Isnin, Julai 30, 2012

Niat

Abah selalu membacakan niat puasa pada setiap malam sebelum tidur. Diulang-ulangnya beberapa kali supaya kami hafal. Dibacanya lagi pada setiap kali sahur. Meskipun liat untuk bangun, kami gagahkan juga untuk makan meskipun dengan telur goreng. Emak memang tidak pernah gagal bangun lebih awal dan masak untuk kami.

Sehingga kini, mereka masih lagi melakukan perkara yang sama. Namun abah tidak lagi mengulang-ulang niat puasa kerana kami sudah besar dan sudah hafal. Sudah boleh baca sendiri. Malah saya sendiri senang dengan niat sebulan, bukan niat harian. Tetapi setiap hari juga saya perbaharui niat. Dan emak, tetap tidak pernah gagal bangun awal memasak untuk sahur dan berbuka. Meskipun kami sudah besar panjang.

Tiada ulasan: