Rabu, Julai 31, 2013

Salah

Banyak perkara yang apabila kita cuba laksanakan rupanya dianggap salah dan tidak disenangi oleh pihak lain. Tetapi menganggap diri sendiri betul dan orang lain salah, serta menyalahkan oang lain atas kekhilafan diri sendiri tentunya membawa bermacam natijah yang kita sendiri tidak pasti apa kesudahanya.

Atau pun apabila cuba menegur sesuatu perkara yang sudah jelas dan nyata salahnya, maka untuk membetulkan sesautu yang sudah dianggap sebagai satus quo itu dianggap dosa besar di sisi masyarakat. Dosa yang lebih besar dari mengeji agama.


Mengkritik institusi agama yang tidak berjaya menunaikan tanggungjawabnya sehingga menyebabkan kepincangan masyarakat merupakan satu perkara yang perlu dielakkan. Hei, institusi ini sudah buat kerja mereka, kita kena bersyukur!

Seorang suami boleh melakukan apa sahaja terhdap isterinya hanya kerana isteri itu sudah sah dinikahi dan kuasa cerai ditangannya. Hei, dia isteri aku kau nak sibuk untuk apa?

Seorang guru boleh membuat peraturan yang pelik, misalnya menutup kantin dan mengarahkan makan dalam bilik persalinan atau menghalau keluar murid yang tidak buat kerja sekolah. Hei,, aku cikgu kau itu siapa?

Seorang doktor boleh melakukan rawatan yang berbeza dari penyakit yang didiagnosnya hanya kerana aku doktor maka aku tahu apa yang perlu aku ubati. Kau pesakit, hei diam-diam sahaja.

Seoang majikan boleh mengerah pekerjanya 24 jam tanpa henti hanya dengan pemikiran bahawa aku yang beri ruang kerja kepada kau dan aku bayar gaji kau, maka kau kena turuti cakap aku. Maka berbindong-bndonglah pekerja ke pusat karaoke menemani bos dan pelanggan santak ke malam hingga berceraiberai suami isteri dan anak-anak terbiar bergelimpangan.

Hei, negara kita masih aman, maka jangan merungut tak tentu pasal!

I wish I were a girl again, half-savage and hardy, and free. - Emily Brontë


Tiada ulasan: