Sabtu, November 13, 2010

Merapi

Gunung Merapi dalam keadaan 'tidur'

Terima kasih kepada Majalah 3 malam ini. Liputan satu jam khusus tentang Merapi yang meletus amat mencerahkan. Secara jujur, saya hanya mendengar berita dari radio dan membaca di dada akhbar tentang letusan Merapi tetapi tidak membayangkan betapa teruk kesan dan akibat 'marahnya' gunung yang satu ini. Tonton berita di kaca tv? Minta maaflah, daripada mengundang sakit hati dan marah-marah, lebih baik tutup. Sudah lama tidak tonton berita di tv, atau kalau buka kaca tv pun, tonton selepas jam 8.30 malam.

Perhatikan asap dan debu yang di letuskan. Subhanallah

Jadi, liputan Merapi kali ini amat menyeluruh. Bagaimana wartawan yang terkejut mendengar letusan ketika menghampiri Merapi kemudian berlari-lari ke kereta menyelamatkan diri, debu memenuhi ruang udara dan menyelimuti hampir apa sahaja yang ada, haiwan bergelimpangan dan manusia kaku tidak bernyawa, malah ada yang melecur dan hangus terbakar, pusat pengungsian penuh dan sesak, ratusan mayat tidak dikenali berbungkus dalam plastik lalu di kebumikan dalam satu liang.

Nah, apa lagi yang harus dibicarakan tentang merapi kecuali trauma, ketakutkan, keinsafan, doa, kematian, kelaparan, kerugian dan kehancuran. Rumah sudah pasti tidak serupa dulu. kalau boleh di duduki lagi, entahkan sama dengan yang lama atau tidak pun entahlah. Dan seandainya Merapi diam, entah kan bila dia akan marah lagi kita pun tidak pasti. Diam sebentar atau diam selamanya. Maka memulakan hidup selepas itu pun bagaikan satu teka-teki.

Gunung Merapi dari Candi Borobudur

Banjir di tanah air dan Merapi di tanah seberang.
Bumi ini sudah bergoncang
Dan manusia -
Entah bilakah engkau mahu berhenti 'berperang'?


Kredit gambar khusus kepada Google Image. Google ajelah!

2 ulasan:

mohamadkholid berkata...

saya teringat kata arwah embah, tanah jawa kampung halamannya dahulu - tanah ombak dan hujan api...

Norziati Mohd Rosman berkata...

Setuju!