Isnin, September 26, 2011

Sepotong kisah waktu hujan

Hujan turun sebaik sahaja rumet saya menyalakan Astro yang baru sahaja saya tutup. Dia dari tadi berkurung di bilik sebaik sahaja masuk Isyak. Agaknya dia teringatkan rancangan kegemarannya. Dan dia merungut sebaik sahaja Astro menayangkan warna hitam pada skrin dengan tulisan-tulisan yang antara lain bermaksud siaran terganggu akibat hujan.

Saya mendengar guruh dan bangun memeriksa tingkap pada kamar buku.  Bukan sekali dua buku bermandi hujan kerana tingkap terbuka luas. Hujan akhir-akhir ini turun sebelah petang, sebelum saya tiba ke rumah, menyebabkan saya gagal menyelamatkan buku. Mujur sahaja ia buku nota dan catatan tangan. Sejak itu saya belajar sesuatu - rapatkan tingkap sebelum keluar. Atau pun letak barang tidak berharga berhampiran cermin. Pasport atau buku cek, bukanlah benda yang bagus untuk di pamerkan pada tingkap. Meskipun rumah ditingkat dua dan tiada kemungkinan berlakunya adengan pecah masuk.


Rumet saya menekan punat Astro meskipun tiada apa yang boleh di tonton. Di bangun dan mencari wayar yang menyambungkan ariel - yang kami guna sebelum melanggan Astro tiga bulan yang lalu. Dia cuba memasang siaran biasa tanpa bantuan ceper Astro yang kesejukan. Lantas saya teringat kutukan pelanggan Astro - apa guna ada satelit serba canggih, dekoder hebat,  pakej serba sempurna dan pemancar yang bagus tetapi sebaik sahaja hujan turun, langsung tak boleh tengok tv. Bayaran tetap sama.

Maka saya pun bertanya pada diri sendiri - adilkah untuk saya bayar sewa bulanan kalau saya tak menonton siaran yang dilanggan? Tiga angka sebulan bukan sebarangan duit. Soalan itu adalah untuk rumet saya. Cuma tanya dalam hati. Kerana saya rumet yang baik dan tak banyak kerenah. Maka saya gasak tonton EPL biarpun awal pagi. Dah bayar, rugi tak tengok.

Saya teringat pula pada emak. Masa kecil dahulu, pantang hujan turun, emak dah bising suruh tutup tv. Itu belum lagi kilat dan guruh berdentum. Tak berbaloi katanya nanti bila tv di sambar petir. Nak tengok tv bukan sehari dua. Tapi selama-lamanya. Jaga tv elok-elok. Bila rosak nanti nak membetulkannya satu masalah. Mana nak cari duit repair tv. Nak cari duit untuk makan pakai. Tv yang dibeli itu pun, bukannya sehari dua menyimpan. Kena main kutu dulu baru dapat tv. Dan bebel emak pun makin panjang. Maka kami selaku anak yang baik segera tutup tv dan berbaring-baring dalam gelap sampai terlelap meskipun adik dah melalak nak tonton tv.

Siaran biasa tanpa bantuan Astro pun keluar di kaca tv. Di luar, petir sesekali menyambar. Saya yang sedang menyunting manuskrip, segera melarikan laptop ke dalam kamar buku. Tidak mahu jadi saksi tv di sambar petir meskipun tv itu saya yang beli. Saya singgah ke dapur sebentar sambil mengacau Nescafe decaffanate yang tidak pekat lalu membawanya ke kamar. Perut pula berbunyi minta diisi meskipun petang tadi sudah melunaskan hak tekak. Saya terpandangkan roti di atas meja dan jem dalam peti sejuk.

Hujan yang tadi lebat kian halus rintiknya. Petir pun tidak lagi berbunyi. Hanya guruh kedengaran sayup-sayup dari jauh. Saya menukar mood dengan mengambil buku yang sudah lama saya inginkan. Baharu sahaja dibeli minggu lalu. Ada kaitan yang akrab dengan kerja-kerja yang sedang saya lunaskan.

Sambil menghirup nescafe yang kurang pekat, saya dengar bunyi tv kian rancak. Astro sudah pulih. Selamatlah tv saya dari disambar petir.

Tiada ulasan: