Jumaat, Februari 03, 2012

Jejak seorang Muhammad

membaca kembali bagaimana seorang insan istimewa di angkat menjadi pembimbing dan penunjuk jalan kepada sekian umat manusia pada takah usia sebegini sering membuat saya menjadi perenung - apakah yang ada dalam fikiran Muhammad tatkala Baginda melihat sekian banyak kemaksiatan, penyelewengan, kejahatan, kemusnahan kemanusiaan yang berlaku seputar hidup Baginda ketika kegelapan masih menjerut kehidupan.

Saya melihat pada diri, ketika hidup kita juga didalam lingkungan masyarakat sebegitu - jenayah, pembohongan, rasuah, zina, hedonisme - yang seperti satu budaya baru dalam masyarakat serba 'moden'. Kemudian, apa yang saya lakukan pada mereka? Ya, saya lihat sahaja dan mencemuh dalam diri. Ohalangkah hinanya saya menjadi manusia berakal.

Muhammad, sebelum diangkat menjadi Nabi, memikirkan keadaan masyarakatnya selama beberapan tahun, kemudian mengasingkan dirinya bagi mendapatkan ketenangan diri juga berusaha mencari penyelesaian. seharusnya kita mengambil langkah yang sama, berusaha menyelesaikan kebobrokan yang melanda masyarakat teruamanya 'mazhab materialisme' yang dianuti kini nampaknya semakin menghakis nilai manusiawi. Mahukah kita menjejaki langkah Rasulullah itu?

1 ulasan:

blog-tips-kurus berkata...

masa saat-saat akhir pon Nabi masih ingat ummatnya..