Ahad, Julai 29, 2012

Suka dan rela

Kami dalam seragam merah. Saya masih bergelar pelatih dan belum layak dapat uniform 'ultraman'. Agak-agak, saya di mana?


Seingat saya, saya jatuh cinta pada kerja sukarela apabila terlibat dengan pasukan kayak UIA ke Espedisi Kayak Integrasi Nusantara I Malaysia-Thailand '99. Sudah lama ekspedisi ini berlalu. Tahun 1999, kira-kira 13 tahun yang lalu (sekaligus menyatakan betapa tuanya usia saya hahah..)

Dalam pasukan ini, 99% daripada ahli datangnya dari sebuah pertubuhan paramedik beruniform di UIA sendiri. Task Force Rakan Muda namanya. Daripada mereka, saya mengisi borang untuk menjadi ahli. Kemudian dipanggil menghadiri temuduga yang menjadi kewajipan, yang menjadikan TFRM berbeza dari persatuan yang ada di UIA ketika itu - isi borang belum tentu jadi ahli.

Satu soalan yang saya ingat ditanyakan oleh Pengurus (jawatan tertinggi dalam TFRM ialah Pengurus, bukan Pengerusi atau Presiden) ialah, "apa yang dapat kamu sumbangkan untuk Task Force Rakan Muda IIUM?"

Saya menarik nafas panjang sebelum menjawab. Soalan ini membawa saya melihat ke dalam diri terlebih dahulu. Apa yang saya ada? Apa yang lebihnya pada saya untuk menyumbang kepada TFRM? Setelah agak lama terdiam, saya menjawab, "saya tiada wang, tiada harta (kerana saya bukan orang senang). Saya cuma ada tenaga dan masa untuk saya beri kepada TFRM."

Pengurus mengangguk. Mungkin dia suka dengan jawapan itu lalu menuliskan sesuatu pada borang penilaian saya. Pendaftaran saya sebagai ahli diluluskan. Selepas itu, segala-galanya menjadi sejarah.

(Soalan itu kemudiannya saya tanyakan pula kepada junior ketika saya menemuduga mereka tahun-tahun berikutnya)

TFRM menerusi ahlinya yang komited dan penuh berdisiplin membentuk diri saya seperti apa yang saya ada  sekarang. TFRM bukanlah sebuah persatuan mewah duit, tidak dinaungi oleh mana-mana organisasi besar dan tidak tertakluk oleh peruntukan kewangan yang tetap. Meskipun mengguna pakai nama Rakan Muda yang ketika itu menjadi satu jenama yang cukup cemerlang dari Kementerian Belia dan Sukan, ia tidaklah membawa manfaat yang besar kecuali dalam beberapa acara dan program. Selebihnya, kami bergerak sendiri.

TFRM sebuan badan beruniform yang menjadikan paramedik sebagai 'core business'. Ia di tubuhkan atas inisiatif pelajar UIA sendiri, abang Mat (brothe Mohamad bin Mos) - selepas melihat perlunya wujud satu persatuan yag berteraskan paramedik sebagai support group kepada IIUM Clinic. Ketika itu pun UIA dalam proses transisi dari kampus PJ ke kampus Gombak yang besar, luas dan cantik. Pentadbiran UIA agak kelam kabut kerana mempunyai dua kampus. Jadi TFRM memainkan peranan yang sangat besar ketika itu.

Dalam awal-awal penubuhan, bayangkan sahaja, para senior berusaha menjalinkan hubungan baik atas inisiatif sendiri dengan JPA3 (sekarang JPAM), DBKL, bomba, Wataniah, HKL dan sekuriti UIA sendiri bagi mendapatkan gambaran bagaimana TFRM harus dibentuk. Ia merangkumi sistem latihan, aktiviti, kepimpinan, silibus paramedik, perlembagan, organisasi, uniform, peralatan, bilik persatuan dan lain-lain yang dirasakan perlu.

Lama kelamaan, TFRM menjadi jenama yang kuat di UIA. Kami mengadakan latihan sendiri, kemudian berusaha mendapatkan kerjasama pihak luar supaya latihan mendapat pengiktirafan. Tiada pihak luar yang khusus dilantik memantau kami. Kami berkawad, melakukan latihan menyelamat, menstruktur organisasi, membentang proposal, membuat pengambilan dan latihan, aktivit perkemahan, latihan luar, dan aktiviti bukan paramedik yang bertujuan merapatkan ukhuwwah. Itu berjaya. Namakan apa sahaja, saya berjaya lakukan dengan TFRM. Dua kali ekspedisi berbasikal -dari UIA ke Muar (1999) dan dari UIA ke Perlis (2001), ekspedisi kayak, survival camp (yang sangat-sangat-sangat mencabar dengan route yang gila), perkhemahan tahunan, jungle trekking dan apa lagi? Banyaklah.

Sepanjang masa kami dijemput sebagai paramedic team yang standby untuk mana-mana aktiviti sukan dalam UIA. Kelibat kami dalam uniform merah membawa first aid kit sentiasa ada dimana-mana. Nama kami begitu naik, sentiasa menjadi sebutan, terasa baju merah yang kami sarung dicemburui oleh persatuan lain.

Sebelum itu kami sudah dilatih dalam kursus khas bersama HKL dan layak membuat attachment di Accident & Emergency Department selama 120 jam. Duduk dalam A&E, kami mendapat pengalaman yang tidak ternilai - membantu merawat bermacam jenis kecederaan yang terhasil dari kemalangan atau pergaduhan atau kebakaran.

Ketika itu saya sudah membulatkan tekad: TFRM dihatiku. Saya dapat melihat betapa ukhuwwah kami disatukan menerusi misi dan visi yang jelas terhadap TFRM. Setiap aktiviti mendapat sambutan dari ahli. Sentiasa ada cadangan yang membna untuk membaiki dan memeriahkan almanak persatuan. Malah, bagi menjadikan jatidiri terhadap TFRM bertamah kuat, kami memakai uniform setiap hari Rabu ke kelas. Siapa yang malu mengenakan uniform, memang dianggap tidak bersedia memberi komitmen. Siapa pula yang berani memakai uniform masuk ke kelas, di UIA pula? Kamilah yang pertama kali mengenalkan konsep tersebut, dan kemudiannya diikuti oleh persatuan lain.

Saya kira, uniform tersebut menyatukan hasrat, cita-cita dan impian kami dalam bergiat aktif bersama TFRM. Sepanjang masa, aktiviti TFRM sentiasa duduk dalam kepala. Bayangkan sahaja, buku nota dan buku teks saya (kami) cop dengan logo TFRM. Keseronokan bekerja dalam TFRM disebabkan kami diterapkan oleh disiplin yang jitu dan semangat yang padu. Rasa kekitaan sangat menebal. Sense of belonging begitu kuat terjelma. Tiada imbuhan wang yang kami fikirkan. Tiada rehat yang kami kejar. Setiap cuti semester, saya penuhi dengan aktiviti TFRM sebelum pulang ke kampung. Pernah juga berturut-turut dengan aktiviti sehingga tak sempat bercuti.

Aada aktiviti memerlukan kami merentasi jambatan seperti ini. Anda berani?
Saya di belakang, membawa plastik. Orang di hadapan senyum sedangkan ketika melihat jambatan, rasa nak patah balik

Selain bersama TFRM, beberapa persatuan di peringkat kuliah dan jabatan serta mahallah (hostel) turut saya sertai, sama ada menjadi sebahagian AJK atau diminta membantu. Itu belum lagi penglibatan dengan ABIM/PKPIM/Pepias yang saya ikut-tak-ikut kerana tidak sempat.

Saya tidak tahu dari mana datangnya kekuatan untuk melakukan banyak aktiviti dalam satu masa. Saya sedar, pelajaran tetap perkara utama tetapi saya memantapkan aktiviti ko-kurikulum kerana saya tahu ada  banyak kelemahan diri yang perlu ditampung oleh sedikit kekuatan yang ada. Aktiviti inilah yang membawa saya keluar dari rasa rendah diri, pendiam, pasif, dan pelbagai sifat negatif anak kampung yang tidak terdedah dengan dunia luar.

Percayalah, sebaik sahaja bekerja, kita akan secara tiba-tiba merasa kosong kerana telah meninggalkan kesibukan yang kita lalui menerusi persatuan. Memang ramai yang tidak suka berpersatuan, tetapi saya amat berterima kasih atas penglibatan yang bermacam-macam kerana ia membawa saya ke macam-macam dunia. Meskipun sibuk bekerja, ia cuma terhad pada waktu pejabat. 16 jam kemudian, saya perlukan sesuatu untuk diisi. Bermacam-macam persatuan saya cuba sertai tetapi tidak ada yang betul-betul menambat hati. Hanya selepas sepuluh tahun, saya menemui beberapa persatuan dan NGO yang memang sesuai dengan diri. Ia bermakna saya senang dengan misi dan visi, dengan ahlinya, dengan suasananya, dan dengan gerak kerjanya. Ketepikan birokrasi kerana ia memang ada. Hanya cara bagaimana kita melihatnyalah menjadikan pandangan kita berbbeza. Syukurlah, ia turut memberi kesan yang baik terhadap kerjaya. Ia meletakkan kedudukan yang selesa seperti apa yang saya kecapi kini, Alhamdulillah.

Oleh itu, saya merasa sedikit kecewa bila mengenangkan ada sesetengah dari kita mengira berapa banyak yang mereka patut dapat dari apa yang mereka beri. Ada yang kata, pulangan harus dalam bentuk elaun. Ada yang mahu pakaian. Ada yang memikirkan imbuhan lain yang lebih menarik. Apabila terlibat dalam satu program tahun lepas dan dibalas dengan satu pakej perjalanan, saya terkejut. Tidak pernah saya menerima imbalan seperti ini. Apakah nilai sukarela sudah berubah kepada kebendaan, saya tidak tahu. Tetapi saya anggapnya sebagai saguhati. Zaman sudah berubah, saya fikir. Atau pun ini memang trend berpersatuan yang tidak saya ketahui kerana sebelum ini tumpuan hanya terarah kepada aktiviti sukarela.

Namun begitu, terdapat perbezaan antara kerja sukarela dan kerja dengan persatuan. Ini saya amati setelah terlibat secara langsung beberapa persatuan, bertukar fikiran dengan rakan dari persatuan lain serta melihat perang-perang yang timbul di akhbar. (lihat sahaja Seniman). Bekerja dengan NGO ialah dengan memberi hati dan disatukan dengan niat. Kerja berpersatuan ialah dengan memberi separuh hati dan separuh lagi disimpan. Niatnya berpecah dua, untuk kepentingan diri dan kepentingan persatuan. Natijahnya, amalan birokrasi dan politik yang wujud di pejabat menyusup masuk ke dalam persatuan.

Kita akan jumpa orang yang suka bercakap tetapi kurang bekerja, suka bekerja tetapi kurang bercakap, tidak bercakap dan tidak bekerja, dan banyak bekerja dan banyak pula cakapnya. Lama kelamaan, ia membawa perpecahan dan kebencian, menghiris sesetengah hati, membuang kawan dan mengundang lawan. Jangan kaitkan kenyataan ini dengan persatuan yang saya sertai kerana ia adalah budaya kebanyakan dari mereka. Tidak hairanlah, budaya ini mula berpindah pula ke NGO. Ada yang mula memikirkan populariti dan mengundang simpati. Daripada perbincangan dengan rakan dari NGO lain pula, memang ada yang menganbil kesempatan dari nama NGO itu sendiri. Maka, berhati-hatilah memilih.

Saya akur, untuk memberi komitmen seratus peratus memang mustahil. Kos perjalanan, bil telefon, makan dan pakai perlu dikira. Tetapi dalam menerapkan semangat kesukarelaan, perkara yang perlu kita ingat ialah pesanan Pak Harfan kepada sebelas orang anak-anak Laskar Pelangi:
Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya

Kita harus kembali kepada perkataan sukarela itu sendiri. Ia terdiri dari dua patah kata, iaitu suka dan rela. Buat sesuatu kerja kerana kita suka dan kita buat kerja itu kerana kita rela. Oleh itu menjawab kepada soalan bagaimana menerapkan semangat kesukarelan, jawapannya ialah:
Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya

Rupanya, lama sebelum Pak Harfan menyatakan itu, saya sudahpun tanam dalam diri untuk lebih memberi berbanding menerima.

Apakah saya puas dengan apa yang saya buat selama ini?

Saya tiada jawapan itu.

Secara tidak sengaja, kedua-dua persatuan ini berawalan dengan TF :)

Teach For The Needs menjadi ujaan terbaharu saya untuk memberi. Hati kami disatukan disini. Kami belajar memberi. Kami menikmati kemanisan memberi. Kami berusaha untuk sentiasa memberi. Kami sepakat menukar gambar profil sebagai usaha memviralkan promosi. Kami sama-sama turun ke Gopeng meskipun ia hari pertama Ramadan. Kami giat merencana aktiviti speanjang Ramadan meskipun ia bulan puasa. Kami tahu visi, kami kenal matlamat. Kami mahu membawa pelajar tercicir ke ruang yang sepatutnya.

Allah membuka seluas ruang pada Ramadan ini. Usaha kami semakin jelas dan cerah. Kami berdoa agar segalanya dipermudahkan. Kami berdoa agar hati kami sentiasa disatukan. Kami berdoa agar TFTN menjadi hebat kerana pencapaian, bukan kerana yang bukan-bukan. Kami berdoa agar TFTN menjadi seperti yang kami harapkan.



***

Saya tidak ingin bercerita tentang siapa saya dalam dunia sukarela / volunteerisme. Peranan saya hanyalah sebutir debu di padang pasir yang luas. Namun ada yang meminta saya berkongsi. Maka, dengan rendah diri saya menuliskan entri ini sambil berdoa agar perasaan riak dan bangga diri tidak singgah di hati saya dalam bait-bait kata yang saya perturunkan.

2 ulasan:

ASaL berkata...

Wow, jam 4.01 AM.
Disampuk apa?

:)

ila nursalida berkata...

ya,tfrm di hati..catatan akk membuatkn sy rindu dr jauh..mahu pulang!