Selasa, September 27, 2011

Buku: Tunggul-Tunggul Gerigis

Saya sedang membaca Tunggul-Tunggul Gerigis. Babak awal berkisar kepada Su Usul. Bunga. Poseng. Goh. Bedul. Medang. Jangan tertipu dengan nama sesetengah watak. Ada nama manusia. Ada nama haiwan. Kita dipaksa menggambarkan perwatakan itu adalah watak siapa. Kita didera dengan perasaan Su Usul yang tua renta. Mungkin pikun. Mungkin nyanyuk.

Begitulah cara SN Shahnon melukiskan ceritanya. Ketika membaca Beruk karya Azizi Hj Abdullah beberapa minggu sebelum ini, saya bercerita pada kawan yang saya tidak berpuas hati dengan penceritaan novel tersebut yang seperti 'cerita tidak habis'. Tidak puas. Tidak seronok. Lama saya mencari sebab. Akhirnya saya mengerti yang gaya penceritaan SN Shahnon sudah melekat dalam diri. Teknik berulang-ulang dengan perincian yang sangat meletihkan kita, apatah lagi gambaran alamnya terlalu teliti dan halus. Terlalu. Hingga kadang-kadang membicarakan alam bagi menggambarkan suasana kampung sahaja sudah memakan dua tiga bab. Kita didera. Kita terdera.

Tetapi itulah kekuatan SN Shahnon. Gayanya itu memperkukuhkan penceritaan dan gambaran yang akhirnya menyedarkan kita bahawa perincian, ketelitian dan kehalusan itu amat diperlukan bagi memahamkan pembaca apa yang ingin disampaikan seterusnya. Sehingga meniti ke muka terakhir, kita akhirnya faham, perasaan terdera dan didera itu adalah kepuasan tahap tertinggi bagi melunaskan pembacaan  terhadap karya SN Shahnon.

Gambar ini dari adalah koleksi peribadi. Saya benarkan untuk sesiapa sahaja gunakan. Tiada hak cipta. Malah saya suka dengan kulitnya yang buruk dan lusuh. Buku ini baru saya miliki, dan ia bukan baru dari segi rupa dan gaya. Harga yang saya bayar untuk buku buruk ini pun sangat murah. Namun itulah saya suka. Edisi asal yang langka. Kalau orang lain mahu buang, saya sudi mengutipnya.

1 ulasan:

ASaL berkata...

buku Tunggul-tunggul Gerigis saya edisi mahal.

ia cerita derita. dera. trauma menggigit.

tapi kata cikgu, Shahnon hanya seorang. Hanya seorang.