Rabu, Julai 18, 2012

Buku: Negeri 5 Menara
















man jadda wajada. siapa yang bersungguh-sungguh pasti berjaya

Banyak kali saya mendengar Negeri 5 Menara disebut-sebut. Sekolah pondok yang moden, sistem pembelajaran yang hebat, pelajar yang berjaya. Ah, bila sebut pesantren atau seolah pondok, pasti terlintas dalam fikiran ia tempat belajar agama semata-mata sedangkan sudah ada perubahan terhadap konsep pengajian disana yang tidak terlalu memberatkan agama hingga mengenepikan ilmu lain yang sebenarnya juga penting.

Jadi apa yang lainnya dalam Negeri 5 Menara?

Ternyata A Fuadi berjaya menceritakan kelainan dan kehebatan Pondok Madani sehingga menyebabkan hati kita yang membaca bagai ditarik-tarik untuk mendaftar masuk ke Pondok Madani. Hanya kerana saya perempuan, maka angan-angan itu hancur berkecai. PM khusus untuk pria :-)

Jelas, novel ini memurnikan pandangan akan konsep sekolah pondok yang bernuansa moden dan terkini. PM menunjukkan ilmu agama yang selama ini dimomokkan dengan pesantren sudah jauh menjangkaui kurikulum sekolah biasa. Malah, mampu membekalkan para pelajar dengan ilmu yang menjadikan merka tidak kalah dengan pelajar luar. Disiplin yang ketat, kita perlu akur bahawa itu sahajalah yang menjadikan kita seorang hamba yang patuh pada ajaran-Nya. 

Hal ini saya nyatakan secara tidak langsung usai menghadiri dua syarahan bersama Prof Tariq Ramadan di Renaissance Hotel (14 Jun) dan diikuti di UIA pada 16 Jun. "Memang patut disiplin yang ketat di amalkan di Pondok Madani. Seperti Islam yang mempunyai aturan dan peratuan tertentu yang perlu kita patuhi." Tiba-tiba terasa lancar kata-kata saya malam itu. Sambung saya, "Tanpa disiplin, kita akan mudah memperlekehkan segala yang diarahkan. Kita akan melengahkan waktu solat, membazir ketika berwuduk, mengabaikan anak yatim, tidak mengendahkan orang miskin, membazirkan makanan ketika berbuka puasa, membiarkan jiran kelaparan atau menganiaya haiwan."

Saya fikir, apabila kita disiplin terhadap agama, kita jadi disiplin terhadap hidup. Kita melaksanakan amal makruf nahi munkar. Kita tidak akan sewenang-wenangnya melanggar lampuisyaratmerah atau masuk ke simpang tanpa memberi isyarat, Kita didisiplin oleh agama. Maka Pondok Madani mengaplikasikan Islam secara menyeluruh dalam memaksa pelajar mematuhi peraturan. Kita kan manusia, mudah lupa.

Ternyata PM berjaya menghasilkan pelajar yang mantap serba serbi. Menerusi Alif Fikri yang sebenanrya adalah susuk A Fuadi sendiri, dia berjaya menggenggam cita-citanya dengan ungkapan keramat man jadda wajada. Siapa yang bersungguh-sungguh pasti berjaya. Melihat profesyennya kini dan pencapaian sejak meninggalkan Pondok Moden Gantor (lokasi sebenar PM) memberikan kita satu pencerahan tentang situasi sebenar sekolah pondok yang patut diambil iktibar juga oleh para pendiri pesantren dan sekolah pondok.

Dua perkara yang menjadikan PM kuat adalah waqaf dan ikhlas. Kebanyakan tenaga pengajar di PM mewaqafkan diri mereka kepada PM . Mereka tidak punya harta, wang atau tanah untuk diwaqafkan, lalu diri sendirilah yang diwaqafkan demi kelansungan PM (ms 253). Menerusi Kiai Rais yang merupakan pendiri PM,  maksud ikhlas dinyatakan dengan murah dan berseni. "Kami ikhlas mendidik kalian dan kalian ikhlas kan niat untuk mauu dididik. (ms 295)" Menurut Alif sendiri, keikhlasan adalah perjanjian tidak tertulis antara guru dan murid.

Maksud ikhlas ini mengingatkan saya kepada filem Kiamat Sudah Dekat yang CDnya saya titipkan menerusi seorang kawan dari tanah seberang. Filem ini terhasil sepuluh tahun yang lalu dan tidak ditayangkan di Malaysia kerana ia adalah filem berunsur agama dan tempat yang layak hanyalah di kaca TV. 

Fandy sebagai rockers, membesar di US dan kurang ilmu agama jatuh cinta pandang pertama kepada anak Haji Romli. Dia nekad mahu menyunting Sarah, lalu Haji Romli mengujinya dengan amalan bersolat dan mengaji. Niat Fandy yang murni menjadi obor kekuatan untuk dia melepasi ujian Pak Haji dan diberi ujian terakhir iaitu mencari makna ikhlas. Dalam masa yang sama dia mengetahui seorang siswa dari Mesir juga berusaha menyunting Sarah. Fandy berusaha membaca buku agama bagi menyelami makna ikhlas, namun dia kecewa. Ilmu ikhlas bukannya dalam buku. Sebelum menjalani 'ujian' terakhirnya bersama Haji Romli, Fandy melontarkan puisi ini, yang saya kira sebuah doa yang ikhlas.


Allah 
Aku tidak meragukan kekuasaan-Mu
Ombak di lautan-Mu yg tenang ini bisa seketika Kau buat jadi gelombang yang besar 
dan menenggalamkan segala apa pun yangg mengapung di atasnya
Aku tidak meragukan-Mu
Bahkan bila Kau berkehendak, Engkau juga bisa membuat matahari 
terbit dari barat dan tenggelam di timur
Tidak ada yg sulit buat mu Allah
Jadi apa susahnya kau melumerkan kekerasan hati Haji Romli
dan menjodohkan aku dengan Sarah
Please Allah, please
(Rockers kena cakap please meskipun dalam doa) 

Keikhlasan Fandy menyerahkan Sarah kepada pesaingnya dan berterima kasih kepada Haji Romli yang menyebabkan dia dan keluarga kembali kepada Islam dan mengenal agama menjadikan Pak Haji tersentuh. Itulah ilmu ikhlas yang sebenar. Akhirnya mereka dijodohkan. Happy ending.


Ikhlas datang dari hati. Ia cebisan nurani yang tidak boleh dibuat-buat meskipun kita bersungguh-sungguh melantunkannya di bibir. Ikhlas terpancar di wajah menerusi hati yang ikhlas, perilaku yang ikhlas, bicara yang ikhlas, perbuatan yang khlas dan niat yang ikhlas. 

Itulah ilmu ikhlas.

5 ulasan:

ASaL berkata...

Ada sengatan dalam dada membaca ayat akhir.

Ikhlas itu kalau pelajaran yang dapat diambil dari buku tentu ramai yang boleh dapat A, kerana kecenderungan kita menghafal dan mengulang.

Indah dan hebatnya ikhlas, ia adalah pelajaran praktis. Dan selapis pergi lagi jauh dan bernilai spiritual, ia adalah pelajaran hati nurani.

Norziati Mohd Rosman berkata...

Kerana Negara 5 Menara, tidur hampir jam 2 meneliti Pondok Gontor di Youtube. Asyik :)

ASaL berkata...

Saya tak perasan pondok Madani tu untuk pria sahaja.
Saya baca Negara 5 Menara seolah-olah saya sendiri sudah register di sekolah tersebut.

Huh, bermimpi dalam Bahasa Arab, tidak pernah dibuat!

Tanpa Nama berkata...

pondok modern gontor tidak hanya menerima santri putra, ada pondok khusus putri juga yang dikelola oleh pondok gontor. di daerah mantingan, ngawi, jawa timur.

Tanpa Nama berkata...

pondok modern gontor tidak hanya menerima santri putra. ada pondok khusus putri yang dikelola oleh pondok modern gontor di daerah mantingan, ngawi, jawa timur.