Jumaat, November 25, 2011

Seorang lelaki yang berjaya menghidupkan api semangat






Kata-kata paling menakjubkan minggu ini adalah dari jurulatih Harimau Muda, Ong Kim Swee. Petikan ini banyak diambil sebagai motivasi dalam blog, FB, Twitter dan menjadi ucapan paling hangat. Saya percaya kata-kata ini akan menjadi quote-of-the-year.


They don't respect you, they don't respect our flag, they   don't respect our King and they don't respect your parents. If you allow this to happen, then you are cowards. You must teach them what being Malaysian is all about. We beat them not once but twice in front of their fanatical crowds. We showed them how it is done.

Sumber: NST 

Mereka tak hormati kamu, tak hormat bendera kita, tak hormat raja kita dan mereka tak hormat ibubapa kamu. Kalau kamu benarkan ia (kekalahan) berlaku, maka kamu adalah pengecut. Kamu mesti ajar mereka kehebatan seorang warganegara Malaysia. Kita kalahkan mereka bukan sekali tapi dua kali dihadapan jutaan penyokong setia mereka. Kita tunjukkan bagaimana melakukannya

Kata-kata pembakar semangat ini diucapkan ketika masa rehat separuh masa pertama. Ia menjadi pembakar semangat untuk Harimau Muda menegnepikan provokasi hebat para penyokong di stadium Mental mereka kental, semangat sangat tinggi. Tahniah. Kalian memang layak.

Sesungguhnya saya rindukan suasana menonton bolasepak seperti perlawanan akhir tempohari. Blok apartment kelas rendah saya riuh rendah dengan sorakan penonton. Hentakan kaki, jeritan, ketawa, kritikan, sumpah seranah, tepuk tangah, mengeluh seolah-olah menjadi irama senada dimana-mana lokasi seluruh negara. Selang dua hari menentang Syria, suasana meriahnya tidak sama. Sebab Syria tu tak provok kita, komen seorang teman FB. Betul juga

Teringat kembali suasana ketika Malaysia menang Piala Thomas 1992. Dimana-mana selepas itu semakin ramai memegang raket. Sekarang, pakai jersi Harimau Malaya pergi pasar pun rasa bangga. Kedai bundle dan t-shirt celup pun kaut untung.


Tahniah Harimau Muda. You're the man!

Rabu, November 09, 2011

Bertambah-tambah

Tiga November yang lalu hari ulang tahun kelahiran saya. Ucapan ulang tahun bertalu-talu masuk menerusi SMS, facebook, emel, YM, skype. Saya kurang berminat menerima ucapan sebegini kerana ia mengingatkan usia diri yang semakin bertambah. (Tak mahu rasa tua lah tu...hahaha).

Usia bertambah. Waktu kehidupan di dunia kian singkat. Itulah yang merisaukan. Tapi setakat sedar sahaja tak guna. Kena ada usaha. Barulah boleh menuai hasil.

Emaklah orang pertama hantar SMS. Pagi-pagi lagi sewaktu Subuh belum berakhir. Hajatnya satu sahaja selain ucapan, iaitu doa agar saya menemui pasangan hidup dalam waktu terdekat. Ya emak, anakmu ini sentiasa ingat itu, meskipun anakmu ini tidak pernah berbicara terus terang. Namun usaha anakmu ini terhad dengan doa. Tidak mampu dia berbuat lebih dari itu. Nanti kelam kabut pula bila ada lelaki yang kena pinang, meskipun ia tidak salah. Saya pun tak kata ia salah :-)

Dengan doa, anakmu ini sudah berusaha sehinggalah ia berdiri di hadapan kaabah, di Masjid Nabawi, di Hijir Ismail, di Raudhah, di maqam Nabi Ibrahim, di Gua Hira', di jabal Rahmah, ketika meneguk air zam-zam, ketika memanjat Jabal Nur. Juga setiap hari pada setiap solat, pada setiap sujud, pada setiap detik.

Emak, anakmu ini tak akan berhenti berdoa.