Rabu, Januari 19, 2011

Kertas Kerja

Saya jarang menghadiri majlis atau apa-apa acara berkaitan kesusasteraan. Jarang. Memandangkan majlis tersebut biasanya diadakan pada hari bekerja, maka saya hanya mampu bermimpi mengisi kerusi, mengapungkan diri dengan falsafah dan teori seputar acara. Saya cuma boleh berkongsi kegembiraan kawan-kawan yang mengisi majlis, mendengar ulasan akhbar esoknya atau membaca ulasan dari mana-mana blog.

Malah, tidak berapa gemar juga dengan acara penyampaian hadiah, maksud saya sebagai penonton. Sudahlah jenis yang tidak gemar duduk dalam kelompok manusia yang ramai (kalau pun ramai), dikelilingi dengan manusia hebat, berbual-bual dan beramah mesra (kerana saya bukan orang yang ramah), maka saya lebih senang buka laptop dan layan blog orang lain.

Ceremony-shy dan camera-shy.

Oleh itu, bila sesekali berhajat menghadiri majlis (terpilih, yang benar-benar dipilih), maka seharusnya saya memastikan mendapat semaksimum mungkin segala macam ilmu dan maklumat yang di perkatakan. Saya harus menghargai masa yang saya korbankan bagi meninggalkan kerja pejabat (duh, macamlah sibuk sangat) juga alasan yang telah dikemukakan kepada bos bagi keluar dari pejabat (bukan kerja senang!). Apatah lagi dengan nilai petrol yang sering naik dan tol yang perlu dibayar, maka ia semakin menjadi nilai tambah kepada usaha saya untuk ke majlis ilmu.Semua itu sangat berharga. Perlu dikira.

Pertama kali mengekori seorang kawan ke majlis serupa ini saya kira sepuluh tahun lalu di DBP. Para pembentangnya ketika itu adalah para SN seperti Dato Abdullah Hussain, Dato A Samad Said dan Arena Wati. Dialog Agung Sasterawan Negara. Kertas kerjanya masih ada. Dan saya teruja.

Selepas itu, tiada. Kalau pun ada, majlis tanpa kertas kerja.

Sehubungan dengan itu, saya harus mempersoalkan kewajaran ahli panel mahu pun penceramah yang ditugaskan membentang kertas kerja - apakah tuan hamba sekadar membaca kertas kerja yang tuan hamba siapkan itu diatas pentas? Membaca sahaja? Mengapa harus dinamakan 'pembentangan' jika sekadar membaca. Bukankah lebih elok di namakan sahaja sebagai 'sesi membaca kertas kerja oleh ahli panel.'

 Saya merasakan orang yang membaca itu telah melempar jauh jubah inteleknya keluar, meletakkan dirinya jatuh ke tanah untuk diinjak-injak. Membaca? Hadirin mahukan wacana bagi mencambahkan idea dan pemikiran, bukannya membaca apa yang ada ditangannya dan hadirin pun meneliti kertas kerja sambil menguap dan menggosok mata. Sungguh tidak menarik.

Rupanya ramai yang berperasaan demikian, ingatkan saya seorang sahaja. Kawan-kawan sendiri pun ada bercakap tentangnya. Dan Fadli al-Akiti lebih keras menegur disini:

Kesalahan terbesar sebenarnya datang daripada pembentang-pembentang sendiri. Memang amat memalukan segelintir daripada mereka, kupasan-kupasan mereka sangat nipis, sangat "on the surface", saya malu ia dibuat di dalam Dewan Seminar DBP, malah malu mereka berani tampil dengan kertas-kertas kerja yang memang 'separuh masak' (perkara ini pernah saya lihat sendiri berlaku pada KL Literary Festival di mana pembentang dari UM diberi nasihat untuk memberi 'teknik-teknik membikin kertas kerja' dengan lebih baik daripada pensyarah/pengkritik luar negara). Malah, ada seorang pembentang ini bernama A. Rahim Abdullah dengan sewenang-wenangnya, membaca perkataan demi perkataan kertas kerjanya di depan khalayak! Kalau ambil isi situ sini tidak apa lah. Saya bayangkan, kalau saya masih lagi seorang pensyarah dan saya menilai hasil persembahan ini, saya terus suruh 'murid' saya ini duduk sahaja dan beri penilaian 'D'! (F kalau tidak ada langsung).

Agaknya ilmu mereka hilang tanpa membaca. Oh, alangkah! Teringat pada kata-kata Arab yang selalu kawan-kawan sebut menjelang peperiksaan ketika masih belajar dahulu, 'ilmu fil-kutub, laisa fil-qulub' (ilmu di kitab, bukan di kalbu / hati)

Perubahan! Perubahan!



Dan jangan salahkan saya seandainya anda tersinggung apabila membaca entri ini. Bukan salah saya!

Tiada ulasan: