Selasa, Januari 08, 2013

Suri di rumah

Sebenarnya, saya tidaklah mengeluh soal saya berada dalam kesesakan lalulintas pada setiap pagi. Saya menganggapnya sebagai satu cabaran dan sangat menarik. Boleh dikatakan saya gembira, kerana dapat melakukan pelbagai perkara yang bermanfaat dalam kereta. Pelik, memang pelik, haha.

Namun seperti komen seorang pembaca dalam entri sebelum ini, kahwin dianggap sebagai penyelesai masalah dengan berhenti kerja dan membiarkan pasangan kita yang stress ke tempat kerja. Sebenarnya ini polemik bagi sururumah yang bekerja. Kalau diberi pilihan, memang tiada siapa yang mahu bekerja. Duduk rumah goyang kaki dan menanti elaun dari suami, menjadi sesuatu yang diidamkan mereka. Tetapi kalau sanggup ikat perut dan berjimat cermat hingga ke hujung bulan, tidak ramai yang sanggup. Kos hidup di Malaysia kian meningkat, inflasi tidak pernah turun dan gaji pula tidak mencukupi untuk memenuhi kehendak kita yang pelbagai.

Isu wanita atau ibu bekerja ini sudah dilihat sebagai satu gelombang polemik yang membawa pelbagai cabaran. Suami sudah pasti mahu tambahan pendapatan bagi menampung kehidupan. Namun ia datang dengan kos lain di mana mereka terpaksa menghantar anak ke taska, atau jika mampu mencari pembantu rumah. Pembantu rumah khususnya warga asing membawa cabaran lain pula. Bak kata seorang rakan, wanita bekerjaya merupakan masalah negara. Jika tidak bekerja, ekonomi rumahtangga separa lumpuh. Jika bekerja, anak-anak menjadi mangsa. Majikan pula pening dengan pekerja yang sering mengambil cuti kecemasan, cuti sakit atau cuti tahunan kerana anak sakit, pembantu rumah lari, taska tutup kerana tiada lesen dan macam-maca alasan lain.

Mustafa Kamal Ataturk ketika berusaha mensekularkan Turki sudah melihat jauh akan isu wanita yang bekerja. Ketika itu, wanita masih duduk tercorok di rumah, belum mendapat pelajaran yang tinggi dan hidup terkongkong. Dia tahu, untuk menjadikan Turki lebih moden dan maju, wanita tidak boleh dibiarkan di rumah. Tenaga mereka harus digunakan, fikiran mereka perlu digerakkan. Oleh itu, salah satu cara bagi mempercepatkan pemodenan Turki ialah menggalakkan para wanita ke pusat pengajian tinggi dan diberi peluang yang luas di tempat kerja. Dia tahu, rumahtangga akan porak poranda jika wanita meninggalkan anak-anak kepada orang lain. Dia tahu dengan mengejar kebendaan dan meninggalkan keluarga, Islam akan tergugat di bumi Turki. Usaha beliau berjaya memecahbelahkan institusi keluarga dan membawa Turki lebih barat. Wanita meninggalkan rumah, membiarkan anak-anak dididik oleh orang lain dan melepaskan tanggungjawab itu dengan mudah. Akibatnya, anak-anak meliar dan kurang didikan agama, tidak seperti sebelum itu di mana mereka sentiasa dibawah pengawasan yang ketat.

Kita sudah melihat perkara ini melanda masyarakat kita, dan kesedaran untuk mengelakkan perkara yang sama berlaku sudahpun wujud. Ibu bapa meskipun bekerja semakin sedar anak-anak mereka perlu diberi perhatian lebih apatah lagi ketika ini pelbagai jenis kemodenan menyusup masuk ke dalam rumah tanpa anak-anak itu keluar dari pintu rumah. Internet yang membawa dunia lebih dekat dengan mereka kian merisaukan, dan pengawasan agama sahajalah yang boleh membentengi mereka dari perkara yang tidak diingini.

Di alma mater dahulu, seorang rakan apabila ditanya apa cita-citanya, dia menjawab, 'mahu menjadi surirumah'. Kami senyum dengan jawapan sinisnya tetapi selepas sepuluh tahun ternyata dia tidak salah mempunyai impian seperti itu.

3 ulasan:

uj berkata...

alhamdulillah isteriku seorang suri rumah tangga sepenuh masa... tidak untuk menyekat kebebasan untuk bekerja di luar rumah... tapi itu lah rezeki yang diberi...

yang penting si suami juga perlu dan wajib saling faham memahami...

Amalina berkata...

wow, Alhamdulillah satu entri yang menarik pada pendapat saya :)

Norziati Mohd Rosman berkata...

Uj, alhamdulillah

Amalina, semoga tercerahlah pandanganmu :)