Jumaat, Ogos 03, 2012

Sukan yang sentiasa menginspirasi

Sukan sentiasa menginspirasikan saya. Sejak kecil pantang ada apa-apa acara di tv, saya akan berteleku menonton sehingga sudah. Emak bagai mengerti minat saya, dan dia tidaklah membebel apa-apa atau menghalang. Malah dia membantu mengejutkan saya dari tidur untuk menonton bola. Paling saya ingat ialah ketika Piala Dunia 1994 antara Brazil dan Itali di USA yang berlangsung hingga ke sepakan penalti. Dapatlah say alihat tendangan Roberto Baggio yang tinggi melepas palang,. Selepas itu saya terus mandi dan mengayuh basikal ke sekolah.

Tetapi saya sendiri tahu bagaimana mengimbangi tarikan sukan dan kerja rumah yang perlu saya laksanakan kerana emak membuat kuih untuk dijual. Oleh itu sambil mengupas keledek, mengopek ikan bilis, memotong cili kering, menggunting suratkhabar untuk membungkus nais lemak atau melipat kain, mata tidak lepas dari melihat acara sukan di tv. Namakan apa jenis sukan - Sukan SEA, Sukan Asia, Sukan Olimpik, Piala Dunia, Piala Thomas, Euro, Sukma, Tour de France dan acara yang disiarkan di tv (masih tanpa Astro) semuanya saya tonton. Saya boleh tahu bagaimana kiraan mata dalam pingpong, apa itu snatch, clean & jerk dalam angkat berat, cara terjunan yang betul oleh atlit terjun, jenis pukulan dalam golf, disiplin dalam acara gimnastik, acara olahraga yang sering mendebarkan hinggalah kepada bina badan dan renang!

Smeua ini disebabkan oleh pertautan saya sebagai anak kampung dengan aktiviti luar. Kami sering bermain di luar rumah, tak kiralah bolasepak atau badminton, menjadikan sesuatu acara sukan itu sebagai perbualan utama. Siapa mahu jadi Misbun Sidek atau Yang Yang atau Icuk Sugiarto. Ketika itu masing-masing berangan bermain badminto di Arena Wembley atau berlari di balapan diiringi sorakan penonton. Ketika sukan sekolah, masing-masing cuba menunjukkan kehebatan diri agar sejajar dengan atlit yang disebut-sebut. Masing-masing cuba membayangkan diri berdiri di podium kemenangan sambil memerhatikan Negaraku dinyanyikan dan jalur gemilang dinaikkan. Bukan sekali dua saya mengimpikan untuk menjadi atlit, tetapi hasrat sering di tewaskan oleh pakaian atlit yang sungguh tidak 'Islamik' ketika itu. Tidak sanggup saya berlari di balapan dengan separuh telanjang! (Kini tidak lagi, atlit semkain sopan dan tahu segan!)

Sukan seperti suatu tarikan untk menjadi hebat dan ternama, yang pada anak kampung itu merupakan satu kebanggan dan kemegahan. Ia satu escapism untuk bercita-cita tinggi dan keluar dari kampung dengan penuh kejayaan. Tetapi itu cuma angan-angan masa kecil. Birokrasi pemimpin sukan kini membunuh atlit sebelum bakat mereka dikembangakan.


Tiada ulasan: