Selasa, Ogos 14, 2012

Lima puluh tahun dan lain-lain hadiah


Suatu hari saya menerima SMS.

"Tadi dalam tren ada ternampak orang baca paper. Fandi Ahmad turns 50 today. I cari paper and kept for you."

Saya senyum memandang SMS sambil membalas, "terima kasih". Panjang lagi ucapan saya, tetapi itu sahaja yang saya ingat.

Keratan ahbar bertarikh 29 Mei saya terima hari ini dari tanah Temasek. Saya tahu kenalan saya itu tahu saya memang 'kipas-susah-mati-Fandi-Ahmad'. Ketika turun ke Singapura tahun lalu, saya ada mengajaknya ke Stadium Nasional semata-mata bergambar disebelah poster besar Fandi Ahmad yang terdapat di dalam stadium. Setelah melihat peta, mengira masa dan jarak perjalanan, keinginan itu kami batalkan. Semoga kedatangan saya sekali lagi ke Singapura akan memakbulkan hasrat itu. Itu pun jika Stadium Nasional masih ada kerana sudah ada ura-ura ia akan dirobohkan untuk projek pembangunan lain. Atau pun lebih bertuah, dapat bergambar sendiri dengan Fandi Ahmad. Siapa tahu?

Bersama Fandi Ahmad, dikirimkan juga novel Totto-Chan versi bahasa Inggeris. Sudah lama dia SMS mahu menghadiahkan saya novel ini. Tetapi setiap kali dia berulang alik ke kedai buku, stok sentiasa kehabisan. Dia tidak lupa menghantar SMS memberitahu kehampaannya itu. Saya tidak ambilpusing, malah tidak pun berusaha mencari siapa Totto-Chan. Apakah ia sejens toto yang enak dan empuk untuk dibuat tidur, saya tak tahu. Hanya selepas saya menemui naskhah Totto-Chan dalam timbunan buku lama yang dijual pada saya, barulah saya mengerti berapa Totto-Chan sangat menginspirasi.

Terima kasih, sobat. Dia sentiasa tahu apa yang saya mahu.

Tiada ulasan: