Rabu, Mei 11, 2011

Tentang Rumi


1)
Bagi yang tidak tahu tentang Rumi, pasti bertanya "apalah yang penting sangat pada tulisan Rumi?"

Ah! Ini bukan sebarang Rumi - Jalaluddin Rumi - sosok terkenal dunia, dalam bidang kesufian, dalam bidang kepenyairan. Membaca puisi Rumi boleh membangkitkan keinsafan, menggoda semangat untuk terbang dalam ketakwaan atau tenggelam dalam lautan taubat.

Bukan sebarang orang boleh membaca puisi Rumi. Bukan semua orang boleh capai lapis makna yang Rumi tulis. Karya asal dalam bahasa Parsi, giat di terjemah ke bahasa lain. Kebanyakan teman ada yang mengeluh. Selain mengGoogle Rumi dan terjumpa versi Inggeris, terjemahan dalam bahasa ibunda sangat kurang. Mahu tak mahu, masing-masing capai terjemahan bahasa Indonesia yang berselerak di Fajar Ilmu atau mana-mana buku sekitar Jalan TAR. Ada benar berkualiti. ada yang mngecewakan. Ada yang tidak sampai maksud. Ada yang, tak pasti apa yang dituliskan.

Ketika belajar terjemahan dahulu, sudah ada teor yang mengatakan hasil terjemahan tidak akan sama atau menyerupai bahasa asal. Ia tidak akan 100%. Paling bagus pun, 90% menyamai bahasa sumber (habasa asal). Mahu dapat 80%% pun amatlah sukar. Apatah lagi khazanah Rumi dari bahasa Parsi di terjemah ke bahasa Inggeris kemudian ke bahasa Melayu / Indonesia. Hasilnya pasti tidak menyerupai asal.  Pasti akan hilang 30%, atau 40% atau 50%. melebih 50% dikatakan berkualiti buruk.

Justeru itu, apabila terpandang enam jili Mathnawi berkulit keras dengan tulisan emas terpamer di galeri ITNM sempena Pesta Buku yang lalu, degupan jantung bagai terhenti. Mathnawi dalam bahasa Melayu terbitjuga akhirnya. Bagi rakan penulis, kahbar ini sangat menggembrakan. Ia diterjemah langsung dari bahasa sumber (bahasa Parsi)oelh anak tempatan. Bukan diterjemah dari nahasa Inggeris mahupun bahasa Indonesia. Membaca bagaimana penterjemahnya menukangi Mathnawi Rumi sangat mengujakan - ia adalah satu usaha keras, penuh ketelitian, berhati-hati dan penuh semangat yang harus kita sokong (baca: beli). Ketelitiannya terserlah pada nota kakinya yang mencecah beribu-ribu.

ITNM mempamerkan contoh wajah buku Mathnawi yang bakal d terbitkan. Semuanya berharga RM 3500 dan tidak dijual berasingan. terkdu seketika mendengar harga, tetapi melihat kepada kualiti terjemahan, kerta syang digunakandan ketelitian penterjemah, harga itu dianggap berbaloi dengan usaha penterjemah, Cuma kami para marhaen hanya mampu pegang dan dilihat setakat pesta buku. Untuk membeli rasanya perlu fikri beratus kali...

Walaupun behgtu, khabar dari teman GRMY mengesahkan yang terjemahan ini akan juga di jual pada versi murah untuk para marhaen yang berpendapaan rnedah (atau meang mahu beli murah). Diharapkan kualiti kertasnya masih baik dan tidka merendahkan sama sekali tahap dan ketinggian aura Mtahnawi milik rumi yang sudah sedia punya roh yang tersendiri.

Kepada pecinta Rumi, masih ada masa untuk menabung dari sekarang sebelum ia benar-benar terbit di pasaran!


2)
Dan saya temui DS dengan fokus Rumi. Saya baca kembali dah, ah...memang terjunam terus dalam laras bahasanya yan halus dan indah.


3)
Saya petik puisi Rumi dari laman Penyair. Puisi ini dikatakan diterjemahkan oleh Sasterawan Negara yang baharu, Dato Dr Ahmad Kamal Abdullah (Kemala) berjudul Takhta Balqis. Nikmatilah kelazatan kata-kata Rumi ini

Waktu Ratu Saba’–Balqis disambut Sulaiman
ditinggalkannya kerajaan dan kekayaannya
samalah dengan cara kekasih meninggalkan reputasinya.

Semua hambasahyanya takbermakna apaapa lagi,
kurang lagi dari ampas bawang

Istana-istananya dan kebun-kebunnya,
tindihmenindih bagai bangkai binatang.

Balqis mendengar arti batin LA! Tak!
Ditemuinya Sulaiman sonder apa, kecuali
Tahtanya! Bagai kalam penulis seolah

sorang teman, bagai aset karyawan untuk
hari demi hari menjadi ‘gitu akrab, seolah
tahta emasnya itulah satusatunya di dirinya.

‘Kan kuuraikan lagi tentang fenomena ini,
tentulah akan menjadi panjang lagi.

Tahta itu amat besar dan payah untuk dipunggah,
karena ia takboleh dipecahpecah, ia seolah
pemersatuan tubuh manusia.

Sulaiman menatap bahwa hati Balqis ‘tlah terbuka kepadanya
dan tahta ini bakal menghantui
pada dirinya. “Biarkan dibawanya,” katanya. “Ia bakal

menjadi pengajaran kepadanya bak sepatu tua
dan jaket bagi Ayaz. Dia bisa melihat
pada tahta dan sejauh mana perjalanannya.”

Dalam masa yang sama, Tuhan dengan proses
berseturutan generasi sebelum kita:

kulit yang licin dan airmani
dan embryo yang mengembang.

Pabila kau lihat sebutir mutiara di bawah
kau tiba pada buih dan kayuan patah
di permukaan. Pabila matahari bersinar, kau lupa
mengumpulkan klompok Skorpio.

Waktu kau saksikan kemesraan penyatuan,
atraksi penduaan begitu indah
dan menawan, tapi tak begitu menarik hati.


JALALUDDIN RUMI
(The Essential Rumi)


4 ulasan:

Jennderal Jenab berkata...

saya suka Rumi..

Norziati Mohd Rosman berkata...

Belilah Mathnawi ini dan hadiahkan kepada saya!

Tanpa Nama berkata...

saya lama cari buku masnawi dalam bahasa melayu. di mana saya boleh beli?

Norziati Mohd Rosman berkata...

Saudara/i Tanpa nama,

Kebanyakan Mathnawi sudah diterjemah ke Bahasa Indonesia. Hanya ke dalam BM sahaja yang lewat. Sekiranya sdr rajin ke kedai buku Indonesia khususnya Fajar Ilmu di Wisma Yakin, Jalan Tunku Abdul Rahman, sdr perlu sediakan duit sahaja :-) Ada pelbagai versi dan jenis, dari terjemahan hingga ke kupasan, kisah-kisah kecil sehingga ke bentuk cerita.