Khamis, Disember 09, 2010

Buku: Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2

Mungkin ada yang menganggap saya poyo - bahasa anak-anak muda- tatkala mahu membicarakan novel Ketika Cinta Bertasbih. Seperti filemnya yang meletup dipawagam tetapi tidak dibawa masuk ke anah air, KCB yang dihasilkan dalam dua jilid ternyata sangat segar dan sihat. Kemas bahasanya dan sopan akhlak pelakunya.Namun ada nada berhati-hati dalam susun katanya. Mungkin sahaja kerana plot banyak bermain di tanah Solo / Surakarta, maka memasukkan budaya dan adat Jawa nampaknya dilakukan berhati-hati oleh Kang Abik.

Saya menonton filemnya dahulu sebelum membaca novelnya. Berikut adalah status yang saya tuliskan di laman Facebook sebagai ulasan spontan selepas habis menonton siri 1 dan 2.

Apa lagi yang harus saya tulis tentang novel ini?


(Entri akan disambung)

2 ulasan:

ASaL berkata...

Infiniti? :)

Norziati Mohd Rosman berkata...

Kelahiran baru sempena Ma'al Hijrah :-)