Selasa, Jun 07, 2011

Musuh manusia

1)
Sang pujangga ada berkata, "manusia bermusuh dengan sesuatu yang dia tidak tahu". Benarlah, selama mana kita tidak berusaha mencari tahu, selama itulah kita diselubungi teka-teki, was-was, risau, takut, gelisah, keliru dan akhirnya menimbulkan syak wasangka terhadap diri sendiri. Terhadap kemampuan sendiri. Atas sebab itulah, kita diminta sentiasa bertanya, mencari ilmu, membaca, belajar dan mengajar. 


2)
Sudah lama saya terpandangkan novel Saman, Larung dan Bilangan Fu. Sudah lama saya berkenalan dengan Ayu Utami menerusi enjin carian Google. Setiap kali saya membaca mengenai beliau, setiap kali itulah saya diserang seba salah dan was-was. Keliru. Pada satu sisi, saya sangat teringin membacanya. Pada satu sisi yang lain, saya risau terpengaruh dengan janaan idea didalam karyanya. Ayu Utami, label besarnya adalah unsur feminisme yng kuat, kritikan keras keatas agamawan dan aroma seksualiti yang mewarnai karya. 

Saya mengakui diri ini seorang yang mudah terpengaruh dengan apa sahaja. Apa yang saya baca, dengan siapa yang saya berkawan, dengan apa yan saya tonton, dengan apa yang orang kata. Mudah terpengaruh biarpun sudah memikirkan baik buruknya sebelum itu. Maka bagi mengelakkan diri diserang perasaan bersalah dengan terikut-ikut dan terkejar-kejar, maka saya akan mencari dan menyelidiki tentang seua perkara. Boleh jatuh dalam kategori menyiasat juga. 

Akhirnya, saya tidak pasti cara ini betul atau salah. Sebelum membaca sesuatu novel, saya akan selidik latar belakang penulisnya, kaji gaya hidupnya, baca resensi karyanya dan dengar pendapat orang lain akan tulisannya. Selalunya saya akan terpengaruh, dan selalu juga saya mengelak dari terpengaruh. Setelah tamat membaca saya akan keluarkan pandangan sendiri - ia boleh jadi setuju atau tidak setuju. Jadi, apakah saya bias menilai penulisnya jika berbuat demikian? 

Kebanyakan teman yang saya tanyakan menjawab 'ya'.


3)
Jumaat lalu saya memesan tiga naskhah dari tetralogi Laskar Pelangi - Sang Pemimpi, Edensor dan Maryamah Karpov. Menerusi rakan yang menjual buku langsung dari tanah seberang, saya bertanyakan isu yang bergalau dalam kepala.

"Bagaimana harus saya membaca sekiranya saya takut dengan apa yang saya baca?"

Saya panggil dia Ustaz, kerana dia lulusan agama dari Al-Azhar. Kami berkenalan menerusi Facebook. Jawapannya meredakan suhu kenaifan saya.

"Kita membaca untuk mendapat tahu. Apa yang dituliskan, yang dibahaskan, yang diceritakan. Sekiranya kita tidak membaca, bagaimana kita tahu apa yang dituliskan? Bagaimana boleh kita berbahas akannya? Bagaimana boleh kita mengeluarkan fikiran kita bagi untuk memberitahu khalayak akan apa yang dicerita?"

Saya menarik nafas. Ustaz memberi solusi yang bernas. Saya merasa lega. Dia memberi contoh tentang novel Perempuan Berkalong Sorban (PBS) yang kemudiannya difilemkan dengan judul yang sama.

"Salah tafsiran terhadap pesantren dan kritikan terhadap agamawan yang dilemparkan dalam filem itu dijawab dalam novel ini." Dia menunjukkan novel Kemi tulisan Adian Husaini yang turut dibawa bersama. Katanya, PBS mungkin membawa nilai yang tidak baik untuk masyarakat luar, tetapi jika filem dan novelnya ditolak mentah-mentah sebelum dihadam, mana mungkin kritikan dan salah tafsiran itu boleh dijawab dengan sebaiknya. "Jika kita menilai apa yang orang kata sebelum membaca dan menonton, kita akan buat penilaian yang salah terhadap PBS. Bermakna kita menilai atas apa yang dinilaikan orang. Bukannya atas pengamatan sendiri."

Maka, kata Ustaz, Kemi ditulis bagi membalas segala salah pandang terhadap Kemi dan agamawan. "Apatah lagi, Adian Husaini ini adalah anak murid Prof Al-Attas. Maka wacana didalamnya adalah sahih dan autentik."

Saya memegang Kemi. Dalam hati tersirat perasaan kecewa. Kecewa kerana Malaysia tidak disuburkan budaya seperti itu. "Bagus ya di Indonesia, budaya ilmiah menerusi buku seperti ini berkembang. Saling membetulkan dan berbahas menerusi karya. Membiakkan masyarakat membaca dan berbudaya, saling menerima apa sahaja pandangan untuk dibahaskan. Bukannya membangkang dan menolak sebelum mendengar."

Ustaz mengangguk. "Begitulah yang sebaiknya. Para ilmuan tdak patut mengambil sikap menolak. Di sana, mereka tidak rasa takut atau rasa bersalah untuk masuk ke pawagam bagi menonton filem yang kontroversi, kemudian keluarkan artikel, makalah, buku, novel atau apa sahaja bagi melawan kritikan itu."

Saya menggelengkan kepala tanda kurang percaya dengan beza budaya penerimaan dua negara. Sayangnya, Malaysia kita kurang sikap seperti itu. Bukankah berbahas-bahas dalam medan ilmiah dengan saling mengeluarkan tulisan bagi menjawab dan mengkritik itu membantu mengukuhkah akar keilmuan dan pembelajaran? Tetapi kita senang berbalah di kaca tv, di suratkhabar, di jalanan. Hasilnya kita sendiri tahu.

Kami tidak mampu berbicara panjang. Kemi dan tiga naskhah Andrea Hirata pun bertukar tangan. Saya sudah mendapat jawapan terhadap Saman, Larung dan Bilangan Fu. Buku-buku ini masih tergolek dilantai yang sarat buku dan saya menanti waktu menghadamnya dengan kesabaran. Janji saya, tidak ada berat sebelah pun sebelum halaman pertamanya saya baca!

4)
Memang benarlah kata pujangga, "manusia bermusuh dengan sesuatu yang dia tidak tahu". Sentiasalah menceduk ilmu dari pelbagai sumur. Rasailah air yang pelbagai rasa. Bukannya menceduk air dari bermacam sumur tapi dengan perisa yang sama.



2 ulasan:

najibah berkata...

Norziati sudah tonton PBS? Rupanya ada buku yang menjawab PBS. Agak-agak boleh dapat dari Fajar Ilmu Baru tak? Mahu cari buku itu.

Norziati Mohd Rosman berkata...

Kak Najibah, PBS muat turun dari YouTube sahaja. Kalau mahu Kemi, nanti saya tanyakan pada kawan itu. FIB mungkin ada, mungkin tidak. Saya cuma risaukan harganya yang sangat berbeda sahaja..