Isnin, Mac 28, 2011

Ziarah dalam daerah sabar

Isnin memang biasanya melelahkan. Namun Isnin hari ini lain benar cabarannya. Kelelahan berkejaran di luar pejabat dibawah terikmentari yang mengeringkan kulit, ditambah dengan beberapa tugasan dari pihak yang tidak tahu erti bertimbang rasa memang menduga. Kereta pula, ah hari ini pula mula buat hal. Saya berdoa setiap kali menghidupkan kereta. Berdoa supaya boleh dihidupkan. Berdoa supaya tidak mati ditengah jalan yang sesak. Berdoa supaya boleh sampai ke destinasi dengan selamat.

Usai solat Asar dan beberapa helaian mashaf agung, saya duduk di hadapan rak buku. Penawar bagi hati yang rusuh hanyalah dengan memandang buku yang sudah elok tersusun. Mata tertancap pada La Tahzan yang elok dihimpit beberapa buku politik. Segera tangan mencapai, membuka langsung tertuju ke bab Jangan berdukacita, kerana sabar terhadap hal yang tidak disukai dan kesusahan adalah jalan menuju kejayaan.

Maha Suci Tuhan.

Mata terus berlari. Beberapa terjemahan ayat suci nyata meredakan kebingungan.

"Dan bersabarlah (wahai Muhammad terhadap perbuatan dan telatah golongan yang ingkar itu); dan tiadalah berhasil kesabaranmu melainkan dengan (memohon bantuan) allah - Surah An-Nur : 127

Mata terus membaca terjemahan berikutnya.


"Dan bersabarlah atas segala bencana yang menimpamu" - Surah Luqman:17

Kemarahan yang bertali-temali beransur reda. Penat mula merangkak pergi. Terasa tenggelam dalam sungai yang deras dan sejuk airnya. Saya menyelak lagi ke halaman sebelah.

Seorang pujangga bermadah:
Engkau merangkak mencari mulia
dan orang-orang yang mencarinya berusaha sepenuh jiwa menempuh keletihan
Mereka mengejar mulia hingga banyak yang jemu
yang akan menemukannya hanya yang sungguh-sungguh dan bersabar
Jangan menyangka bahawa mulia adalah kurma yang akan engkau makan
tidak akan pernah engkau perolehi kemuliaan sebelum susahnya sabar

Saya menghela nafas panjang. Insaf seketika dengan manisnya sabar yang wujud tanpa kita sedar. Saya menuju ke bab berikut. Jangan berdukacita kerana masih banyak faktor yang meringankan musibah. Sepotong ayat dari surah Az-Zaumar (ayat 10) dicoretkan disitu.

"Sesungguhnya ornag-orang yang bersabar sahajalan yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira."

Saya pergi ke muka hadapan. Tertulis tarikh buku ini dibeli pada 29 Ogos 2009, 10 Ramadhan 1430H. Mengapa tidak pernah saya sentuh selepas itu?

Lalu saya terus ke bab Jangan berdukacita kerana tingkah-laku makhluk terhadapmu, tetapi perhatikanlah tingkah laku mereka terhadap Allah. Judul bab sahaja sudah menceritakan isi. Didalamnya terdapat catatan berikut:

Menurut Imam Ahmad dalam bukunya az-Zuhd, Allah telah berkata, "Sesungguhnya aneh kamu wahai manusia. Aku ciptakan kamu tetapi kamu menyembah selain Aku. Dan Aku beri kamu rezeki namun kamu bersyukur kepada selain Aku. Aku berikan cintaKu melalui nikmat-nikmat itu padahal Aku sama sekali tidak memerlukan kamu, namun kamu melakukan kebencian padaKu dengan kederhakaan padahal kamu sangat memerlukanKu. KebaikanKu turun kepadamu, namun kejahatanmu naik kepadaKu."

Bagai ada panah menyusur masuk ke dalam hati. Kepenatan, kemarahan dan kesedihan yang tadinya bertali arus bagaikan mengalir keluar secara tiba-tiba. Dan tiba-tiba juga saya segera membuka laptop, menaipkan entri ini dan langsung teringat kepada emel dari editor. Emel yang seharusnya menjadi khabar gembira tetapi tenggelam dalam kekalutan Isnin.

Saya menanti manghrib bagi menghadapi malam dengan tenang.

"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya" Surah Ibrahim: 34

Ahad, Mac 27, 2011

Hidup bukan untuk berani mati

Memikirkan kejadian berani mati di KB Mall tempohari, lantas teringat akan nasihat seorang teman: 'kita ini ibarat duit lima puluh sen di sebuah padang pasir yang tandus. Kita tidak ada sesiapa. Hanya Tuhan'. Dari situ saya sedar, sebaik mana kita dengan kawan, dengan jiran, dengan saudara mara, dengan kekasih, dengan suami, dengan isteri, jangan sesekali melampaui kasih kita kepada Tuhan. Sekuat mana cinta dan kasih kita sesama manusia, janganlah kita ketepikan rasa cinta dan kasih kita kepada Allah Yang Maha Berhak atas segala-galanya.

Untunglah saya sudah memegang hakikat kepercayaan kepada Allah ini sejak disedarkan akan kata-kata itu walaupun ada yang tidak percaya. Tetapi begitulah hakikatnya. Kita sudah terlalu syok dan asyik sesama manusia yang tidak ada lebih dan kurang sifatnya, yang sama beremosi seperti kita, yang sama lemahnya sebagaimana kita. Lalu kepada makhluk serupa ini kita bergantung dan bersandar?

Kata teman itu lagi, bayangkanlah pasangan suami isteri yang saling percaya mempercayai, cinta mencintai, kasih mengasihani, suatu hari ditimpa kecelakaan. Si suami meninggal dunia. Bayangkan sahaja bagaimana perasaan si isteri. Selalu kita dengar berita si isteri meratap menghiba kehilangan tempat bergantung, tidak tahu bagaimana mencari rezeki untuk anak yang dtinggalkan lalu hilang punca meneruskan hidup. Maka bertambahlah fail di pusat kebajikan. Dia seperti sudah kehilangan Tuhan tatkala terlalu bersandarkan kepada manusia. Begitulah juga dengan sepasang kekasih yang ditinggalkan, yang seperti merasa langit runtuh dihadapan serta merta dan kiamat pun hadir dengan tiba-tiba.


Usahlah terlalu percaya dan terlalu bergantung sesama manusia. Mereka manusia seperti kita. Apa sahaja yang berlaku antara kita dengan mereka (i.e terrrrrlalu kasihkan mereka) akan menyebabkan kita patah semangat, kecewa, duka, nestapa. Jadkanlah tuhan sebagai sandaran. Percayalah Tuhan sepenuh hati. Percaya kepada Tuhan. Percaya kepada Allah. Jangan berburuk sangka kepadaNya. Sentiasa ingat (zikir) tanpa sedikit pun ragu akan kekuasaannya terhadap kita.

Allahumma ini as-aluka ridhaaka wal jannah.
Ya Allah, aku mohon redha-Mu dan syurga-Mu. Amin

Sabtu, Mac 26, 2011

Bekalan sepanjang perjalanan

Bekalan sepanjang perjalanan mengejar cinta

Saban hari mengira sisa detik
Antara debar dan gentar
Mengejar cinta abadi
Mencicip Rahman dan Rahim
Di bawah langit Tuhan

Bandar Baru Bangi
26 Mac 2011
"Di antara satu umrah kepada satu umrah yang lain adalah penghapus dosa antara keduanya dan tiada balasan bagi haji yang mabrur (diterima) melainkan syurga" - hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim

11 hari tersisa menuju perjalanan mengecap redha Ilahi. Ya Allah, permudahkan segala urusan kami.

Khamis, Mac 24, 2011

Puisi: Tidak Seorang Pun Wartawan Datang Bertanya


Tidak Seorang Pun Wartawan Datang Bertanya

1)
Kami masih merangkak belajar mengenal hidup ketika
memerhati abah menyalakan karbid di puncak kepala
membonceng bonda pada pagi yang masih muda
membelah titis embun yang menusuk temulang
lalu kami kembali mengerekot di bawah selimut yang sama.

Abah bahagia dengan rutin tanpa pernah kami
mendengar keluh kesah terhambur dari tubuh keringnya
walau musim mentari memanggang pohon dan meluruhkan daun
hujan rontok berhari-hari membasahkan bumi tanpa simpati
turun naik harga menggelisahkan baki pada hujung bulan gaji
abah tetap setia dengan pisau toreh yang saban petang ditajami
bagi menggores setiap kulit sehingga mentari menggamitnya pulang
dan menyambung usaha pada esok yang penuh teka teki


2)
Hari ini berkata diriku sendiri yang mereka semua adalah racun
cuma sekali dalam berpuluh tahun kami merasa nikmat bahagia
mereka galak mengejar menghebahkan pada dunia bahawa
kami ini jutawan segera, kerja sejam dua untuk sebulan wisata
sedang kami berhari-hari lapar dan derita
tidak seorang pun wartawan datang bertanya
atau menyumbatkan cerita kami pada berita
setiap malam di ruangan niaga dengan analisa pasaran semasa.

Akhirnya aku mengerti dunia ini memang pura-pura
tatkala abah masih membongkok hingga mencecah perdu akar
dibiarkan jurukamera membawa wajahnya ke kaca tv
untuk di tonton manusia naïf yang tertipu mengomel
‘alangkah bertuahnya si penoreh getah yang menjadi jutawan’


Norziati Mohd Rosman
Bandar Baru Bangi

Mingguan Malaysia, 20 Mac 2011 

Rabu, Mac 23, 2011

Puisi: Tidak Seorang Pun Wartawan...

Melihat wartawan TV3 khusunya untuk siaran Buletin Utama masuk ke kebun dan menemuramah para penoreh getah lalu menjadikan berita getah naik harga dan penoreh getah jadi jutawan di segmen Niaga setiap hari menyebabkan darah saya menyirap. Menyirap!

Setiap hari mengejar penoreh getah, kononnya menemuramah dan beramah mesra, bertanyakan kegembiraan mereka akan getah yang harganya mencecah belasan ringgit untuk satu kilo. Wah, cukup dengan mengupah Rela bagi menjaga kebun bagi mengelakkan getah dicuri. Dahsyat jutawan getah ini ya.

Wartawan dah hilang modal, fikir saya. Kenaikan yang hanya sekali dua dalam masa berpuluh-puluh tahun ini dikecoh-kecohkan seantero Malaya sedangkan saban hari penoreh getah ini kelaparan, berhutang piutang akibat harga getah yang turun naik (selalunya turun) dan pasaran tidak menentu. Dimana wartawan saat kami kelaparan, kedahagaan, kesejukan, kehabisan wang ringgit membeli buku anak-anak dan berbekalkan perut lapar ke sekolah? Di mana mereka? Di mana?

Atas dasar geram, marah, menyampah dan sikap talam dua muka para wartawan inilah, saya menggarap puisi yang berjudul Tidak Seorang Pun Wartawan Datang Bertanya dan alhamdulillah tersiar di akhbar Mingguan Malaysia pada 20 Mac 2011. Saya pasrah tatkala menghantar puisi ini kerana editor pun seorang wartawan. Judulnya sahaja sudah boleh membayangkan isinya yang berunsur marah-marah.

Puisi ini khusus untuk abah, peneroka Felda di ladang getah milik Felda yang entah bila gerannya menjadi milik kami, juga untuk beribu-ribu penoreh getah seluruh Malaya yang ketika ini - ya, mengikut kata wartawan tersebut - menjadi jutawan. Jutawan.

Kini, kebun getah kami sudah tidak boleh ditoreh lagi. Pokoknya sudah habis hayat untuk layak di lanyak. Batang-batang getahnya sudah dinilai dan dijual kepada Felda lalu menanti ia di tebang bagi proses tanam semula. Maka kami kembali menjadi hamba Felda untuk berpuluh tahun berikutnya, hidup dengan menumpang hasil yang tidak seberapa tatkala Tan Sri Isa Samad enak-enak sahaja duduk di kerusi empuk sebagai Pengerusi Felda.

Tan Sri tak mahu jadi jutawan? Marilah kita toreh getah!

Rabu, Mac 16, 2011

Lagu Jawa!

Tiba-tiba malam ni betul-betul jadi orang Jawa!


Lirik penuh:
Judul:  Ojo Kesandung
Penyanyi: Herman Tino

Ojo kesandung batu nang dalan awan awan
kui nandakne orak karuan
karang eno mestine dadi golean
ayu ngarang dikarang gawe pawitan

ojo kok pikir rai mbancer goleanmu
rai kelimis rame seng nunggu
mlerak mlerok mripate alese jiu
moro teko seng nunang
orak ke trimo

mbok perawan karo joko podoae
orak terimo dudingane uwong tuo
nek seng wadeng pilihane pondo kerjo
nek seng joko rai klimis arepane

ayo podo dijedeki
kersane pengeran kuoso
terimo opo ae seng di wehi
2x

bapak lan emak seng gedek ake kawek bayi
cilik di gedong nangis di bopong
pengen njalok neng kue orak gawapan
karek kue wes nge-rang timbang ono

mbok perawan karo joko podoae
orak terimo dudingane uwong tuo
nek seng wadeng pilihane pondo kerjo
nek seng joko rai klimis arepane

ayo podo dijedeki
kersane pengeran kuoso
terimo opo ae seng di wehi
2x

bapak lan emak seng gedek ake kawek bayi
cilik di gedong nangis di bopong
pengen njalok nang kue orak gawapan
karek kue wes nge-rang timbang ono

Lirik disalin dari sini



Apa maksudnya?

Ojo Kesandung (Jangan Tersandung / Tersepak)

Ojo Kesandung - Jangan tersandung / tersepak
Batu neng dalan awan awan - Batu di jalanan siang hari
Kuii nandang Ne Ora karuan - itu tandanya tidak karuan
Karang enom mesti ne Dadi golek ann - yang muda mestinya menjadi carian
Ayu Nggarang di karang Gawe pawitan - yang cantik dan tampan dijadikan pilihan

Ojo kok fikir - Jangan difikirkan
Rai mbancer golek an mu - Muka yang 'hensem' kau cari
Rai kelimis rame seng nunggu - Muka yang cantik licin ramai yang menunggu
Melerak melerok meripate alis se ciut - jeling menjeling matanya alis matanya kecil
Moro teko seng nunang Ora keterimo - pergi datang yang meminang tidak diterima

Mbok perawan karo joko podo ae - Anak dara dan jejaka sama saja
Ora terimo duding ngane uwong tuo - tidak menerima pilihan orang tua
Nek seng wadon - kalau yang perempuan
Pile hane bondo kerjo - pilihan mesti berkerja/berharta
Nek seng Djoko - kalau yang jejaka
Raii kelimis arepane - berdahi licin cantik kehendaknya
Ayo podo di cekedi - Marilah kita berpegang/menerima
Kersane pengeran kuoso - apa yang dikurniakan Allah Yang Kuasa
Terimo oppo ae seng di wehi (2X) - Terima apa sahaja yang diberi

Bapak lan emak - Bapak dan emak
Seng nggedek ake kawet bayi - yang membesarkan sedari bayi
Cilik di gedong Nangis di bopong - kecil dibedung , menangis di dokong
Pengen Njalok neng kue Ora keweton - Ingin meminta2 dari anak2 tidak tersebut
Karek kue wes gerang - Tinggal anak yang dah dewasa
Timbang ngono - Timbanglah sendiri

Di salin dari sini 

Ini lagu nasihat.  Jangan terhantuk baru terngadah. Memilih pasangan hidup bukan semudah memilih ikan di pasar. Cakap orang tua pun kena ikut. Jangan diikut darah muda dan hati panas. Jangan terlalu ikut perasaan. Bila dah kerja, dah besar panjang jangan kedekut dengan mak bapak yang dah besarkan kita. Jangan sampai mereka nak minta duit dari kita (anaknya) pula rasa segan. Dah jadi tangungjawab kita memberi kepada mereka, bukannya menunggu mereka meminta. Alangkah sedihnya (Ya Tuhan, kau jauhkanlah aku dari bersikap sedemikian rupa)

Eh, nak buat apa lagu-lagu nasihat macam ni. Orang sekarang lebih suka lagu cinta meratap, asyik mahsyuk, derita merana, putus kasih sampai nak mati, hilang kekasih macam nak kiamat. Itu yang menarik!

Jumaat, Mac 11, 2011

Buku - To Cut A Long Short Story

Ketika mengunjungi sebuah kedai barangan terpakai di Bangi yang juga melambakkan buku sebagai barangan tepakai, sering saya terpandang novel karya Jeffrey Archer, Isaac Asimov dan kadang-kadang Stephen King juga Paulo Coelho. Semuanya buku Inggeris yang dijual murah dalam keadaan tidak tersusun dan tunggang terbalik. Khabarnya semua stok datang dari Singapura. harganya amat berpatutan bagi orang yang tidak mahu berbelanja lebih untuk buku Inggeris seperti saya. Biasanya dalam lingkungan RM 5 hingga RM 10. Memang sangat murah, apatah lagi dengan kedaan fizikal buku yang masih baik.

Sering saya membawa kawan yang gila buku ke sana, dan mangsa terbaru saya adalah As yang ketika kami bertemu sedang membaca sebuah karya Jeffrey Archer yang baru dibeli sehari sebelum itu. Buku Archer yang banyak di kedai ini, 90% diborongnya walaupun terkilan dengan buku yang baharu dibeli sebelum itu.

Melihat dia obses dengan Archer, saya memohon cadangan buku Archer yang sesuai untuk orang yang baru  nak mengenali beliau. Lalu dia mencadangkan novel ini, To Cut A Long Short Story.


 Archer boleh dikatakan seorang pencerita yang baik, malah mencapai tahap master story-teller. Malangnya saya tidak pernah membaca novel Inggeris sehingga tamat, dan ini boleh dikatakan satu rekod yang baik untuk diri sendiri :-) Oleh itu, saya tidak dapat membuat perbandingan penulisan Archer dengan para penulis lain yang sering di sebut-sebut misalnya John Grisham, Stephen King atau Agatha Christie.

Novel ini merupakan himpunan 14 cerita pendek yang memaparkan kepelbagaian kemahiran Archer dalam membina cerita. Kesemua 14 cerita pendek ini boleh dipanjangkan dalam bentuk novel dengan menambah plot tambahan bagi 'menebalkan' isi kandungan. Walaupun dalam bentuk kisah pendek, atau mungkin juga sinopsis, kita akan terhibur dengan variasi penceritaan, tema, perwatakan, latar dan penceritaan yang tidak dibuat-buat. Malah Archer juga meletakkan pembaca setahap lebih baik dari sebelum membaca, kerana kita mendapat pelbagai lmu yang tidak pernah kita fikirkan sebelum ini. Katakan apa sahaja - ekonomi, undang-undang hartanah, perniagaan, penyiasatan - semuanya Archer tuliskan dengan baik, seolah-olah dia sendiri berada dalam bidang tersebut. Maka pembaca tidak merasa dibodohkan.

Sembilan dari cerita pendek ini merupakan kisah benar dan cerita yang terakhir- walaupun dengan plot yang mengelirukan - pada saya adalah yang terbaik. Seperti yang tertulis pada blurb, [T]he last story. 'The Grass is Always Greener', is possibly the best piece Archer has written, and will haunt you for the rest of your life.

Saya perlu mencari karya Archer selepas ini!

Khamis, Mac 10, 2011

Moral?

Saya tidak faham apa peranan yang sepatutnya dimainkan oleh sebuah akhbar arus perdana bila memaparkan berita tidak senonoh seperti ini, yang sekadar menonjolkan keaiban dan kerendahan moral masyarakat.

Utusan Malaysia

Berapa besarkah nilai berita lucah seperti ini duduk di muka hadapan akhbar yang dikatakan Sumber Ilmu dan Maklumat Mutakhir?

Berita Harian

Jadi, apa beza akhbar arus perdana ini dengan tabloid super sensasi yang menjadi akhbar status kedua bagi penerbitan masing-masing (tapi dengan edaran yang lebih meluas):


Harian Metro (dengan gambar tiada kualiti)

Kisah seram, skandal, lucah, tahyul, seks, jenayah menjadi tarikan muka depan.  Sedangkan berita yang dipaparkan selalunya lari dari tajuk besar.

Kosmo

Kalau saya seorang pelancongm tiba di Malaysia dan membaca akhbar seperti ini, maka tanggapan saya ialah masyarakat di negara ini ........ (isi sendirilah)


Khamis, Mac 03, 2011

Cuaca

Cuaca mutakhir ini sudah tidak menentu. Sekejap panas mencengkam. Tiba-tiba pula hujan dan tiba-tiba juga banjir. Hujan pada awal pagi dan petang pada hari bekerja, terutama ketika waktu masuk dan pulang dari pejabat sangat meresahkan. Saya tidaklah merasa apa-apa tekanan kerana rumah berjarak lima minit berkereta ke pejabat, tetapi saya amat maklumi dengan perasaan yang lain. Memang derita bila mengharung perjalanan yang berganda-ganda lamanya kerana sesak dek pemanduan yang perlahan atau air yang memenuhi ruang jalan.

Penghujung Februari lalu saya menerima panggilan dari seorang kawan yang datang berkursus di Kuala Lumpur. Dia mengajak saya makan bersama sambil berbual tentang satu program yang bakal kami laksanakan. Saya merencana perjalanan sambil mengira kesesuaian waktu untuk tiba tepat di Hotel Grand Seasons tempat dia bermalam. Tambahan pula saya berpuasa sunat, maka saya memilih untuk sampai tepat pada Maghrib, solat dibiliknya lalu keluar makan. Berbuka dengan air sebelum memilih lokasi makan yang diingini.

Tetapi begitulah perancangan manusia. Beberapa jam sebelum tamat waktu pejabat, cuaca bertukar rupa. Kilat sudah mula sabung menyabung. Hujan turun dengan sangat lebat. Saya menjadi gusar. Takut nanti menyebabkan perjalanan tergendala. Namun mujurlah, menjelang jam lima, hujan yang lebat membasahi bumi Bangi sudah menjadi rintik-rintik halus. Lega rasanya. Tetapi saya memilih mempercepatkan perjalanan. Bertolak jam enam dari Bangi dengan harapan sampai menjelang Maghrib dicampur-tolak dengan kesesakan yang saya jangka akan berlaku pabila hujan.

Hari itu merupakan perjalanan yang cukup menyiksakan. Kereta dengan gear manual, perjalanan tersekat-sekat sebaik melewati tol sungai Besi. Terowong SMART di tutup bagi memberi laluan kepada banjir. Kereta merangkak sangat perlahan sehingga ke Muzium Negara. Saya nekad tidak melalui Jalan Tun Razak. Selepas Muzium, saya membelok ke Dataran Merdeka. Di situ tiada langsung bayang kesesakan apatah lagi ketika merentasi Jalan Tunku Abdul Rahman sehingga ke Hotel. Seolah-olah kesesakan tadi berada dalam zon lain dan saya di bawa masuk ke dunia yang berbeza. Dari Bangi ke Muzium mengambil masa dua jam dua puluh minit dan ke Hotel Grand Season sekitar sepuluh minit.

Jumlah keseluruhan ialah dua jam tiga puluh minit.

Dua jam tiga puluh minit.

Saya tiba tepat jam lapan setengah, ketika itu azan Isyak sedang berkumandang (melalui radio, disitu mana ada masjid!). Saya berbuka dengan beberapa biji Clorets dan menjamakkan Maghrib serta Isyak sebaik sahaja tiba di rumah.  Makan dan bersembang pula tidak sampai dua jam. Ah, perjalanan pergi lebih lama dari masa makan. Mujurlah kaki masih kuat. Tidak ada rasa lenguh atau sakit walaupun menggunakan gear manual.

Dan pulang ke Bangi kembali cuma mengambil masa setengah jam.