Selasa, September 06, 2011

Lari, lari, kita lari


1)
Rancangan tv masih banyak berkisar raya. Bosan pun ada juga. Tekan-tekan punat Astro, termasuk ke ruangan sukan. Ketika ini memang sedang heboh dengan Kejohanan Olahraga Dunia di Korea Selatan (dah habis pun). Para atlit dunia dalam acara olahraga berkumpul menandingi kehebatan masing-masing, mencari siapa terpantas (berlari), tertinggi (melompat), terbanyak (kumpul mata), terjauh (membaling), dan terhebat dalam lapangan masing-masing. Bagi para atlit, kejohanan ini dianggap sebagai pemanas badan atau misi mengenali musuh dan menjangka kehebatan pesaing sebelum berlangsungnya Olimpik Britain 2012 tahun hadapan. 
Dah macam pengulas sukan pula.
Acara yang ditunggu sudah pastilah 100m bagi mencari siapakah pelari terpantas di planet bumi. Usain Bolt yang dinantikan lariannya dibatalkan penyertaan kerana  false start lalu memberi peluang teman senegara, Yohan Blake menjadi juara. Namun begitu, Bolt tak pernah menghampakan lalu menebus kekecewaan 100m dengan mendapatkan emas bagi acara 200m pula.
Begitupun, acara 4x100m lelaki menjadi kemuncak yang penuh dramatik. Dilangsungkan sebagai acara terakhir, Jamaica memecahkan rekod dunia dengan satu persembahan yang mantap. Bayangkan sahaja dalam empat pelari yang melengkapkan satu pusingan 400m, pelari USA jatuh tergolek, Perancis terlepas baton, Usain Bolt lari macam melompat, Saint Kitts and Nevis dapat gangsa. Eh, dimana pula ceruk Saint Kitts and Nevis ni sampai boleh masuk Kejohanan Dunia? Apa bezanya Malaysia? Dimana atlit Malaysia ketika kejohanan ini berangsung? Mabuk ketupat dan rendang?
 Bezakan saiz badan mereka dengan atlit kita. apakah atlit kita tak cukup makan, kurnag zat atau kurang latihan sehingga mereka tertinggal jauh dibelakang. Tak usah bandingkan dengan atlit Afrika atau Eropah, lihat atlit Korea Selatan atau China atau Jepun atau terdekat, Thailand pun sudah cukup membezakan. 
Patriotisme? Mata duitan? Entahlah.
Atlit Malaysia juga ada bertanding disini. Tetapi janganlah dnegan alasan mengutip pengalaman, mahukan pendedahan. Alasan ini sudah lebih 10 tahun diguna pakai setiap kali hantar atlit ke luar negara. Bila pula mahu maju ke haapan? Kejayaan dalam olahraga kian berkurangan, kian menyuramkan. Persatuan bercakaran, atlit kebingungan.
2)
Sukan khususnya olahraya memberi banyak nostalgia kepada saya. Pernah jadi atlit, pernah jadi pengurus, wakil sekolah sampailah wakil U (wakil negara sungguh tak layak). Segala sepak terajang dan birokrasi sudah saya telan. Pernah berangan jadi atlit negara yang sungguh Muslimah. Saban petang berlatih di tepi tasik bagi menguatkan stamina, setiap semester tak balik rumah sebab menyertai pelbagai acara. Setiap kali ada acara sukan, sayalah orang yang terpacak depan tv. Sebutkan apa sahaja - Sukan Sea, Sukan Asia, Sukan Komanwel, Sukan Olimpik, Piala Dunia, Piala Malaysia. Siapa menang, siapa kalah, siapa hebat, malah boleh saya sebutkan sejarahnya sekali tanpa silap. Semuanya dihujung jari. Tiada satu pun terleps dari tatapan saya. Setiap suratkhabar jadi sasaran, buat buku skrap dan simpan segala liputan dan berita kejohanan. Sehingga kini, berkotak-kotak khazanah saya simpan sebagai kenangan. Sambil menonton itu pula, berangan juga nak jadi pengganti Dato Rahim Razali, Datuk Hasbullah Awang atau Sherkawi Jirim, jadi pengulas sukan wanita pertama di Malaysia. Bercakap depan tv, depan cermin, dan kemudian saya menyedari yang saya tidak petah berbicara!
Itu semua kenangan yang tiba-tiba mengusik memori tatkala melihat kejohanan dunia ini. Ada banyak perkara menarik yang mengusik sebenanrya. Tba-tiba juga terasa mahu meluahkan segalanya disini. Apakah ia bakal menjadi satu catatatan Kenang-Kenangan Seorang Atlit? Heh!

Tiada ulasan: