhan, sudah lupa atau mungkin boleh jatuh ke kategori tidak pernah'. Nah, mudah sahaja bukan - Tuhan adalah jawapan kepada segala-galanya.

Dari segi filem, EPL tidak mengecewakan walaupun babak di India sangat membosankan dan terasa kosong walaupun disitulah Liz berjaya mendapatkan tuhannya kembali. Tetapi kalau bicara soal pengisian, lebih baik saya baca buku Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck yang sedang saya uliti saat ini. Itulah sebabnya saya mengelak dari membeli EPL.

Selamat menonton

Nota:
1) Makanan Itali memang menggiurkan. Terasa mahu cari pasta, spaghetti dan pizza yang asli!
2) Babak Bali sangat indah. Cuma tidak banyak keindahan Bali juga India di paparkan, tidak seperti babak di Itali yang banyak mengambil shoot menarik
3) Rasanya perlu membaca buku ini kalau mahu mencari jawapan-jawapan yang tidak habis di bicarakan dalam filem. Filem adaptasi tidak akan mengangkat sepenuhnya isi buku, ia hanya mengambil essence, isi-isi penting yang menjadi tulang utama penceritaan. Oleh itu, jawapan terhadap bagaimana Liz menemi tuhannya menerusi meditasi (rasanya) boleh di baca dalam EPL. Namun, saya tidak mahu dan tidak ada keperluan membacanya
4) Kalau bukan kerana Julia Roberts, saya tidak rasa filem ini akan menjadi sebegni menarik. Anda marah? Ini pandangan saya :-)