Isnin, Januari 30, 2012

Bidak di atas papan catur

Dalam pidato umum sempena Anugerah Sastera Negara yang dikurniakan kepada SN Dato' Abdullah Hussain, beliau memperkatakan beberapa perkara seputar sastera Malaysia yang saya kira amat menarik untuk difikirkan. Dalam ucapan tersebut, beliau tidak banyak memperkatakan tentang dirinya sepertimana yang selalu dilakukan oleh orang lain bila di beri peluang bercakap tentang diri sendiri sebaliknya lebih selesa menggunakan ruang tersebut untuk menyampaikan apa yang dirasakan perlu terhadap sastera tanahair.


Dalam menyentuh soal pengkaryaan yang selalunya akan membezakan penulis dahulu dan sekarang, beliau mengambil kira struktur masyarakat yang sudah berubah sebagai penyumbang utama. Jika dilihat pada zaman dahulu, kehidupan masyarakat kata beliau tidaklah kompleks seperti sekarang. "Masyarakat ialah unit sosial yang besar. Nilai yang hidup dalam masyarakat seperti kepercayan beragama,budi bahasa dan adat resam sangat dijunjung tinggi, maka dalam unit sosial yang besar itu ikatan antara anggota keluarga cukup kuat sehingga ada kawalan yang tidak bertali."


Kataya lagi, "anak-anak bukan hanya menjadi tanggungjawab ibu bapanya sahaja, tetapi menjadi tanggungjawab keluarga besar itu. Tidak ada perilaku anggota yang menyimpang daripada norma yang sudah ada, maka akan ada orang yang menegur, memberi nasihat, mengingatkannya atau memberi ancaman. Apalagi melakukan hal-hal yang menjadi tabu seperti perbuatan-perbuatan yang boleh menimbulkan aib kepada keluarga besar itu. Jadi melakukan  apa pun, apalagi yang melanggar aturan moral akan dapat diketahui dengan segera. Oleh sebab keadaan kehidupan yang tidak begitu kompleks maka para penulis kreatif tidak mempunyai banyak pilihan dalam soal tema yang akan digarap dalam penulisannya. Tema-tema yang berkaitan dengan perbezaan darjat dan kahwin paksa menjadi popular dan dianggap sebagai satu komodikt lokal yang laris".  


Oleh sebab itu, beliau berpendapat peringkat awal dunia sastera di Malaysia tidak terlalu terbuka dan terhad kepada isu yang kecil meskipun mereka dari lepasan MPSI, sekolah pondok atau terdedah dengan bacaan dari timur tengah (dengan merujuk kepada reformis Islam seperti Jamaluddin al-Afghani dan Muhamad Abduh). Tetapi kemudian, semakin masyarakat berubah menjadi moden dan institusi kekeluargaan yang dikatakan tadi sudah kurang ikatannya, maka lebih ramai anak-anak melanjutkan pelajaran, keluar dari kampung dan berhijrah. Saya setuju dengan pandangan beliau. Apabila tradisi 'hidup bersama keluarga' dipecahkan, maka anak-anak ini melihat dunia dari perspektif berbeza dan mula mengenali erti hidup yang sepatutnya mereka nikmati. Maka lahirlah golongan yang agresif memperjuangkan pendapat, cubaan memastikan kehendak mereka tercapai dan suara didengar oleh golongan tertentu. Keadaan ini menyebabkan lahirnya novel seperti Anak Mat Lela Gila, Putera Gunung Tahan, Iakah Salmah atau artikel berupa kritikan dan puisi yang berunsurkan kemarahan dan ketidakpuasan. Ia sekaligus menyebabkan bangkitnya semangat kebangsaan yang berkobar-kobar dalam usaha melepaskan diri dari cengkaman penjajahan.


Membaca buku Sastera dan Kemanusiaan yang menghimpunkan pidato umum dan pidato Penerimaan Sasterawan Negara dan Nasionalisme Dalam Puisi Melayu Moden 1933-1957 sebenarnya memberi satu kefahaman akan usaha-usaha melepaskan diri dari belenggu kemiskinan, penjajahan menerusi mata pena yang selalunya dilihat sebagai golongan pendesak terhadap kerajaan. Cuma, kita dapat melihat disini ada usaha mematahkan semnagat nasionalisme yang sebenarnya lahir dari orang dalam itu sendiri. Dengan kata lain, orang-orang dalam kerajaan, yang bekerja kerana mendapatkan gaji dan pekerjaan adalah orang yang menjadi api dalam sekam dan gunting yang selesa duduk dalam lipatan. Mereka hadir dengan niat bekerja, maka dalam usaha memastikan kedudukan mereka selesa tidak ada gangguan, merekalah yang mengacau kelompok pendesak ini dengan menghumbankan mereka ke penjara kerana di tuduh komunis dan subversif.


Teringat saya dalam satu seminar yang saya sertai awal tahun ini. Golongan bangsawan seperti pihak istana dan pekerja kerajaan sebenarnya adalah ejen penjajah. British berhasil mempergunakan mereka dan mengambil kesempatan atas kelemahan tersebut. Mereka sendiri tidak sedar di permainkan. Seperti bidak diatas papan catur.

Tiada ulasan: