Sabtu, September 14, 2013

Secawan kopi petang

Saya menyedut nikmat secawan kopi yang dikisar halus pada petang yang agak panas. Aroma kopi bertebaran memenuhi ruang kafe yang dipenuhi pengunjung. Mata rancak memandang pesanan yang menyinggahi telefon bimbit sambil telinga dihiburkan oleh alunan muzik jazz yang dipasang pada kadar perlahan.

Dia dihadapan saya memerhati pelanggan yang silih berganti menuju ke kaunter memesan hidangan, masih menantikan soalannya yang belm saya jawab. Masih sabar menanti.

Saya menarik nafas panjang. Agak lama saya mengambil masa sebelum membalas persoalanya. "Kita tidak boleh memaksa orang menerima pendapat kita, sebaliknya meminta mereka masa untuk mendengar," ujar saya selepas beberapa ketika.

Dia mengerutkan dahi. Saya faham, dia tidak dapat menangkap kemas apa yang saya maksudkan. "Manusia sekarang ramai menghadapi masalah jiwa. Masalah ini berlaku akibat kegagalan dia mendapatkan orang yang sudi mendengar ceritanya, mendengar masalahnya atau menjadi teman untuknya berbual."

"Jadi?" Dia kurang sabar mendengar analogi saya.

"Bila dia bertemu pakar psikiatri, bukanlah ubat yang membantu dia menjadi tenang tetapi peruntukan masa dan kesudian pakar psikiatri itu mendengar. Pesakit itu cuma mahukan teman untuk menjadi tempat dia bercerita."

Dia kurang berpuas hati dengan penjelasan saya. "Apa kaitannya dengan masalah dan percanggahan yang wujud dalam sesebuah organisasi? Dalam syarikat atau masyarakat misalnya?" Dia menyuarakan persoalan asal, seolah mengingatkan saya agar kembali kepada akar perbincangan.

"Maksudnya, pesakit jiwa itu cuma mahu orang mendengar kisahnya, mendengar keluhannya. Mahu ada orang mendengar meskipun itu kisah yang sama yang diulang-ulang. Itu sebenarnya sudah cukup memberi ketenangan kepadanya." Saya berhenti sebentar, membiarkan bunyi hingar LRT yang berlalu diatas landasan yang letaknya betul-betul di sisi kami.

"Kemahiran mendengar pada diri kita sudah hilang sejak akhir-akhir ini. Kita terlalu mahu semua orang mendengar dan bersetuju dengan kita tetapi tidak mahu memberi ruang untuk kita sendiri mendengar pandangan orang lain."

Dia menghirup kopi perlahan-lahan, cuba memahami atau mungkin, cuma mahu mendengar.

"Dalam zaman facebook, twitter, instagram, whatsapps, we chat dan macam-macam media sosial sekarang ini, kita menyuarakan sesuatu supaya orang lain bersetuju dengan kita. Bila ada orang komen dan tidak bersetuju dengan kita, lihatlah betapa kita membalas komen tersebut, melenting dan marah. Jadi, apa gunanya meletakkan status atau pendapat jika kita tidak mahu  menerima pandangan lain? Untuk syok sendiri? Untuk mendapat like yang banyak? Untuk mendapat sokongan? Untuk disanjung-sanjung kerana pendapat kita itu kononnya terbaik?"

Dia tersenyum mendengarkan pendapat saya yang bertubi-tubi. Kali ini dia tidak mencelah, sebaliknya berterusan memasang telinga. Mungkin sahaja terasa dengan kemahuan saya supaya mendengar.

"Kita perlu asah kembali kemahiran mendengar dan sabar mendengar. Sebab itu kita dikurniakan satu mulut dan dua telinga. Mendengar itu lebih penting dari bercakap. Oleh sebab itu, segala masalah dan percanggahan yang wujud boleh diatasi jika kita mengambil masa mendengar apa masalah yang wujud, bersabar memahami persoalan yang ada dan sama-sama berusaha mencari penyelesaiannya. Bila kita dah dengar, pasti timbul keinginan mencari titk persefahaman."

"Jadi mendengar untuk memahami?"

Saya mengangguk. "Sebab itu, konsep asal perbahasan atau perdebatan bukanlah mahu menewaskan pihak lawan dengan hujah kita sebaliknya meminta pihak lawan mendenngar dan bersetuju dengan pandangan kita.
Apabila kita bercakap, pihak lawan mendengar, kita mahukan dia faham. Apabila dia bercakap, kita pula mendengar. Dari situ kita dapat saling memahami apa yang masing-masing mahukan. Maka mudahlah dicari satu penyelesaian yang jitu bagi menyelesaikan masalah."

"Maksudnya, konsep perdebatan dan perbahasan bukanlah menewaskan pihak lawan tetapi mahu pihak lawan memahami hujah kita?

Saya mengangguk lalu mneyedut kopi yang berbaki separuh. "Itu konsep sebenar perdebatan. Bukan saling salah menyalahkan. Menuding jari, menuduh orang itu orang ini. Menunjukkan siapa salah. Membuka aib orang. Mahu menunjukkan diri bagus."

"Tindakan yang mahu membunuh lawan," balas dia. "Jadi akhirnya, masing-masing bermusuh dan bermasam muka."

"Tepat sekali," kata saya. "Kita mestilah berbincang, bermuzakarah dan berbahas dengan cara yang insaf, teliti dan berhat-hati serta mengelakkan diri daripada pergaduhan kerana perbincnagan dan muzakarah itu adalah musyawarah. Dan musyawarah itu adalah semata-mata untuk mencari kebenaran."

"Mencari kebenaran, bukannya menyalahkan," dia mengulangi. "Alangkah indahnya kalau kita semua mahu mendengar."

"Ya," sahut saya. "Alangkah indahnya.'

Petang pun berlalu dengan tenang sambil kami menghabiskan kopi yang berbaki  didalam cawan.



Rujukan: Kitab Ta'lim al-Muta'allim Tariqa al-Ta'allum, ibn al-Zarnuji




Tiada ulasan: