Jumaat, Ogos 30, 2013

Kita hanya perlu mendengar

Ada sebuah filem yang tidak saya ingat judulnya, menyampaikan maksud yang sungguh dalam - supaya kita sedia mendengar. Dalam filem itu sepasang kekasih terpaksa berpisah. Si jejaka memberi rantai dolphin ke pada si gadis kerana menurutnya dolphin adalah haiwan yang sensitif kepada bunyi.

Mereka berjauhan dan dantai dolphin itu menjadi tempat si gadis berbicara. Tidak ada apa yang gadis itu perlukan kecuali insan yang boleh mendengar. Bukanlah kasih sayang yang dicari ketika itu. Bukan juga insan bagi menutup kesepian. Bukan juga teman menjadi pendamping perjalanan.

Dia seperti kita jua memerlukan insan yang sudi mendengar. yang boleh berbahagi cerita, yang boleh menangkap semua emosi yang terpendam. Itu kemudian akan perlahan-lahan melahirkan cinta, membuang sepi dan melahirkan perasaan sayang.

Kita terlalu ingin orang mendengar kata-kata kita di fb, di twitter, di blog, di whatsapps tetapi berapa banyak suara yang telah kita cuba dengar?

Kita hanya perlu mendengar kerana kita sudah terlalu banyak melihat dan berkata-kata.

Kita hanya perlu mendengar supaya kita boleh melihat lebih dari pandangan mata.

Kita hanya perlu mendengar.

Khamis, Ogos 29, 2013

Pinjaman atau hutang - 2

Sekali lagi, PTPTN menjadi isu hangat. sudahlah ia menjadi bahan komersial dan suatu kewajipan yang perlu dipatuhi pelajar yang ingin melanjutkan pelajaran, diikuti dengan bunga yang dikenakan, kini PTPTN bekerjasama dengan CCRIS pula mahu mengesan peminjam yang enggan bayar (tetapi hasrat murni ini kemudiannya batal).

Bukan suatu perkara kecil bila pendidikan sudah menjadi bahan komoditi yang perlu diperdagangkan. PTPTN seperti sebuah bank yang menjadi tempat pelajar bergantung untuk membiayai pelajarannya. Tidak salah meminjam untuk belajar tetapi apabila sudah menjadi sebahagian dari urusan yang menguntungkan, yang berkhidmat seperti bank, maka para pelajar ini sepanjang hayatnya menjadi orang berhutang. Selepas PTPTN, perlu pula menghadap pinjaman kereta, pinjaman perumahan, belum lagi pinjaman peribadi untuk berkahwin, membeli perabot rumah, pinjaman khas untuk hari raya - ya, jangan tidak tahu pula!

 Lambakan IPTS telah mewujudkan PTPTN dan mejadikan ia seperti satu chain reaction dan rantaian kekayaan kepada IPTS yang kebanyakannya berjalan dibawah tahap piawaian yang sebenar. Masuk kolej, daftar dan tunggu pinjaman PTPTN masuk. Bila habis, tunggu surat minta bayaran. Sama ada kamu berjaya atau tidak, itu bukan soalnya. Kamu dah meminjam, kenalah bayar.

Jadi, apa peranan kerajaan dalam menguruskan sumber yang ada, yang sepatutnya memberi pendidikan - kalau pun bukan percuma - kepada rakyat? Kalau semuanya kena bayar, dan mahal, dan wajib, apa perlunya kerajaan kutip cukai?

Dan zakat pula, bagaimana?

Selasa, Ogos 20, 2013

Pinjaman atau hutang? - 1

Masyarakat kita dahulu sangat pantang dan malu apabila perlu berhutang. Berhutang seperti meletakkan maruahnya ditelapak kaki. Mukanya habis terconteng arang, telinga tidak sudah menerima cacian. Berhutang dalam budaya kita adalah usaha terakhir, hanya setelah habis segala ikhtiar. Orang miskin sekalipun tidak semudah itu meminta-minta, malah sanggup menggunakan tenaga dan kudrat yang masih ada untuk mengusahakan sesuatu. Hanya selepas kaki dan tangan sudah tidak berdaya digerakkan, maka dengan hati dan perasaan dirobek-robek barulah mereka meminta hutang.

Tetapi kemodenan menghakis sifat malu. Konsep meminjam kini sudah menjadi satu budaya. Sedangkan jika kita lihat tafsiran sebenar, konsep yang diguna pakai bukanlah pinjaman sebaliknya hutang. Segala jenis pinjaman peribadi, pinjaman singkat, kelulusan segera, kad kredit, kad keahlian, pinjaman pelajaran, pinjaman perumahan, bayaran ansuran adalah berakar umbikan hutang. Hatta kepada sekecil-kecil barang seperti set perabot rumah, pakej percutian mahupun kenduri kahwin semuanya ada ruang meminjam.

Tetap kita tidak terasa ia adalah hutang kerana kita 'meminjam'. Begitulah mudahnya fikiran kita di permainkan oleh para kapitalis menerusi bank yang memunggah ketekunan kita membayar setiap bulan menerusi bunga yang tidak pernah turun. Bank tidak menggunakan perkataan hutang tetapi pinjaman bagi mengabui mata kita. Cuba perhatikan betul-betul, apa bezanya hutang dan pinjaman? Apa yang dimaksudkan dengan hutang? Apa yang dimaksudkan dengan pinjaman? Cuba perhatikan perbezaan apabila kita cuba meminjam wang dari rakan atau berhutang dengan rakan. Pasti ada kelainan bukan.

Antara hutang dan pinjaman, sudah pastilah ada campur tangan riba. Akhirnya bank juga yang untung besar saban tahun, pekerjanya menerima bonus berbulan-bulan, boleh buat trip melancung ke luar negara untuk satu keluarga. Yang sengsara siapa? Peminjam yang berhadapan dengan CCRIS, CTOS, along, senarai hitam dan hutang yang tidak habis dibayar.

Apabila hutang (debt) ditafsirkan sebagai pinjaman (loan), maka pinjaman itu apa pula maknanya?