Isnin, Januari 07, 2013

Perjalanan Pagi

Masuk tahun baharu bermakna sudah lima minggu saya berada di daerah baru, selepas berpindah pada penghujung November lalu. Perpindahan ini sungguh bermakna, dan ia insyaAllah menjadi yang terakhir bagi saya. Memiliki kediaman sendiri bagi sesetengah orang adalah puncak kenikmatan yang tidak terhingga dalam pusingan kehidupan. Saya cuba mendalami makna itu.

Tempat baharu ini membawa kelainan tersendiri. Pertama kerana lokasinya kira-kira 22 km dari tempat kerja. Mengikut perjalanan biasa tanpa lampu merah dan tanpa kesesakan, ia cuma mengambil masa dua puluh minit. Tetapi kesesakan awal pagi menjadikan waktu bertukar menjadi 45 minit. Apabila sesi persekolahan bermula, ia melampaui 60 minit.

Soalan pertama yang sering ditanyakan pada saya, susah tak ke pejabat? Saya akui, sejak bekerja ini kali pertama tinggal dilokasi yang jauh dari rumah. Jika tidak, perjalanan mengambil masa lima ke sepuluh minit sahaja. Selama lapan tahun itulah, saya tidak menempuh kesesakan, berada dalam situasi yang selesa, tidak perlu risau tentang tol dan petrol atau kereta yang boleh meragam tiba-tiba. Saya boleh mendengar pengalaman orang yang tersangkut dalam kesesakan, yang mengeluh perlu keluar awal dari rumah, yang menaiki motor untuk cepat sampai atau bersesak dalam koc awam bagi mengurangkan kos perjalanan.

Jadi perubahan kali ini, pada awalnya merisuakan juga. Tetapi saya mengambil faedah sebaliknya. Banyak perkara yang saya ketinggalan, saya dapat lakukan kini. Membaca dalam kereta, mendengar bual bicara dalam Ikim terutamanya Isnin (Ustaz Pahrol), Khamis (Islam Agamaku) dan Jumaaat (Prof Dr Zulkifli Mohamad al-Bakri), atau mendengar lagu lama beserta catatan pendengar di Nasional FM setiap jam 5.30 pm menerusi ruangan Aku, Dia dan Lagu (sungguh retro). Atau pun, mengulang dengar rakaman menerusi perakam suara yang merakamkan pelbagai siri kuliah, kursus atau seminar yang saya hadiri sebelum ini. Setidak-tidaknya ia menambahkan pengetahuan saya atau lebih memahamkan apa-apa ilmu yang terlepas sebelum ini.

Nampak skema? Ah, apa sahaja yang boleh dibuat dalam kereta yang tidak bergerak? Telefon pintar juga membantu mengurangkan perasaan bosan dengan membaca bahan yang sudah dimuat turun sebelum itu. Tetapi pastikan baterinya mencukupi sebelum pemanduan dimulakan.

Apa lagi?

Pastinya ada buku, kerana apa bila kereta tidak bergerak, satu halaman dapat diselesaikan. Apatah lagi jika pagi sebelum itu sudah membaca dan perlu dihentikan untuk bekerja, maka menyambung dalam kereta pun boleh dikira nikmat dari menunggu sehingga habis waktu pejabat. Selain itu, saya siapkan juga bekalan yang cukup - air, atau bekalan dari rumah supaya tidak kehausan atau kelaparan dalam kereta.

Sejauh mana saya boleh bertahan dalam situasi ini saya tidak pasti. Selagi Lekas tidak menyiapkan susur keluar terdekat seperti yang diwar-warkan, selagi itulah saya perlu mencari varisi dalam perjalanan pagi agar tidak dilanda kesuraman dan kepenatan sebelum masuk ke pejabat. Atau jika sudah benar terdesak, carilah kerja yang lebih dekat dengan rumah, atau buatlah pejabat di dalam rumah.


2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Kahwin la, senang. Duduk rumah je. Biarkan laki pergi kerja, biarkan dia yang tanggung azab trafik jam. Wakakaka

Norziati Mohd Rosman berkata...

Setuju dengan cadangan itu - kahwin menjadi penyelesai masalah. Tetapi jika kahwin menyusahkan satu pihak, apa untungnya dari perkongsian itu? :)