Rabu, Februari 22, 2012

Musuh

Saya seorang yang mudah tapi sering di pandang sukar. Tak mengapa - kerana saya senang dengan diri saya sendiri. Cuma satu sifat saya yang baru saya fahami, saya akan senang menarik diri dari bersahabat sekiranya seorang sahabat itu mengutuk sahabatnya yang lain. Atau mengumpat. Atau mengeji satu dua sikapnya. Saya sering memandang diri saya yang kurang sempurna lalu lebih senang menutup mulut dari berkata apa-apa. Pada saya, sepatah kata kita tentang orang, sepatah kata itulah yang akan berbalik semula pada kita. What you give, you get back.


Oleh itu, jika berlaku sebarang perselisihan, saya lebih senang mengundurkan diri. Melihat kembali diri. Saya suka memahami sikap manusia yang gemar diam jika betul dan bising apabila salah. Sering saya simpati pada insan yang dimusuhi, lalu dalam diam saya mendekati musuh, mengambil sikap membaiki dan memahami. Jika benar dia salah, saya akan membetulkan. Tapi jika dia menarik saya dalam kesalahannya, maka saya akan terus meninggalkannya tanpa ampun. 


Saya sangat percaya pada Tuhan dan saya sentiasa berserah kepadanya dalam setiap langkah saya di dunia. Saya tidak tahu apa-apa tentang manusia. Jika mereka orang baik, maka ia anugerah. Jika mereka orang jahat dan saya tidak tahu, maka saya minta Tuhan beri petunjuk. Saya seorang diri dan sebatang kara disini, maka saya sangat bergantung pada gerak hati yang Allah kurnia. Saya sangat percaya Tuhan. Mungkin sebab itu, saya tidak merasa apa-apa jika masih sendiri dan sentiasa seorang diri. Saya percaya diri. Dalam diri, saya selalu melafazkan doa ini: Ya Allah, sesungguhnya aku ini tidak tahu, maka kau bantulah aku.


Kata-kata Martin Luther King Jr ini sentiasa berlegar di telinga bila melihat manusia. In the end, we will remember not the words of our enemies, but the silence of our friends. Memang, sukar untuk mengenali manusia tapi saya sangat percaya pada Tuhan.






Baca ini juga.

Tiada ulasan: