Selasa, Oktober 25, 2011

Panggilan 1

Musim haji kali ini sangat-sangat menyentuh hati saya. Secara jujur, saya benar-benar terasa dengan pemergian jemaah haji Malaysia yang berjaya dipanggil ke Tanah Suci. Tidak pernah saya begitu tersentuh dan sedih, bercampur baur perasaan antara teruja dan risau. Risau takut-takut tidak akan sampai (lagi) ke sana. Inilah pertama kali saya mengambil peduli akan musim haji. Rancangan di kaca tv, liputan sewaktu berita, khabar dari  kawan-kawan yang telah berada disana mahupun tag menerusi facebook semua saya ikuti dengan tekun. Malah ternanti-nanti.

Saya menyedari - sebelum ini - dengan penuh jujur dan insaf, bahawa musim haji adalah antara peristiwa penting dalam kalendar umat Islam. Saya tahu tapi tidak terlalu mengambil tahu. Faham tapi tidak mendalami. Mengerti tapi tidak mengambil iktibar. Tidak mengambil semangat. Meskipun hidup dalam kesedaran Islam yang kukuh, haji dalam diri saya cuma menumpang pada sudut-sudut yang terpinggir dalam batang tubuh saya. Tidak tergerak mahu meletakkan sasaran waktu mahu ke sana. Bila? Entah. Tapi saya tahu saya perlu pergi pada usia muda, saat tubuh sihat dan bertenaga. Tidak ada langsung peruntukan kewangan bulanan. Tidak tahu berapa tambangnya meskipun saya tahu mencecah angka ribu-ribu. Tidak merasa teruja dengan orang pergi haji biarpun saya tahu mereka sangat gembira kerana dipanggil. Bukan calang-calang orang akan mendapat jemputan. Dengan kuota terhad, senarai menunggu, simpanan yang perlu cukup, kesihatan diri itu semua adalah antara halangan yang sering mengganggu.

Saya sering tertanya mengapa perasaan saya tidak langsung terusik bila bercerita tentang haji atau umrah. Saya sering terfikir mengapa hati saya seolah tertutup dari menerima atau mendengar atau menumpang cerita kawan-kawan yang pernah sampai kesana? Saya hairan dengan diri sendiri. Mengapa tiada perasaan teruja atau gembira atau semangat tika menonton kisah-kisah seputar haji. Mengapa?

Ya Allah, betapa jahilnya saya. Betapa teruknya saya ketika itu. Jauh disudut hati, saya berdoa agar Allah melakukan sesuatu untuk membuka pintu hati ini. Saya sangat yakin Allah sedang merencanakan sesuatu untuk saya. Dan saya tidak mahu putus doa. Semoga Allah melembutkan hati saya untuk apa-apa tentang haji, tentang umrah. Saya sangat yakin.

Dalam waktu yang sama, saya terfikir juga, sindrom ini (kalau boleh dikatakan sindrom, atau mungkin - penyakit) sedikit sebanyak berpunca dari elemen negatif yang terhasil, yang asalnya bertujuan menyedarkan tetapi ia rupanya menakutkan. Selalu kita mendengar dari kisah moivasi haji (kononnya) jemaah berada di Tanah Suci tetapi tidak nampak Kaabah, sesat, ditimpa penyakit, hilang selera makan, bergaduh, tidak mahu mengerjakan ibadah dan sebagainya. Semuanya negatif. Seoah-olah ibadat haji itu suatu pengalaman yang menakutkan. Menyusahkan. Membebankan. Na'uzubillah.

Sinaran lampu seperti sayap-sayap Jibril diatas kepala insan yang sedang tawaf


Ini menyedarkan saya bahawa perkara pertama yang perlu saya lakukan ialah mencuci hati, iaitu dengan bersangka baik terhadap Makkah, Madinah, Kaabah, ibadah haji serta umrah. Saya mengelakkan diri dari membaca perkara negatif sebaliknya mencari perkara yang menggembirakan jemaah di Tanah Suci. Minum air zam-zam, menziarahi makam Nabi, melihat Kaabah dihadapan mata, mengucup Hajar Aswad, solat dalam hijir Ismail, menikmati tawaf dan saie, bermalam di Arafah, melontar jumrah dan apa sahaja ibadah yang ada. Apa yang penting ialah, saya harus tahu mengapa ia perlu dilakukan, bukan hanya memahami ibadah itu dari segi aspek teknikal. Maksudnya mengambil tujuh biji batu untuk dilempar di tiga jamrah. Itu adalah teknikal, luaran. Melontar jamrah bukan sekadar ambil batu dan lempar. Saya harus faham mengapa ia tujuh biji batu, mengapa tiga jamrah, mengapa ia pada waktu tertentu. Ataupun, mengapa tujuh kali tawaf, mengapa dengan pusingan lawan jam, apa perlunya saie sebanyak tujuh kali, apa itu Arafah, apa perlu berada di Mina dan mUzdalifah. Semua itu ada essesence, ada nikmatnya tersendiri.

Saya sangat menantikan saat dimana Allah benar-benar membuka hati saya. Namun saya sangat takut sekrianya saya dijemput pulang sebelum dipanggil ke sana. Saya tambahkan doa - dibukakan hati kesana pada saat diri masih muda dan sihat. Dan kemudian, saya membuka akaun Tabung Haji. Sedikit daripada gaji sudah mula diperuntukkan untuk tujuan itu. Semoga usaha ini membantu membuka hati saya. Ya, saya perlu berusaha membuka jendela jika mahu cahaya masuk ke dalam rumah yang gelap!

Ibadah umrah - yang asalnya adalah atas cakap-cakap mahu pergi, dan kemudian atas alasan mahu pergi bagi menemani seorang teman, dan atas perbualan kosong kami untuk mendapatkan pahala kerana mengerjakan umrah dan bukan atas tujuan jalan-jalan makan angin - ternyata membuka lembaran baru buat saya. Dalam masa yang sama, saya sedikit demi sedikit merasa terpanggil ke rumah Allah selepas apa yang saya kecapi - dua kali berturut-turut HSKU, dan novel di ambil oleh PNM untuk ke perpustakaan desa - melimpahkan rezeki yang bukan sedikit. Saya rasa perlu mengembalikan kesyukuran itu pada tempat yang lebih afdal, lebih seusai agar nanti dikurniakan lebih banyak ilham menulis dan berkarya.

Ya, sedikit demi sedikit hati saya mulai lembut. Ketika sedang sibuk menguruskan majlis perkahwinan adik Julai tahun lalu (2010), panggilan umrah pun tiba. Kawan saya menelefon dan memberitahu khabar gembira akan tarikh pemergian kami. Dalam perasaan keliru (kerana kepala berat memikirkan majlis dan saban minggu berulang alik ke kampung - ya, kenduri kahwin sungguh meletihkan!) saya menyerahkan semua urusan kepadanya. Lalu dia menguruskan tarikh penerbangan dan berurusan dengan ejen, sedang saya hanya perlu menyediakan wang. Malah pemergian kami pula agak istimewa. Kami diberikan tempat bersama sekumpulan kakitangan syarikat lain. Syarikat penerbangan. (Tidak perlulah saya cerita bagaimana kami berjodoh - kuasa Tuhan, mungkin!). Lalu kami mendapat tarikh terbang lebih awal dan membayar tiket dahulu. Menjelang tarikh terbang, baharulah bayar duit hotel. Nampak mudah kerana saya tidak perlu keluarkan wang yang banyak sekaligus. Apatah lagi kenduri-kendara memerlukan sumbangan saya. Syukurlah dengan hasil karya, semuanya selesai dengan mudah.

Tiket ditempah pada bulan Julai 2010 sedangkan pada tiket yang di emel pada saya, tarikh penerbangan ialah 7 April 2011. Saya punya hampir 9 bulan untuk bersiap. Setiap hari saya melihat tiket. Saban waktu saya menyelak kalendar. Syukurlah pada waktu yang sama, hati kian dibuka sedikit demi sedikit. Saya mula bercakap-cakap dengan kawan akan ibadah umrah. Mula membeli buku dan membaca blog. Tetapi saya masih rahsiakan pemergian ini. Tidak mahu nanti menimbulkan riak pada diri. Tidak mahu nanti pujian orang menyebabkan saya lupa diri. Takut nanti tidak mengecapi nikmat sebenar ibadah disana. Saya cuma membuka mulut sebulan seleum tarikh berangkat. Itupun kerana saya menghulurkan borang cuti.

Perasaan yang saya nantikan akhirnya tiba. Kiranya saya faham perasaan orang lain yang sering saya dengar - apabila Allah memanggil, ia tidak boleh ditahan-tahan. Bila dah sampai seru, semuanya nampak mudah. Memang itulah yang saya rasa. Dalam fikiran, hanya ibadah umrah sahajalah yang terlintas. Semangat berkobar-kobar. Saya membaca tentang ibadah umrah secara teknikal. Sememangnya ia tidak sangat meresap kerana saya perlu faham essence - intipatinya. Saya mencari-cari buku yang sesuai.

Dengan rakan yang akan pergi bersekali, tiap kali perbualan, tiada yang lain keluar dari bibir kecuali tentang ibadah umrah. (Tetapi tidak dengan rakan lain. Tidak mahu nanti mereka fikir saya riak). Semakin hari, semakin dekat rasanya. Semua perasaan wujud. Gembira, berdebar-debar, takut, risau bercampur baur. Seribu satu perasaan wujud.

Empat bulan sebelum berangkat, atau lebih mudah awal tahun ini, saya menyedari tarikh keberangkatan semakin hampir. Sekali lagi saya cemas. Apa lagi yang tidak cukup? Apa yang perlu saya sediakan selain dari bahan bacaan dan persiapan mental? Apa lagi? Saya mencari dan bertanya. Kursus umrah sangat lewat dan saya rasa perlu ambil langkah awal. Di pejabat, masa lapang saya isi dengan menonton klip video dari Youtube. Dirumah, saya cuba membaca lebih banyak perihal umrah. Buku kian saya pelbagaikan dengan membaca seputar sejarah Makkah, sejarah Madinah. Dari itu saya merasa sangat dekat dengan destinasi. Semakin saya faham mengapa Makkah, mengapa Madinah, mengapa Kaabah. Semakin saya insaf.

Hati - syukurlah semakin seronok dengan apa yang saya kerjakan saat itu. Inilah saya kira, waktu yang saya tunggu-tunggu. Allah membukakan pintu hati saya selapang-lapangnya untuk ke sana. Perasaan kian tenang tetapi penuh semangat. Segala kerja menjadi mudah, saya tidak rasa tertekan dipejabat. Semua kerja selesai dalam waktu yang ditetapkan dan masalah berjaya saya atasi dengan sempurna. Syukurlah!

Saya kian menguatkan fizikal. Dua bulan sebelum berangkat, saya mengambil inisiatif bersenam sekeliling taman permainan. Memikirkan tawaf tujuh kali dan saie tujuh kali itu memakan tenaga yang bukan sedikit, kekuatan fizikal sangat perlu. Inilah kerja gila yang sampai sekarang saya tidak percaya saya pernah lakukan  - berjogging pada awal pagi sebelum ke pejabat dan pada waktu petang sebaik pulang dari pejabat. Kalau sebelum ini hanya mampu lakukan hujung minggu, kali ini saya berjogging dua kali setiap hari. Memang kerja gila. Ketika itu, badan terasa sangat ringan dan segar.

Apabila waktu semakin hampir, kian bertambah persoalan dalam kepala. Apa yang harus saya bawa? Berapa banyak baju, berapa banyak telekung? Apa keperluan lain? Ubat-ubatan? Kata orang, usah bawa banyak. Beli disana. Sasaran saya pun tidak mahu bawa banyak beg. Nak membeli pun jadi tak minat. Ada perasaan kuat untuk menumpukan seatus peratus fikiran pada ibadah. Perkara ini kecil, tetapi sebenarnya besar dan membebankan. Ia remeh tetapi penting. Dan ia memerlukan satu entri khusus untuk persiapan ke sana. Oleh itu, saya noktahkan sahaja tulisan ini dahulu. Jumpa lagi pada entri berikutnya.

Untuk kisah selepas pulang, boleh ikuti dipautan ini.


Nota:
Untuk gambar-gambar tentang umrah, maafkan saya. Saya sangat takut meletakkan gambar ini dalam blog. Saya takut dikata riak kerana pernah sampai di rumah Allah. Takut dikata sengaja meletakkan gambar ini kerana mahu memberitahu pembaca blog bahawa saya sudah mengerjakan umrah. Subhaballah, tidak sama sekali. Ini adalah satu nasihat buat saya supaya tidak lupa diri, sebagai peringatan saya pernah ke sana. Tidak mahu mendabik dada pernah tiba kesana. Apalah sangat pada gambar-gambar ini...


3 ulasan:

Taufiq Mubarak berkata...

Satu luahan dan penulisan yang menyentuh perasaan.

Jennderal Jenab berkata...

:)

ASaL berkata...

Jika umrah itu sesuatu, Haji itu tiada kata dapat merungkaikannya. Demi Allah yang jiwa kita dalam penjagaanNya, bila sudah berada di bawah langit Haraam, kita akan tahu kenapa orang sampai berdoa mahu mati di sana! Ishq, asyik, mabuk, rindu.