Jumaat, Januari 13, 2012

Ini syair!

Mesyuarat dan bising-bising di meja bundar menyakitkan telinga. Terasa ingin keluar saat itu. Mencari sunyi, mencari damai. Tapi, mana mungkin dilakukan. Biadap melawan ketua dengan cara itu. Hanya ketua yang zalim sahaja boleh kita melawan.

Lalu saya tarikan pena pada kertas ada ditangan. Itu sahaja yang ada dibawa bersama. Saya tulis apa-apa yang terlintas. Tentang kapal yang belayar, tentang pelabuhan sepi, tentang nakhoda kehilangan peta, tentang gelombang tiada isyarat, tentang hujan yang tiba-tiba. Mengapa tentang kapal, nanti saya ceritakan. Sang ketua berhenti bicara dan memandang saya yang asyik melakar aksara. Tari pena turut terhenti, memerhatikan matanya yang tajam merenung saya. Di capainya kertas sambil membetulkan kaca mata. Apa yang kau tulis? Tulisan sengaja di karang halus agar saya sahaja yang faham. Tapi ternyata dia masih boleh membaca dengan bantuan kacamata. Dibacanya satu persatu ayat kemudian senyum menyindir.

Ini syair, katanya lalu memulangkan kertas. Saya senyum. Sudah lama tidak dengar orang sebut syair. Lantas teringat pada Ajis, Sudin dan Ramli.

Dia tulis syair!

Saya senyum sambil pipi rasa merah. Buat hal masa mesyuarat itu dah selalu. Tapi kali ini terasa malu bila puisi saya dibaca kuat-kuat begitu.

Hahahaa...

Tiada ulasan: