Khamis, Jun 27, 2013

Yang besar

Saya selalu tertanya betapa besarkah pengaruh alam Melayu ini kepada dunia. Setakat yang saya baca, setakat yang saya dengar, setakat yang saya faham, pengaruhnya sangat besar. Tetapi sebesar mana?

Tadi saya terbaca satu pertanyaan di twitter, apakah peninggalah Melayu yang sehebat Borobudur dan Angkor Watt? Dengan sinis si penjawab membalas, Batu Bersurat Terengganu. Mungkin dia mengusik tetapi hakikatnya BBT memberikan kesan besar ke alam Melayu. Ia menandakan bahawa Islam telah tiba seawal abad ke-14.

Tetapi bukan BBT yang ingin saya bicarakan.

Setiap tamadun dunia mempunyai tinggalannya sendiri. Mesir dengan Piramid dan Sphink yang menghuni padang pasir. China megah dengan Tembok besar yang melingkar seperti naga. Iraq di sebut-sebut dengan Taman Tergantung Babylon meskipun entah dimana letaknya sekarang. Sepanyol dengan tinggalan kerajaan Abbasiyyah di Cordova, seperti Istana al-Hamra. Jordan berbangga dengan kota Petra yang memukau. India dengan istana tragis Taj Mahal sebagai lambang cinta Shah Jahan kepada Mumtaz. Turki dengan Masjid Sultan Ahmed dan Aya Sofia yang sentiasa menggamamkan.

Melayu ada apa?

Benar, alam Melayu tiada binaan sehebat piramid, segah tembok besar China, seperti Taman Tergantung Babylon, al-Hamra', Petra, Taj Mahal, Masjid Sultan Ahmed dan Aya Sofia. Tidak akan kita jumpa. A Famosa, sisa pertahanan Portugis itu pun bukan milik kita meskipun batu yang dibina bagi mendirikan kota itu diambil dari batu nisan para alim ulama yang dibongkar dan binaan masjid Melaka yang diruntuhkan oleh si Benggali Putih itu.

Tinggalan alam Melayu bukannya pada tinggalan yang besar dan agam. Dengan Islam sebagai agama yang mendasari perjalanan hidup, binaan itu bukanlah sesuatu yang perlu dinilai sebagai petanda kehebatan. Islam sendiri tidak mempunyai apa-apa untuk ditinggalkan melainkan Kaabah yang menjadi kewajipan umat Islam untuk ditunaikan tanggungjawab sekali dalam hidup mereka. Islam hanya ada Islam, Itulah tinggalan terhebat.

Begitulah Islam meresapi alam Melayu. Kehebatan kita bukan pada binaan tetapi khazanah itu tercipta menerusi bait kata yang indah dan halus menerusi pantun, syair, seloka, gurindam, nazam, peribahasa, simpulan bahasa dan sebagainya. Kata-kata ini disulam bukan sebarangan. Si pujangga merapati dirinya dengan alam, melihat dengan teliti,memerhati dengan mata hati. Awan, burung, daun, laut, angin, rumput, ikan, pokok dinikmati sehalus-halusnya sebelum dijalinkan dengan kata-kata yang sopan menjadi bait kata yang indah. Jika tidak, masakan saat beradu keris pun Tuah dan Jebat masih boleh bertikam lidah. Sindir menyindir dengan kata yang memedihkan. Tidak perlulah meninggi suara atau menjerit sehingga keluar anak tekak. Kata-kata sudah cukup mengundang pedih.

Jadi, mana yang lebih hebat? Binaan sebesar piramid yang kemudiannya nanti akan runtuh ditelan masa atau budi bahasa yang terpahat dalam bahasa pujangga, yang kata-katanya bisa meneduhkan kemarahan atau meruntuhkan sebuah tamadun? Bagaimana kita menilai dan bagaimana kita mengukurnya?

Selasa, Jun 18, 2013

Hidup yang bercerita

Kita bangun setiap hari untuk menghidangkan pelbagai cerita kehidupan. Atau menikmati kisah yang lain. Dalam berhadapan rutin kerja yang tidak ada akhirnya, kesempitan yang dilalui sesetengah insan dalam mencari rezeki, sebalik kesesakan jalan raya dan emosi yang terkadang menguasai diri; ada sahaja yang seperti pelangi datang selepas hujan. Kita pun tersenyum, mengira bilangan warna yang melengkung di dada langit. Kita juga mengira titis hujan yang masih tersisa. Tetapi semakin mentari memunculkan diri, pelangi pun pergi. Kita lalu keluar dari teduhan, menyambung kerja yang terhenti. Kembali menyambung cerita yang belum bernoktah.

Hidup ini adalah satu cerita. Ia sering memberi dan menghidangkan cerita. Kita adalah sebahagian dari cerita itu.

Ahad, Jun 16, 2013

Markah

Kita akan selalu bertemu dengan orang yang hebat yang terselindung di sebalik diri mereka yang seperti tiada apa-apa. Kita akan selalu berhadapan dengan insan yang boleh melakukan sesuatu luar dari keupayaan kita tatkala kita merasakan sudah melakukan yang terbaik. Tanpa disedari kita sudah menidakkan keupayaan orang lain dengan hanya menilai apa yang ada di luarnya dengan memberi markah tertentu sebelum memberinya peluang untuknya menampilkan potensi.

Bukankah sudah berkali-kali kita diingatkan bahawa don't judge the books by it's cover?

Saya sering mendidik diri agar tidak memberi markah sebelum apa-apa dan mengenali siapa dia terlebih dahulu supaya selepas itu saya boleh memberi markah dengan adil. Markah yang selalunya saya tidak pasti entah berapa angka yang sepatutnya saya letakkan. Semua ini pun kerana saya sendiri selalu diletakkan markah tertentu sebelum memulakan sesuatu kerja. Markah yang selalu memercikkan semangat agar saya melakukan sesuatu melampaui piawaian yang telah diletakkan sebelumnya ke atas diri sendiri. Sesuatu yang selalunya memerah tenaga dan keringat yang bukan sedikit supaya saya boleh menukar markah yang telah dipasakkan ke dalam diri, seperti ia suatu angka yang telah dizahirkan dan diadili terlebih dahulu sebelum kemampuan dipersembahkan.

Mengatasi stigma ini sebenarnya memenatkan, maka itu saya berusaha tidak melabel apa-apa sebelum mengenali dia itu siapa. Percayalah, kita akan lebih tenang dalam bekerjasama jika tidak meletakkan apa-apa bebanan yang bukan-bukan dalam diri kita terhadap keupayaan seseorang itu.

Dunia ini akan aman jika kita tidak menanam prasangka. Saya sedar disekeliling saya ada ramai insan yang awalnya telah diberi markah yang kurang tetapi mempunyai kemampuan yang berganda-ganda sifatnya. Hanya dengan bersangka baik maka kita akan menarik keyakinan dan kegembiraan dalam melakukan tugas sekaligus membentuk pasukan yang hebat. Pasukan di mana ahlinya boleh menyelesaikan banyak perkara dengan hanya memberi satu arahan yang boleh difahami dengan mudah.

Ada kalanya saya senang menangkis tanggapan-tanggapan awal seperti ini di meja makan, dengan bercawan-cawan air atau berjam-jam sembang bagi memastikan saya tidak tersilap memberi markah. Ada kalanya saya mengambil ruang yang terhidang dengan memulakan perbualan klise sebagai memecahkan tembok yang mendindingi perhubungan. Dengan berlapang dada, perbincangan seperti ini akan lebih banyak membuang prasangka. Apatah lagi saya jenis tidak gemar mendengar sok-sek-sok-sek tentang perkara yang boleh menambah kecelaruan sikap.

Semua ini berpunca dari hati. Jika tidak mampu dicuci sebersihnya, berusahalah untuk mencantumkan hati itu dengan hati-hati lain supaya terarah ke matlamat sama. Nantinya kita akan melihat betapa ia telah dicuci tanpa kita sedari.

Khamis, Jun 13, 2013

Roket

Terlibat dalam pengkajian manuskrip, transliterasi khazanah keilmuan lama dan penerbitan semula tulisan Jawi seperti memberi nyawa kepada kehidupan saya yang sedikit statik beberapa tahun kebelakangan ini. Pernah dahulu saya berangan untuk mempelajari semula hikayat lama sehingga saya membeli apa sahaja hikayat yang terlihat di hadapan mata. Tetapi usaha membacanya seperti melepaskan batuk ditangga. Sentuh muka hadapan, selak helaian dalam kemudian diletakkan kembali ke rak dengan niat suatu hari nanti akan dibaca semua buku-buku ini.

Suatu hari yang entah bila kan menjelma.

Timbul juga kecemburuan kepada mereka yang boleh membaca dan mengulang bicara buku hikayat lama yang telah di bacanya. Ini ditambah-tambah lagi dengan kemampuan mereka mencerna tulisan terhadap bacaan-bacaan ini menjadikan saya bertambah-tambah geram, kembali melihat buku di rak, menyentuhnya dan berazam untuk membaca semuanya suatu hari nanti.

Suatu hari yang entah bila kan menjelma.

Niat di dalam hati sangat jelas, suatu hari akan dikhatam buku-buku ini, menjelajah ke alam Melayu dengan mengambilkira hikayat ini semuanya berkaitan dengan alam dan pusaka Melayu. Apabila berfikir yang tugas ini akan mampu dilaksanakan bila menjadi sarjana atau pengkaji, maka saya pun berusaha membuat kajian dan bacaan sendiri. Namun sejauh manalah usaha itu menjadi kalau atas ikhtiar sendiri.

Suatu hari itu mengambil masa juga untuk dijelmakan. Kini ia sudah menjadi realiti. Nah, di sini saya diberi seluas ruang untuk mengembara seluas samudera atau menyelam dalam ke dasar lautan untuk menikmati semua khazanah yang ada. Ruang terbuka luas kini. Terbuka luas. Manuskrip lama terbentang di hadapan mata, tulisan demi tulisan di minta untuk di terbitkan, suntingan transliterasi berjalan pantas, penganjuran program yang memerlukan ketelitian dan pembacaan silih berganti sebagai rujukan  karangan menjadikan hidup terisi dengan buku dan ilmu. Maka hidup yang statik suatu ketika dahulu seperti roket yang sedia untuk di lepaskan ke bulan.

Terima kasih untuk ruang dan peluang ini. Doa itu memang kuasa yang ajaib

Rabu, Jun 12, 2013

Menggilap permata

Saya sering membayangkan sesuatu akan berlaku pada diri sendiri yang kemudiannya menyebabkan diri saya bertukar 180 darjah. Sama ada dari segi kerjaya, kehidupan atau pun perjalanan hidup. Tetapi saya juga tahu ia tidak akan berlaku tanpa daya usaha sendiri. Doa memang penting tetapi tindakan tidak dihalakan ke arah matlamat memang menjadikan bayangan itu sekadar khayalan.

Namun begitu, 'sesuatu yang akan berlaku' itu biarlah bukan dari peristiwa yang mendukacitakan atau peristiwa pelik dan ganjil. Malah kemungkinan berlaku pun entahlah, tak pernah ada statistik untuk itu saya kira. Jadi, saya buangkan sahaja bayangan atau angan-angan itu, kembali berpijak ke bumi yang nyata. Tak usah mengharapkan sesuatu tetapi berusaha menghasilkan sesuatu.

2013 saya kira membawa perubahan yang baik untuk diri. Selepas pindah ke rumah yang diusahakan atas titik peluh sendiri (ah, bukan menukanginya sendiri pun) pada penghujung tahun lalu, saya bertukar kerja ke bidang yang sungguh berbeza dari apa yang saya kerjakan sebelum ini. Ini kerjaya ketiga dalam hidup. Memasuki bulan ketiga, saya sudah mula nampak perkara yang tercicir sebelum ini - yang kabur, yang menjadi gelap - sudah kembali memancarkan sinarnya. Banyak yang perlu saya pelajari dengan pantas, misalnya membaca banyak buku bagi menambah ilmu dan kefahaman. Dari sehari ke sehari saya menemui benda-benda baru yang menarik dan mengujakan, menjadikan saya kian seronok dan jatuh cinta. Jatuh cinta setiap hari.

Semoga ia adalah apa yang saya cari selama ini. Inilah masa menggilapnya semula.