Jumaat, Mei 18, 2012

Huruf f

Sebenarnya, ada banyak perkara yang ingin saya ceritakan dalam masterpiece tapi sampai sekarang tidak tertulis. Saya setuju jika di katakan itu adalah satu escapism dan sindrom penafian (haha!), tapi cabaran utama dewasa ini bila mengetuk pintu maya ialah sepatah kata yang bermula dengan huruf f berwarna biru. Ya, facebook.

Saya dengan penuh paksaan melarang diri dari duduk di hadapan laptop semata-mata untuk melayan facebook. Anda tidak perasan telah memperuntukkan sekian waktu men-scroll down status kenalan hingga ke bawah sehinggalah anda sedar satu atau dua atau tiga jam telah anda habiskan dengan membaca perkara yang memberi senyum atau amarah dengan tiba-tiba. Kemudian anda merasa menyesal lalu terus menutup laptop dan masuk tidur. Sambil melayan mata, anda berjanji untuk tidak membuka fb malam esoknya supaya tidak menyesal kerana telah mensia-siakan masa anda yang cukup berharga hanya membaca status yang tidak semuanya betul dan tidak semuanya berfaedah.

Tetapi berusaha dengan janji, tidak semua mampu mendisiplinkan diri dengan tidak masuk ke fb setiap hari. Pasti kita meluangkan waktu membacanya, walaupun tidak meletakkan apa-apa status. Seorang kawan memberitahu, penulis memang sepatutnya tidak perlu ada akaun fb kerana ia mengganggu tumpuan penulisannya. Beberapa teman penulis yang saya kenali perlu menyahaktif akaun beberapa minggu bagi menyiapkan karya. Ada juga penulis yang saya kenali langsung tidak mempunyai akaun fb selepas mengalami mimpi ngeri dengan freindster suatu ketika dahulu. Mujurlah, saya bermula dengan blog dan kemudian ke fb. Zaman friendster berlangsung ketika internet sesuatu yang asing untuk kita miliki dirumah (maksudnya ramai yang menggunakan pc pejabat untuk melayari internet, hehe).

Saya tidak boleh menyahaktif akaun fb kerana terdapat beberapa akaun kumpulan dimana saya menjadi pentadbir bersama. Malah, akaun kumpulan ini membantu saya merencahkan pemikiran dan mengaktifkan perjalanan otak merusi perdebatan dan perbincangan secara maya. Kemudian perbincangan itu di teruskan dalam ruang realiti pula.




Bila saya melihat jumlah entri yang saya naikkan di blog ini sebelum berada dalam zaman fb penghujung 2010 (baru aktif, akaun dah lama buka), dan membandingkan tahap produktiviti saya yang merudum sejak kebelakangan ini, maka saya terpaksa mengambil tindakan proaktif dengan mendisiplinkan diri terhadap penggunaan broadband. Terpaksa menghalang diri dari online setiap malam dan selepas setahun, nampaknya usaha itu berhasil. Semakin banyak buku yang berjaya saya baca, juga menerima beberapa undangan kerja-kerja luar seputar penulisan dan penyuntingan. Saya mampu mengemaskini rekod-rekod buku yang ada dalam khutubkhanah peribadi dan mula merencana sesuatu tentang penulisan.

Ada baik dan buruk ber-fb, itu semua orang tahu. Tapislah sendiri. Apatah lagi dengan pelbagai tahap intelektualiti, fb selalu menjadi medan salah sangka. Nampak seperti banyak buruk dari yang baik. Namun saya tahu, fb menyebabkan saya jauh dari menjadi pengkarya yang baik. Perkara ini sudah banyak kali saya nyatakan pada kawan-kawan.

Dan mereka kata saya mengada-ngada."Orang lain pun main FB juga, tapi boleh produktif".


Aduh..duh..duhh







3 ulasan:

ASaL berkata...

memilih yang baik.
status FB juga boleh dibukukan.

Hehe, mahu cuba?

tapi setuju dengan ayat, perlu membuka setiap hari dan menscroll status rakan-rakan.

tapi media baru dunia ini, sangat menggoda. dan bila diguna untuk kebaikkan, kesannya, masyaAllah, luar jangka juga.

Norziati Mohd Rosman berkata...

Amboi, cepatnya komen. Baru nak edit ayat yang macam tak best dalam ni :)

Jennderal Jenab berkata...

Baharu minggu lepas saya cuba buka akaun FB tapi ah, sudah lupa password. Malas nak fikir lagi..