Jumaat, Ogos 30, 2013

Kita hanya perlu mendengar

Ada sebuah filem yang tidak saya ingat judulnya, menyampaikan maksud yang sungguh dalam - supaya kita sedia mendengar. Dalam filem itu sepasang kekasih terpaksa berpisah. Si jejaka memberi rantai dolphin ke pada si gadis kerana menurutnya dolphin adalah haiwan yang sensitif kepada bunyi.

Mereka berjauhan dan dantai dolphin itu menjadi tempat si gadis berbicara. Tidak ada apa yang gadis itu perlukan kecuali insan yang boleh mendengar. Bukanlah kasih sayang yang dicari ketika itu. Bukan juga insan bagi menutup kesepian. Bukan juga teman menjadi pendamping perjalanan.

Dia seperti kita jua memerlukan insan yang sudi mendengar. yang boleh berbahagi cerita, yang boleh menangkap semua emosi yang terpendam. Itu kemudian akan perlahan-lahan melahirkan cinta, membuang sepi dan melahirkan perasaan sayang.

Kita terlalu ingin orang mendengar kata-kata kita di fb, di twitter, di blog, di whatsapps tetapi berapa banyak suara yang telah kita cuba dengar?

Kita hanya perlu mendengar kerana kita sudah terlalu banyak melihat dan berkata-kata.

Kita hanya perlu mendengar supaya kita boleh melihat lebih dari pandangan mata.

Kita hanya perlu mendengar.

Tiada ulasan: