Rabu, Oktober 31, 2012

Cerita tiga sahabat

Hujan turun ketika saya menghadiri taklimat dalam satu lawatan tapak petang tadi. Hujan kelihatan membasahi bumi yang kelihatan lebat dilihat dari cermin tingkap. Putrajaya kelihatan samar-samar dari aras satu.

Sebentar tadi, sebelum masuk ke bilik taklimat, cuaca sangat membahang dan membakar. Sejak AidulAdha, cuaca sangat panas dan terik, tidak seperti sebelumnya. Pertukaran cuaca yang tiba-tiba ini mendatangkan kerisauan serta merta juga kepada saya - kepala saya akhir-akhir ini sangat sensitif terhadap cuaca.

Akibatnya, sebaik habis taklimat dan membeli dokumen tender, sakit kepala perlahan-lahan menyentap. Agak dahsyat juga sakitnya. Saya terus memandu pulang sebelum Putrajaya dilanda kesesakan dan selamat tiba pada jam lima, dengan terpaksa membatalkan satu temujanji selepas itu. Terpaksa. Saya terus mencari tilam dan tidur untuk menenangkan gempa dalam kepala. Selepas dua jam, gempa itu lega tanpa sebarang ubat, yang memang saya tak suka ambil.

Malam ini menerusi tiga medium berbeza, saya mendengar cerita dan berita tentang manusia. Semuanya seputar keinsafan akan sikap dan sifat manusia. Manusia angkuh, manusia ego, manusia lupa, manusia alpa.


Seorang daripadanya bercerita tentang kenalan lamanya yang ditemui seminggu yang lalu yang enggan menaiki kenderaan awam. "Kita dah ada diatas, takkan nak turun ke bawah," katanya. Sahabat saya itu diam. Dua hari yang lalu, kenalan lamanya itu kehilangan kereta. 

Seorang lagi bercerita tentang kesombongan seseorang yang juga saya kenali, yang kemudian telah di unfriend dari FB tanpa sebab. Dia bercerita akan puncanya, yang bermula hanya dari status di FB, status ringan yang di salin-tampal oleh si teman sombong itu. Kata saya kepadanya, "kalau nak diikutkan perasaan, memang saya benci dia sangat-sangat." Tetapi siapalah saya untuk menghukum manusia. Walau buruk mana perangai, dia tetap makhluk Tuhan yang perlu dihormati, apatah lagi dia lebih berusia. Maka saya lebih gemar pendam dan diam. Sahabat saya yang kedua ini diam, tetapi saya tahu geramnya tetap ada.


Mereka menyampaikan cerita, tetapi saya melihat kepada diri sendiri. Seperti bola yang disepak ke dinding; terkesan di dinding, dan bola kembali kepada kita. Dua-dua memberi bekas. Daripada sahabat pertama, saya mengenali dia lebih banyak dalam tempoh tiga bulan ini berbanding dia yang saya kenali ketika di alma mater dahulu. Rupanya dia pun seorang yang sangat reserved sehingga menyebabkan saya tersalah sangka akan tingkah lakunya sebelum ini. Agak panjang juga kami berbalas mesej dan akhirnya saya sedar, dia sahabat istimewa yang tidak ramai yang sedar.

Dan kemudiannya dari sahabat terakhir menasihatkan agar saya mengurangkan (memberhentikan?) membaca buku berat. "Tak baca berat pun," balas saya. "Tapi baca buku puisi sahaja." Kemudian saya sedar, puisi itu kan kategori berat yang minimum kata-kata. Saya sedang fikir apa puncanya sakit kepala ini selain cuaca. Stress? Atau saya perlu terima hakikat bahawa usia yang telah bertambah ini memang mengundang banyak masalah kesihatan.

Akhirnya saya menyimpulkan kepada diri sendiri untuk sama-sama kita memandang ke atas dan ke bawah. Kita hidup di dunia yang dipinjam sebentar. Dunia ini berputar. Kita tidak tahu siapa dan di mana kita esok. 
 
Terima kasih sahabat yang sudi berbagi cerita.
 
Allahumma Salli 'Ala Muhammad

Tiada ulasan: