Khamis, Ogos 29, 2013

Pinjaman atau hutang - 2

Sekali lagi, PTPTN menjadi isu hangat. sudahlah ia menjadi bahan komersial dan suatu kewajipan yang perlu dipatuhi pelajar yang ingin melanjutkan pelajaran, diikuti dengan bunga yang dikenakan, kini PTPTN bekerjasama dengan CCRIS pula mahu mengesan peminjam yang enggan bayar (tetapi hasrat murni ini kemudiannya batal).

Bukan suatu perkara kecil bila pendidikan sudah menjadi bahan komoditi yang perlu diperdagangkan. PTPTN seperti sebuah bank yang menjadi tempat pelajar bergantung untuk membiayai pelajarannya. Tidak salah meminjam untuk belajar tetapi apabila sudah menjadi sebahagian dari urusan yang menguntungkan, yang berkhidmat seperti bank, maka para pelajar ini sepanjang hayatnya menjadi orang berhutang. Selepas PTPTN, perlu pula menghadap pinjaman kereta, pinjaman perumahan, belum lagi pinjaman peribadi untuk berkahwin, membeli perabot rumah, pinjaman khas untuk hari raya - ya, jangan tidak tahu pula!

 Lambakan IPTS telah mewujudkan PTPTN dan mejadikan ia seperti satu chain reaction dan rantaian kekayaan kepada IPTS yang kebanyakannya berjalan dibawah tahap piawaian yang sebenar. Masuk kolej, daftar dan tunggu pinjaman PTPTN masuk. Bila habis, tunggu surat minta bayaran. Sama ada kamu berjaya atau tidak, itu bukan soalnya. Kamu dah meminjam, kenalah bayar.

Jadi, apa peranan kerajaan dalam menguruskan sumber yang ada, yang sepatutnya memberi pendidikan - kalau pun bukan percuma - kepada rakyat? Kalau semuanya kena bayar, dan mahal, dan wajib, apa perlunya kerajaan kutip cukai?

Dan zakat pula, bagaimana?

Tiada ulasan: