Khamis, Jun 13, 2013

Roket

Terlibat dalam pengkajian manuskrip, transliterasi khazanah keilmuan lama dan penerbitan semula tulisan Jawi seperti memberi nyawa kepada kehidupan saya yang sedikit statik beberapa tahun kebelakangan ini. Pernah dahulu saya berangan untuk mempelajari semula hikayat lama sehingga saya membeli apa sahaja hikayat yang terlihat di hadapan mata. Tetapi usaha membacanya seperti melepaskan batuk ditangga. Sentuh muka hadapan, selak helaian dalam kemudian diletakkan kembali ke rak dengan niat suatu hari nanti akan dibaca semua buku-buku ini.

Suatu hari yang entah bila kan menjelma.

Timbul juga kecemburuan kepada mereka yang boleh membaca dan mengulang bicara buku hikayat lama yang telah di bacanya. Ini ditambah-tambah lagi dengan kemampuan mereka mencerna tulisan terhadap bacaan-bacaan ini menjadikan saya bertambah-tambah geram, kembali melihat buku di rak, menyentuhnya dan berazam untuk membaca semuanya suatu hari nanti.

Suatu hari yang entah bila kan menjelma.

Niat di dalam hati sangat jelas, suatu hari akan dikhatam buku-buku ini, menjelajah ke alam Melayu dengan mengambilkira hikayat ini semuanya berkaitan dengan alam dan pusaka Melayu. Apabila berfikir yang tugas ini akan mampu dilaksanakan bila menjadi sarjana atau pengkaji, maka saya pun berusaha membuat kajian dan bacaan sendiri. Namun sejauh manalah usaha itu menjadi kalau atas ikhtiar sendiri.

Suatu hari itu mengambil masa juga untuk dijelmakan. Kini ia sudah menjadi realiti. Nah, di sini saya diberi seluas ruang untuk mengembara seluas samudera atau menyelam dalam ke dasar lautan untuk menikmati semua khazanah yang ada. Ruang terbuka luas kini. Terbuka luas. Manuskrip lama terbentang di hadapan mata, tulisan demi tulisan di minta untuk di terbitkan, suntingan transliterasi berjalan pantas, penganjuran program yang memerlukan ketelitian dan pembacaan silih berganti sebagai rujukan  karangan menjadikan hidup terisi dengan buku dan ilmu. Maka hidup yang statik suatu ketika dahulu seperti roket yang sedia untuk di lepaskan ke bulan.

Terima kasih untuk ruang dan peluang ini. Doa itu memang kuasa yang ajaib

Tiada ulasan: