Khamis, September 12, 2013

Ramadan, gelandangan dan sebungkus nasi

Malam Ramadan 19 Julai, saya berpeluang mengikuti sekumpulan anak muda yang prihatin ke aktiviti tengah malam yang dinamakan #foodforhomeless. Sudah selalu saya dengar nama ini, yang modus operandinya ialah memberi makan kepada golongan gelandangan di ibu kota. Tetapi peluang yang dibuka untuk sama-sama menyertai mereka ini memberi seribu satu perasaan bagi saya sebaik sahaja selesai melaksanakannya.

Saya pernah terlibat dengan aktiviti hampir sama sebagai sukarelawan dengan sebuah badan beruniform. Rumah sudah tersedia di tengah kota dan tugas saya adalah mengatur makanan pada gelandangan ini tiga kali sehari - sarapan, makan tengahari dan makan malam. Gelandangan diberi ruang tidur dan harus meninggalkan bilik selepas sarapan pagi.Tetapi tugas saya tidak lama kerana berhadapan dengan komitmen yang tidak menentu.

Malam ini saya sekadar mengikut kumpulan ini, membimbit sebungkus nasi. Ada yang membawa pakaian, selimut dan baju. Setelah kumpulan dibahagikan dan taklimat diberi, kami pun memulakan langkah. Ada kumpulan yang ke Menara Maybank, ada yang Masjid Jamek dan ada yang ke Chow Kit. Memang ramai gelandangan yang tidur di kaki lima, di celah bangunan tersorok, di mata tangga dan di belakang bangunan. Saya memerhatikan mereka dari jauh. Seperti biasa, saya melihat aksi mereka, sosok badan dan tingkah laku. Perlahan-lahan kemudian saya berjalan, bergalau dalam fikiran seribu satu persoalan. Kenapa dan mengapa.

Tiba di hadapan Mydin Sinar Kota, kami berhenti dan berkumpul. Makanan dan baju telah habis di agihkan. Dari situ saya dapat lihat betapa pemurahnya rakyat Malaysia. Bukan sahaja kami yang hadir malam itu, tetapi hampir lima atau enam kumpulan yang menjinjing bungkusan makanan, berjalan dalam kumpulan dan mencari-cari siapa lagi yang belum menerima makanan. Saya fikir, kalau kami lewat sedikit, alamatnya habis semua orang gelandangan ini menerima makanan. Inilah bukti rakyat Malaysia pemurah.

Di sudut kami berkumpul, seorang gelandangan menghampiri. Dia membahasakan dirinya Pak Cik Amran. Sudah beberapa tahun bermalam dijalanan, hidup mengharap ihsan orang ramai dan makan apa yang diberi. Perbualan kami dengan Pak Cik Amran membuka dimensi lain, sesuatu yang bermain difikiran saya sebelum itu yang akhirnya diberikan jawapan.

Pak Cik Amran bercerita bagaimana mereka selaku gelandangan tidak diberi ruang untuk mengguna ruang masjid untuk mandi sebaliknya sebuah gereja berdekatan memberi kemudahan bukan hanya tandas tetapi bilik untuk mempersiapkan diri. Katanya, gereja ini tidak mengajak mereka masuk ke agama mereka tetapi memberi ruang. Dia bercerita lagi tentang sumbangan wang yang diterima oleh masjid sekitar KL pada setiap Jumaat, dan ke mana wang zakat yang dikutip pada setiap tahun. "Mereka suka dengan acara keraian, tukar perabot dan alatan pejabat tetapi apa nasib orang seperti kami?" Dia memberi beberapa situasi dan cadangannya bagi mengatasi masalah itu. Ya, nampak logik tetapi birokrasilah yang membunuh semua logik.

Saya memandang dua perkara - kepada pihak berkuasa dan orang gelandangan ini sendiri. Pihak berkuasa sudah melaksanakan tugasnya, dan orang gelandangan ini tidak boleh menuding jari kepada pihak lain. Saya melihat insan ini ada yang mengambil kesempatan, siapa tahu ada yang HIV positif, sudah dibuang keluarga yang berantakan, terlibat jenayah atau memang tidak mahu hidup seperti manusia normal. Kita bayangkan diri sendiri sahaja - adakah kita mahu tidur bergelimpangan di tepi jalan? Mereka hidup dengan masalah mereka, maka merekalah yang menyelesaikan masalah itu. Bukan orang lain. Untuk menuding pada pihak agama pun tidak adil, kerana diri sendirilah yang harus memecahka kebuntuan itu. Saya tidak melihat ia sebagai masalah yang kompleks tetapi kedua-dua pihak harus membuang ego supaya dapat dicari titik temu, bukannya berusaha menuding jari atau menegakkan benang yang basah.

Tetapi akhirnya saya tahu, inilah kali pertama dan terakhir saya bersama dalam aktiviti ini. Seperti yang saya katakan pada seorang kawan, cukuplah untuk saya tahu apa yang mereka mahu. Bukan makanan, tetapi kehidupan. Mereka mahu pancing, kita beri ikan. Malah mereka sendiri harus membawa diri keluar dari kancah gelandangan, apatah lagi dengan usaha kerajaan beberapa minggu selepas itu yang mengumumkan rumah transit bagi mereka.

Bayangkan, jika masih ada yang tidur dikaki lima selepas wujudnya rumah transit, bukankah itu akibat dari sikap mereka sendiri? Seperti rumah perlindungan yang pernah saya sertai, masalahnya nampaknya tidak selesai jika masing-masing tidak cuba memahami akar masalah sebenar - iaitu keluarga.

Tiada ulasan: