Khamis, Jun 27, 2013

Yang besar

Saya selalu tertanya betapa besarkah pengaruh alam Melayu ini kepada dunia. Setakat yang saya baca, setakat yang saya dengar, setakat yang saya faham, pengaruhnya sangat besar. Tetapi sebesar mana?

Tadi saya terbaca satu pertanyaan di twitter, apakah peninggalah Melayu yang sehebat Borobudur dan Angkor Watt? Dengan sinis si penjawab membalas, Batu Bersurat Terengganu. Mungkin dia mengusik tetapi hakikatnya BBT memberikan kesan besar ke alam Melayu. Ia menandakan bahawa Islam telah tiba seawal abad ke-14.

Tetapi bukan BBT yang ingin saya bicarakan.

Setiap tamadun dunia mempunyai tinggalannya sendiri. Mesir dengan Piramid dan Sphink yang menghuni padang pasir. China megah dengan Tembok besar yang melingkar seperti naga. Iraq di sebut-sebut dengan Taman Tergantung Babylon meskipun entah dimana letaknya sekarang. Sepanyol dengan tinggalan kerajaan Abbasiyyah di Cordova, seperti Istana al-Hamra. Jordan berbangga dengan kota Petra yang memukau. India dengan istana tragis Taj Mahal sebagai lambang cinta Shah Jahan kepada Mumtaz. Turki dengan Masjid Sultan Ahmed dan Aya Sofia yang sentiasa menggamamkan.

Melayu ada apa?

Benar, alam Melayu tiada binaan sehebat piramid, segah tembok besar China, seperti Taman Tergantung Babylon, al-Hamra', Petra, Taj Mahal, Masjid Sultan Ahmed dan Aya Sofia. Tidak akan kita jumpa. A Famosa, sisa pertahanan Portugis itu pun bukan milik kita meskipun batu yang dibina bagi mendirikan kota itu diambil dari batu nisan para alim ulama yang dibongkar dan binaan masjid Melaka yang diruntuhkan oleh si Benggali Putih itu.

Tinggalan alam Melayu bukannya pada tinggalan yang besar dan agam. Dengan Islam sebagai agama yang mendasari perjalanan hidup, binaan itu bukanlah sesuatu yang perlu dinilai sebagai petanda kehebatan. Islam sendiri tidak mempunyai apa-apa untuk ditinggalkan melainkan Kaabah yang menjadi kewajipan umat Islam untuk ditunaikan tanggungjawab sekali dalam hidup mereka. Islam hanya ada Islam, Itulah tinggalan terhebat.

Begitulah Islam meresapi alam Melayu. Kehebatan kita bukan pada binaan tetapi khazanah itu tercipta menerusi bait kata yang indah dan halus menerusi pantun, syair, seloka, gurindam, nazam, peribahasa, simpulan bahasa dan sebagainya. Kata-kata ini disulam bukan sebarangan. Si pujangga merapati dirinya dengan alam, melihat dengan teliti,memerhati dengan mata hati. Awan, burung, daun, laut, angin, rumput, ikan, pokok dinikmati sehalus-halusnya sebelum dijalinkan dengan kata-kata yang sopan menjadi bait kata yang indah. Jika tidak, masakan saat beradu keris pun Tuah dan Jebat masih boleh bertikam lidah. Sindir menyindir dengan kata yang memedihkan. Tidak perlulah meninggi suara atau menjerit sehingga keluar anak tekak. Kata-kata sudah cukup mengundang pedih.

Jadi, mana yang lebih hebat? Binaan sebesar piramid yang kemudiannya nanti akan runtuh ditelan masa atau budi bahasa yang terpahat dalam bahasa pujangga, yang kata-katanya bisa meneduhkan kemarahan atau meruntuhkan sebuah tamadun? Bagaimana kita menilai dan bagaimana kita mengukurnya?

2 ulasan:

arjunasetia berkata...

Ya, saya setuju. Sememangnya peninggalan material itu bukanlah ukuran bagi kehebatan sesuatu peradaban. Tahniah atas penulisan anda.

unclejoe berkata...

hmmmm saya suka tentang ini.... cuma saya rasa pada pembacaan saya ... di sepanyol tinggalan kerajaan Umaiyah kan? kalau tak silap saya.... namun pada masa yang sama kerajaan abbasiah masih gah berdiri di iraq- baghdad/kufah...
wassalam