Khamis, Mei 12, 2011

Duri Tanah Rencong dalam Perang Aceh (1873-1913) Dan Peranan Snouck Hurgronje


Buku kecil ini membicarakan tentang gelora di Tanah Rencong - Aceh. Namun meneliti tajuk dengan kesepadanan bab, rasanya tidak patut meletakkan nama Snouck Hurgronje di kulit buku. Ditiadakan pun tak apa. Bab Hurgronje duduknya dua bab dibelakang, dan tidak banyak peranan warga Belanda yang memeluk Islam dan menghuruharakan Indonesia ini dibesar-besarkan.

Jejak Risalah Di Nusantara V: Perang Aceh (1873-1913) Dan Peranan  Snouck Hurgronje terbitan JIMedia merupakan siri kelima dalah Jejak Risalah di Nusantara tetapi ia adalah karya kedua yang diterbitkan. Ini bermakna siri 2 hingga 4 belum terbit lagi. Menurut nota penerbit, buku ini dicetak lebih awal mengenangkan sejarah Aceh yang sangat penting setelah menderita di badai tsunami pada penghujung 2004 .

Peringkat awal, buku ini bercerita tentang  sejarah pulau Sumatera yang menempatkan Aceh di utara. Sejarah Minagkabau yang bersangkutan dengan kerajaan Negeri Sembilan di ceritakan dengan tuntas diikuti Tapanuli (Tanah Batak), kesan letusan Krakatoa juga kemasukan Belanda ke Aceh yang mengakibatkan Perang Aceh. Cara bagaimana Belanda masuk ke Aceh dengan memecah belahkan para pemimpin dan rakyatnya kelihatan agresif berbanding cara Inggeris yang masuk ke Pulau Pinang dan Singapura dengan hanya memperdaya Sultan dengan janji kosong.

Setiap fakta dimuatkan sekali dengan nota kaki dan rujukan yang sangat baik untuk kita memanjangkan bacaan dan menambah kefahaman. Sejarah diceritakan dengan lancar, setiap tokoh diberi keadilan sebaiknya dengan diceritakan segala sumbangan tanpa memburukkan mana-mana pihak. Terselah beberapa nama yang sering di sebut dar Aceh, misalnya teungku Chik di Tiro, Cut Nyak Dien dan Teungku Fakinah. Disarankan kita menyambung bacaan tokoh ini dengan mencari buku lain berkenaan tokoh berkenaan dan Perang Aceh yang sangat pedih kesannya. Mengapa tidak, perang ini menzahirkan siapa kawan siapa lawan.

Cut Nyak Dien misalnya tertangkap selepas orang kepercayaannya, Pang Loat Ali mengkhianatinya. Ada mengatakan Pang Loat Ali tidak sanggup melihat Dien berterusan melawan Belanda lalu dia mengambil langkah menyerah diri dan memberi maklumat kepada Belanda akan kedudukan Dien. Pang Loat Ali amat berharap dien dikenakan hukuman ringan seperti dijanjikan Belanda tetapi Dien di hantar ke sumedang, jawa Barat dengan identiti dirahsiakan bagi mengelakkan pemberontakan rakyat. Hanya pada 1960 barulah kerajaan Belanda memberitahu sosok dien sebenarnya tercampak ke Sumedang Oh, alangkah penakutnya si Belanda, sedangkan Dien saat itu sudahppun buta akibat penyakit yang melanda. Penakut!

 Pang Loat Ali disisi Cut Nyak Dien saat Dien di tangkap belanda. Derita Dien dikhianati Pang Loat terzahir pada wajahnya yang sungguh menyentuh. 

Hanya membaca bab Dien sahaja, air mata saya bisa tertumpah. Seorang srikandi yang cuma berapa kerat tenaga dan upaya mampu mengepalai ketumbukan perang menentang Belanda yang lengkap dengan senapang dan meriam serta askar yang terdiri dari kalangan campuran Belada dan pribumi yang buas (digelar Marsose). Bayangkan sahaja, Marsose ini boleh bergambar beramai -ramai sambil memijak mayat pejuang Aceh yang telah terbunuh. Alangkah pilu rasa hati.


Close-up Dien yang tertangkap. Gambar dari buku Cut Nyak Dien: Kisah Ratu Perang Aceh. MH Skelely Lulofs. 2007

Pada sebilangan masyarakat Indonesia, mereka sesungguhnya tidak mengaku yang Belanda telah menjajah Indonesia selama 350 tahun. Kenyataan ini dilihat pada kedegilan Aceh yang enggan tunduk sewenangnya kepada Belanda sehinggalah dibantai habis-habisan dan jatuh sepenuhnya pada 1912 Aceh menjadi negeri terakhir ditawan, lalu melengkapkan Indonesia sebagai sebuah negara dibawah telunjuk Belanda. Memang Belanda sendiri mengaku yang pejuang Aceh sangat liat ditundukkan. Semangat mereka berbeda dari pejuang lain. Hakikat ini dapat dilihat kepada kepatuhan mereka kepada agama sepenuhnya, menjadikan agama itu tiang kehidupan dengan cita-cita mati syahid ditanamkan dalam diri pejuang.

Aceh yang digelar Tanah Rencong melahirkan ramai pejuang dari kalanganwanita yang mengangkat senjata selepas suami mereka gugur di medan perang. Mereka tidak gentar, tidak takut, tidak berundur. Dan saya menyambung baca buku Cut Nyak Dien: Kisah Ratu Perang Aceh tulisan  Skelely Lulofs, yang boleh dianggap sebagai biografi Dien terbitan asal di Belanda pada 1948 bagi memahami sosok sebenar Dien dan menekuni liku perjuangannya.

Semoga beliau aman di dunia sana. Al-Fatihah

2 ulasan:

The Lone Gunman berkata...

salam ,

Boleh saya tahu , bagaimana saya boleh dapatkan buku ini

Norziati Mohd Rosman berkata...

Encik The Lone Gunman,

Buku ini dijual oleh penulisnya sendiri. Saya akan bertemu dengan beliau sekitar Mac nanti. Sekiranya mahukan buku ini, maklumkan kepada saya. Nanti saya poskan. Boleh emel saya di norziati@gmail.com