Khamis, Julai 07, 2011

Tanjong Pagar dan jelajah Temasik 2


Nota Temasik # 1
Stesen Keretapi Tanjong Pagar


Sedang membelek gambar semalam, sepanjang 14 jam di Singapura dan seputar perjalanan ke Tanjong Pagar juga singgahan ke destinasi berhampiran

1) Setelah tiba di Stesen Keretapi Tanjong Pagar barulah saya menyedari kedudukannya yang sangat strategik dan 'merbahaya'. Terletak betul-betul dihadapan Pelabuhan Keppel yang sibuk dengan kontena dan lori keluar masuk, jalan besar dihadapannya membolehkan pengunjung menahan bas untuk meneruskan perjalanan.

Stesen ini sangat dekat dengan pelbagai tempat yang menarik di Singapura, apatah lagi ia mudah dihubungkan menerusi MRT Tanjong Pagar yang terletak hampir 1km dari situ untuk kemana-mana destinasi.


2) Salah satu perkara yang saya fikir mengapa Stesen Keretapi ini menjadi rebutan (kalau pun direbut) ialah kerana keadaannya seperti tidak terurus. Dalam stesen, suasana masih lagi tampak klasik dengan papan tanda yang usang, kedai makan yang tidak kemas, sampah yang bersepahan di sekitar rel, kemudahan (seperti tandas, surau) masih pada standard lama dan tidak kemas biarpun bangunannya masih utuh dan kukuh. Suasana ini sangat berbeza dengan stesen MRT yang moden dan ekslusif. Timbul rasa malu sebagai rakyat Malaysia bila mengenangkan keadaan ini.


3) Saya tiba jam 8.30 pagi. Perjalanan saya semalam dibantu dengan sistem pengangkutan MRT yang sungguh melegakan. Integrasi pengangkutan ini membolehkan penumpang bertukar dari satu lingkaran stesen tanpa perlu menjenguk dunia luar. Di interchange, ada dua layer landasan (kata Jenn Jenab, ada sampai tiga) yang menyebabkan saya teruja - bagaimana mereka boleh mengorek sehingga dalam begitu? Menggunakan General Machine Ticket pun menyebabkan saya terkial - tocuh screen dan ada deposit yang dipulangkan apabila tiba di stesen.

Oleh kerana MRT dan perkhidmatan bas sangat bersepadu dan memudahkan, ramai rakyat Singapura tidak perlu membeli kereta menjadikan mereka sihat kerana banyak berjalan untuk ke setiap stesen (rujuk Jenn untuk kesahihan fakta)


4) Sepanjang 14 jam di Singapura, saya dibawa ke Masjid Sultan, meneroka tinggalan bangunan di Bussorah Street, makan murtabak besar di Arab Street, mengenang nasib Melayu di Kampung Glam, kehujanan di Kandahar Street, melihat hasil seni dalam Esplanade yang menghidupkan seni dan budaya, melepaskan penat di hadapadan Esplanade sambil melihat kasino berbentuk perahu di puncak tiga bangunan, mengetik gmbar Merlion yang menjadi mercu tanda Temasik, melihat urban Melayu yang menakutkan di Orchard Road yang ramai sekali manusia, solat di Masjid al-Falahyang sepi, singgah ke La Pau Sat Market yang dipenuhi gerai makan yang menyelerakan, melihat bangunan tinggi di Raffles Street, makan aiskrim di tebing Sungai Singapura, menikmati petang di Raffles Quay dan menggambari Cavenagh Bridge, Asian Civilisation Museum, Dalhouse Obelisk, Victoria Theatre yang dalam pembaikan dan patung Raffles yang berteduh di bawah pondok kerana sedang di perbaiki.


5) Sejarah, semuanya adalah tingalan sejarah. Bercerita tentang Singapura, Melayu, Raffles, penjajahan dan pengkhianatan, semuanya merangkumkan apa yang Singapura nikmai dewasa ini.

Dan air di Sungai Singapura pun mengalir tenang tanpa ada rasa curiga...

2 ulasan:

joe kemaman berkata...

pertama kali jejakkan kaki ke singapura adalah menaiki KTM ni.. dalam tahun awal 90an, tak sangka sesampai di sana..saya agak terkejut kenapa diletakkan selamat datang ke malaysia...saya tidak begutu arif tentang sejarah...

rasa penasaran...cari dalam buku sejarah tanya cerdik pandai.. ya itu tanah kita...itu masih malaysia...kerana KTM adalah milik malaysia....begutu rupanya....

ya termat strategik...sepanjang laluan ktm itu adalah tanah malaysia bermula tambak johor melalui woodland, bukit timah hingga ke tg pagar adalah malaysia...tanah kita membelah bumi temasik dari utara sampai ke selatan...

dulu...sekarang entah..singa ini mengaum lagi...semacam pisang pun dia nak makan juga....

ohh malaysia tanahair ku...

Norziati Mohd Rosman berkata...

Joe Keamanan,
Begitulah kiraya sejarah berbicara. Kini tinggal kenangan sahaja