Ahad, Mei 20, 2012

Cerita untuk saya

Banyak tugas yang perlu kita lakukan dan perlu kita siapkan. Malangnya kita tidak ambil peduli. Kita buat tak tahu. Kita tahu, ada orang lain yang akan lakukan segala tugasan itu dan kita boleh berlepas tangan dan menghela nafas panjang. Pada kita, tanggungjawab sudah selesai dan kita pun boleh tidur lena pada malamnya.

Tetapi kita selalu lupa tugas yang perlu kita siapkan itu melibatkan saya. Sayalah yang perlu menggerakkan segala tugas dan tanggungjawab itu. Apakah saya percaya yang kita sudah siapkan kerja itu bagi pihak saya? Apakah yang terjadi sekiranya tanggapan saya terhadap kita itu salah? Kita tidak buat kerana kita beranggapan saya siapkan segalanya. Masing-masing berusaha membuat tanggapan. Kita anggap saya buat. Saya rasa kita buat. Hasilnya kosong.

Masih ingat lagi kisah empat sahabat - Everybody, Somebody, Anybody, and Nobody? Ok, mari recap: There was an important job to be done and Everybody was asked to do it. Everybody was sure Somebody would do it. Anybody could have done it, but Nobody did it. Somebody got angry about that because it was Everybody's job. Everybody thought Anybody could do it, but Nobody realized that Everybody wouldn't do it. It ended up that Everybody blamed Somebody when actually Nobody asked Anybody.

Seorang teman sepejabat suatu ketika menaipkan perkataan ini lalu ditampalkan ke dinding biliknya: Assumption is a mother of all fucker.  Membuat tanggapan adalah satu malapetaka. Bunyi dalam Inggeris sangat kasar, tetapi dia berulangkali mengulangkannya dalam menyuarat. Apabila kita selalu beranggapan ini dan itu, ia tidak langsung menyelesaikan masalah. Tanggapan itu sekadar menyedapkan hati kita. Akhirnya tiada sesiapa pun yang mahu ambil tanggungjawab. Semua pihak lepas tangan. 

Masih tidak faham? Ok, saya teringat kartun dalam komik yang selalu dibeli oleh seorang kawan ketika belajar dahulu. Dalam kartun tersebut, seorang anak mendapati kaki seluar sekolahnya labuh dan ingin memotong sebanyak satu inci. Dia tahu selepas dipotong, seluar itu perlu dijahit. Dia membawa seluar kepada emaknya. "Letak dahulu, selepas siap masak emak akan jahit". Seluar itu di letakkan di atas kerusi. Selang bebberapa ketika dia mendapati seluar itu tidak berusik. Si anak bawa seluar kepada kakaknya. "Letak di atas sofa. Nanti kakak jahit selepas siap kerja sekolah". Tetapi tidak juga berjahit. 

Memandangkan seluar tersebut perlu di pakai pada sesi persekolahan esok, dia mengambil seluar itu dan menghulurkan kepada nenek, kemudian kepada ayah dan kepada adik perempuannya. Malangnya, mereka hanya minta dia meletakkan seluar di sebelah tv, di atas meja dan di atas katil. Oleh kerana mengantuk, dia pun tidur. Setelah siap memasak, emak pun  mengambil seluar dari atas katil dan memotong satu inci lalu menjahit kemas. Emak letak seluar di atas sofa. Selepas kakak menyiapkan kerja sekolah, dia ambil seluar dan memotong satu inci. Apa yang jadi akhirnya? Seluar itu telah di potong sebanyak lima inci! Masing-masing beranggapan seluar itu masih belum dikerat! 

Kepada warga pekerja, assumption sangat bahaya. Ia selalu membawa kerugian, tidak membawa untung dan berlaku kehilangan peluang perniagaan yang banyak. Masing-masing buat tanggapan sendiri. Akhirnya sendiri rugi. 

Sindrom ini samalah dengan usaha dakwah. Apabila mengingatkan tanggungjawab dakwah itu adalah tanggungjawab kita, kita lupa SAYA adalah sebahagian daripada kita. Saya pun lepas tangan dan membiarkan kita yang melakukan usaha tersebut. Apa akan jadi kita kita tak buat? Bukankah SAYA berdosa? Oleh itu kita perlu ingat dan ingat selalu: Tugas dakwah adalah tugas SAYA!

Sekali lagi, assumption is a mother of all fucker!

Tiada ulasan: