Khamis, Oktober 24, 2013

puisi: dalam hujan yang semalam

dalam hujan yang semalam
(sebuah puisi ketika hujan)

jemari hujan menyentuh pipi,
cawan kopi dan tisu
di atas meja pada petang sepi itu

pertemuan kita menjadi singkat
kau dan aku segera berlari
di bawah lengkung pelangi dan
rintik yang kian kasar

sempat kita berjanji
untuk bertemu lagi

aku masih menantikan detik itu
biarpun dalam mimpi
ketika khabar perlahan-lahan menghampiri
bahawa kau sudah kembali
ke negeri abadi

Semenyih,
23 Oktober 2013

Selasa, Oktober 15, 2013

Buang?

Pernah satu waktu saya menetapkan untuk buang dan mesnyisihkan banyak benda yang menempek diri sepanjang hari, sepanjang hidup. Antaranya ialah fail yang menumpuk dalam laptop yang beberapa kali memberi amaran merah. Apa bila fail dialihkan ke dalam hardisk mudah alih, hardisk pula penuh. Thumbdrive ada tujuh batang, eh unit (apa penjodoh bilangan thumbdrive?). Saya tak gemar menyimpan dalam CD kerana selalu bermasalah bila membukanya. Oleh itu, filem yang dimuatturun atau gambar yang beribu-ribu keping semuanya duduk dalam hardisk.

Begitu juga hobi lama mengumpul keratan akhbar dan membuat buku skrap yang bermula sejak zaman berhingus di sekolah rendah. Semuanya masih elok tersimpan di rumah sendiri yang mengisi satu kamar khusus untuk buku skrap dan fail. Atau sebenarnya dua bilik jika dicampur denan kotak yang masih belum dibuka.

Kadang kala saya merasa serabut yang teramat sangat dengan segala benda yang menjadi koleksi peribadi. Saya pernah memasang satu fantasi agar segala apa yang saya simpan ini hilang sekelip mata - tak kiralah sama ada ia dihanyutkan banjir atau musnah dalam kebakaran atau tiba-tiba disedut oleh alien dan hilang lenyap dibawa ke angkasa lepas. Ah, sudah namanya fantasi, sebaik sahaja membuka mata, segala fail dan buku skrap masih lagi berdiri elok di hadapan mata.

Saya mempunyai sifat menyimpan pelbagai benda atas sifat kenangan. Tiket bas mini sewaktu di matrikulasi masih elok tersimpan dalam diari. Resit pengeluaran wang ATM jika dihimpunkan sekali boleh mencecah dua inci tingginya. Buku nota kecil yang selalu menjadi ruang catatan duduk diam dalam kotak kecil, diikuti kotak besar. Dalam kotak yang tersimpan di rumah, keratan akhbar pelbagai isu dan bervariasi duduk tersusun sudah berbelas tahun usianya. ada isu khas Piala Dunia, keluaran istimewa sempena Sukan SEA, laporan Perhimpunan agung UMNO, laporan ekonomi dan belanjawan dan pelbagai lagi yang tidak dapat dikategorikan. Namakan sahaja.sukan, ekonomi,politik, agama, dunia dan sedikit hiburan.

Dahulu suratkhabar adalah sumber maklumat saya - ya, ketika saya taat mengikuti berita dan laporan harian. Tragedi 1998 menjadikan saya menjauhi akhbar dan sehingga kini berjaya meminimumkan keratan khabar yang perlu dismpan. Jika tidak, pasti masalah akan lebih besar. Tambahan pula arus teknologi menjadikan akhbar dan laporan digital sebagai sumber bacaan, lalu simpanan dalam bentuk fizikal sudah berjaya mengurnagkan penggunaan ruang. Sebaliknya, ruang maya sentiasa penuh memerlukan perhatian. Termasuklah storan mudah alih.

Barang fizikal cabarannya ialah ruang penyimpanan. Saya bertemu juga insan yang mempunyai hobi seperti ini dan mereka mengakui menyimpan merupakan cabaran yang besar. Selain memakan ruang, cara meletakkan fail dan buku skrap juga perlu betul supaya tidak mengundang anai-anak, lipas atau tikus. Pernah sekali bahan fail saya dimakan anai-anai ketika dudukny amasih di kampung. Terasa nak menangis mengenangkan koleksi simpanan terpecah pecah menjai mangsa seni anai-anai yang menghancurkan.

Dalam zaman digital dengan segala maklumat dihujung jari, FB dan twitter memerlukan kita mengumpul sekian ramai teman untk menjadi ruang interaksi. Twitter adalah tempat untuk kita ikut-mengikut orang yang kita mahu tanpa memerlukan insan itu menerima atau mengesahkan permintaan kita. Ini bermakna, untuk follow atau unfollow bukanlah satu masalah - kita boleh follow bila mahu dan unfollow bila tida mahu, biasanya bila dah benci dan meluat. Tetapi FB memungkinkan kita sapa menyapa dahulu sebelum permintaan teman disahkan. Jika kenal, itu bukan masalah. Tetapi jika tidak mengenali tetapi ingin dijadikan kawan, maka disinilah timbulnya konflik kecil. Terima atau tidak menjadi satu masalah pula. Tidak menerima dikatanyakita sombong. Terima semberono nanti merimaskan pula.

Beberapa bulan yang llau saya sudah memutuskan untuk melakukan operasi pembersihan - mengurangkan kapasiti fail, buku skrap, keratan akhbar, buku, majalah, friends di Fb dan following di twitter. Nampak mudah tetapi baru hari ini saya berjaya mengeraskan hati untuk unfriend dari seramai 1960 kepada hampir 1700. Matlamat saya ialah menjadikannya tiga angka. Anda tidak perlu berkecil hati jika saya unfriend kerana anda masih boleh mengikuti perkembangan saya dengan menekan follow.

Saya terasa bahawa hidup dalam dunia tanpa sempadan ini semakin menyesakkan - terlalu luas dan hilang perasaan insani. Apa-apa sahaja menjadi bahan lelucon. Agama, politik, urusan peribadi semua menjadi permainan. Kita hilang rasa malu. Kita tidak peduli privacy orang lain. Kita dengan mudah memperlekehkan seseorang itu. Tidak pernahkah kita fikri yang nanti kita berada di tempat itu? Apa perasaan kita waktu iti?

Sungguh saya penat berhadapan dengan perkara seperti ini. Jika ada mesin masa, saya mahu pinjam dan duduk dalam zaman 90-an, zaman ketika telefon, internet, fb, twitter, emel, blog, website dan segala-galanya adalah sesuatu yang asing bagi kita.

Benar, saya mahu kembali ke zaman itu.


Isnin, Oktober 14, 2013

Cinta empat puluh hari

Hari ini empat belas Oktober atau sembilan Zulhijjah.

Di tanah air, hari ini sibuk sekali. Lembu sudah sedia digantung di bawah khemah pada kiri dan kanan jalan untuk dijual. Ada mencari daging, ada mencari tulang. Pasar basah penuh sejak awal pagi. Mencari ayam dan sayur untuk disiapkan sebagai juadah istimewa hari raya. Petang pun tiba dengan bau pelbagai masakan singgah ke rongga hidung. Rendang, gorengan, ketupat dan lemang dimasak sebaik yang boleh. Hidangan siap tersedia menjelang malam. Kemudian duduk berteleku menonton tv, sambil takbir berkumandang dari pembesar suara masjid.

Di sana, Mekah ditinggal sepi. Kiswah ditukar, prosesnya kita lihat secara langsung di kaca tv. Jemaah yang mahu mengerjakan umrah mengeliling Kaabah. Tidak ramai pun bilangannya. mungkin penduduk asal sana. Pekerja tekun menjahit, menanggal, memasang dan mencantum kelambu sutera dengan kalimah Qur'an tekatan emas.

Hari ini hari besar. Hari wukuf di Arafah. Haji adalah Arafah, begitu Nabi mengingatkan kita. Tanpa Arafah, tiadalah haji. Meskipun sudah ke Madinah, telah berada di Mekah, sudah memegang Kaabah, sudah mencium hajar aswad, sudah menziarahi perkuburan Baqi atau sempat berada di Raudhah; gagal ke Arafah bermakna kita tidak mengerjakan haji. Meskipun ibadat lain boleh diwakilkan atau diupah, namun tidak sekali-kali bagi wukuf. Wajib tetap wajib. 

Maka ketika ini saya diberitahu, bukan sahaja ambulan datang membawa pesakit dari hospital tetapi juga helikopter dan jet peribadi yang membawa jemaah VIP. Biarlah kita namakan dia jemaah VIP. Doktor cekal mengawasi pesakit dalam ambulan, memastikan mereka dapat berada di Arafah meskipun dalam kesihatan yang tidak mengizinkan. Biar pun duduk dalam ambulan dan tidak dapat menjejakkan kaki ke tanah Arafah, berada di situ sudah cukup menjadikan hajinya diterima. Sebaliknya bagi jemaah VIP yang datang dengan helikopter atau jet, mereka diasingkan dan duduk dalam khemah lengkap pendingin hawa. Status istimewa memungkinkan mereka mendapat tempat istimewa di Arafah. Benar, tiada bezanya keadaan ditanah air atau pun di Arafah. Status tetap membezakan darjat. Keadaan telah menjadikan ini berlaku. Hakikat yang tidak ramai tahu. Meskipun ramia berkata, di sana tempat dan kedudukan kita sama, tetapi ya, itulah yang terjadi. Meskipun wukuf sebentar cuma, tetap ada tembok tebal yang mendindingi status mereka dengan jemaah biasa. Ironinya selepas wukuf, mereka terus pulang. Kerana ibadah lain boleh diwakilkan atau diupah, maka mereka memilih yang ringan. Asalkan ada wang, smeuanya boleh. 

Tahun ini emak dan abah mendapat kad jemputan istimewa dari Tuhan. Pelbagai halangan kecil berlaku pada awalnya dan kami telah berusaha hampir setahun setelah mendapat tahu nama abah masuk dalam senarai jemaah bagi 2013. Kami sedikit risau pada awalnya kerana nama emak keciciran oleh kesilapan teknikal. Tetapi saya yakin rayuan boleh membantu. Lalu kami beberapa kami menapak ke iIbu pejabat TH untuk terus  berurusan di sana berbanding cawangan yang selalu membekalkan maklumat yang tidak meyakinkan (bukan salah maklumat tetap tidak cukup meyakinkan). Sambil itu, saya membuat juga rayuan untuk diri sendiri. Manalah tahu terselit sekali.

Begitulah cerita apabila jiran bertanya mengapa emak dan abah boleh pergi dalam usia muda begini. Pada saya bukanlah muda lagi. Abah sudah melepasi uisa 60. Emak pula kian menghampiri angka itu. Tetapi hukum logik pertama yang perlu diingat ialah menabng dalam akaun TH. Jika tabungan TH kosong, bagaimana kita boleh mendapat kad jemputan istimewa itu?

Sejak pergi, hampir setiap hari mendengar suara emak dari telefon. Suara yang dekat terapi jauh jaraknya. Teknologi memudahkan. Tetapi tidak cukup menjadikan kami adik-beradik lega.Kesihatan abah sangat meruncing bila berada di Mekah. Sebelum itu kira-kira seminggu di Madinah, abah segar bugar. Boleh ke Masjid Nabawi saban waktu, apatah lagi hotel sangat dekat. Tetapi lain keadaannya di Mekah. Perubahan cuaca, makanan dan asma yang beranak pinak dalam badannya sekian lama memburukkan kesihatan. Masuk air, ambil darah, masuk gas, demam, tidak boleh makan, demam panas, sesak nafas dan pelbagai lagi dugaan merisaukan kami. Emak yang dimaklumi tidak sihat dnegan darah tingginya pula sihat dan cergas, menjadi penjaga sepanjang abah terlantar di atas katil. Tambahan pula suasana Mekah yang berhabuk dan sibuk oleh pembinaan yang masih belum selesai kianmemburukkan keadaan.

Tepat pukul 12 setiap hari, saya menunggu sms atau panggilan dari emak, jika tidak pun saya menelefonnya. Doa dan solat hajat kami pesembahkan agar abah kembali sihat dan emak tidak patah semangat. Tidak ada apa yang lebih kami harapkan disini kecuali Allah sebagai satu-satunya tempat bergantung kami adik beradik. Risau tetap risua, doa tetap dipanjatkan.

Hari ini wukuf, kemudian ke Muzdalifah dan terus ke Mina untuk melontar. Masih tersisa beberapa ibadah penting untuk para jemaah lunaskan. Kami di tanah air terus berdoa. Masih teruskan hidup seperti biasa meskipun terganggu oleh berita yang menggempa perasaan seperti itu. Dan puasa Arafah hari ini sebagai menghormati dan menghayati Arafah, disamping khutbah Arafah yang syahdu dilihat secara langsung dari kaca tv, saya pasti bukan sedikit yang mengimpikan perjalanan ke sana. Sambil Haji karangan Ali Shariati cuba saya hadami dengan khusyuk, mencari dan menyelami perasaan Ibrahim, Hajar, Ismail  pada saat mendirikan Kaabah, mencari air dan melakukan korban. Kemudian hadir pula Muhammad sebagai rahmatan li'l-'Alamin menjadi pelengkap agama dengan sifat dan kerasulannya yang menjadi contoh tauladan buat semua insan. Perjalanan umrah pada 2011 terimbas kembali, menjadikan hati terasa ingin kembali ke sana, untuk empat puluh hari yang panjang demi mencari cinta.

Hari ini hari wukuf . Hari esok hari raya. Rindu tidalah rindu pada orang tua. Tetapi rumah ternyata sepi tanpa mereka. Wajah mereka kelihatan di mana-mana. Di ruang tamu, bilik, dapur, bilik mandi, hadapan tv, meja makan, halaman rumah atau menyapu sampah. Mereka ada tetapi suara mereka hilang. 

Semoga emak dan abah dikurniakan kesihatan, kecekalan dan semangat untuk meneruskan ibadah haji dan perhimpunan agung umat Islam. Tetapi dengan doa, Allah adalah tempat sekuat-kuat kita berpaut. Sesungguhnya Kaulah Yang Maha Kuasa dan Pemberi Kuasa. Kami ini serba keliru dan engkau Maha Tahu, maka bantulah kami selalu.

Ahad, Oktober 13, 2013

Yang tidak kaya-kaya

Gara-gara kehadiran bakteria salmonela yang tidak diundang dalam hidangan ayam masak merah, dengarnya ramai yang takut menyentuh ayam. Kenduri perkahwinan yang sepatutnya mengundang ria bertukar duka dan kecewa. Pelbagai telahan dibuat bagi mencari punca. Rupanya musibah bermuara dari ayam yang tidak rapi terjaga.

Akibatnya, satu negara dilanda gempita. Risau terkena jangkitan yang sama. Sudah mula membelek-belek ayam sebelum makan atau lebih berhati-hati ketika membeli ayam mentah. Ada juga yang mula beringat untuk menghindari pasaraya kerana sudah ada desus desas ayamnya tidak sempurna sembelihannya. Maka mereka cuba menjejakkan kaki ke pasar basah, mencari di mana pasar pagi atau menyinggahi pasar malam bagi mencari ayam dari peraih yang lebih diyakini sembelihannya.

Ayam, entah bila agaknya menggantikan ikan sebagai menu kita? Pengaruh KFC sangat kuat melanda. Dahulu ketika restoran makanan segera itu mula beroperasi di negara kita -dalam pertengahan 70-an - mereka berhadapan kesukaran untuk menjadikan ayam sebagai menu utama dalam makanan kita. Di sini, ikan adalah pilihan utama. Ayam dan daging menyinggahi tekak apabila ada perayaaan - raya, atau pun kenduri kendara.

Tetapi selepas berpuluh tahun, strategi mereka nampaknya berjaya. Kempen menukar nasi dan ikan kepada ayam dalam hidangan menjadi dan selera Melayu yang hanya mahukan nasi sahaja sudah pun berubah. Kempen dan serangan psikologi rangkaian makanan segea yang tumbuh bagai cendawan di negara sangat menampakkan hasil. Ayam sudah berkepak di mana-mana. Anak kecil sekarang enggan menelan ikan.

Keadaan ini menjadikan ayam menjadi barang atau komoditi yang sensitif dalam masyarakat kita. Bayangkanlah raya tanpa ayam. Atau nasi goreng tanpa ayam. Burger tanpa ayam. Pasar malam tanpa ayam goreng. Sate cuma ada sate daging atau rusa. Murtabak cuma murtabak telur. Ya, pilihan jadi terhad.

Isu ayam bukan sedikit di negara ini. Tiap kali musim perayaan, kenaikan harga ayam amat dirasai. Saya pernah bercerita bagaimana persatuan penternak ayam gigih bersatu bagi memastikan harga ayam naik menjelang raya puasa. Tetapi tidak pada raya cina atau deepavali? Mngapa? Konspirasi terancang? (entah dimana entrinya, tak jumpa).

Kini, ikan sudah menjadi barang mewah dan harganya melambung tinggi. Ikan bilis pun berpuluh-puluh ringgit sekilo. Tak kan nak makan ikan kering setiap hari? Sardin?

Peliknya, nelayan tetap turun ke laut dan hidup mereka tetap tidak berubah. Mereka tetap bangun seawal pagi dan balik lewat petang, bermain gelombang san panas yang membakar kulit. Hasil yang dibawa diserah kepada peraih. Hasil yang dibawa entahkan setimpal atau tidak dengan titik peluh yang menitis. 


Ikan tidak pernah habis-habis meskipun dijala setiap hari. Nelayan juga tidak juga kaya-kaya meskipun berjaya menangkap ikan dengan banyaknya setiap hari. Mereka tetap menjadi nelayan. Mereka tetap menangkap ikan.

Jumaat, Oktober 11, 2013

Darah muda

Ketika menghadiri satu mesyuarat, kelihatan tuan Penasihat menyertai kami. Berbeza dari biasa, kedatangan beliau malam ini seperti membawa sesuatu khabar. Atau mungkin, amanat.

Rupanya dia memang ingin memberi nasihat. AJK dalam perrsatuan masih muda belaka. Dasar darah muda, buat kerja semuanya nak cepat. Bercakap tidak berlapik. Buat kerja juga semberono. Habis semua dinding dan tiang dilanggar. Akibatnya, adalah hati-hati yang terasa. Ada yang mula meminggirkan diri. Surau yang sepatutnya menjadi tempat penyatuan mula menampakkan bibit perpecahan. Dalam hati sempat saya berbisik, 'surau belum berdiri tapi AJK dah berpecah. Typical Malay attitude.' Segera saya teringat cerpen Robohnya Surau Kami oleh A.A Navis.

Semua yang diututrkan oleh penasihat saya ambil peduli dan dengar dengan teliti, kerana saya ia juga refleksi terhadap diri dan masa depan saya juga.

Ini antara inti pati nasihatnya yang telah saya tweet, dan diletakkan di sini sebagai peringatan untuk diri sendiri.
  1. Penasihat menasihatkan AJK yang muda belaka agar rasional dan patuhi perlembagaan
  2. Katanya ada 2 perkara penting dalam persatuan: accountability dan empowerment
  3. Empowerment menjadikan kita gembira kerana mempunyai kuasa untuk melaksanakan tugas. Accountability merisaukan kita atas tanggungjawab itu
  4. Bercakap itu lebih penting dari membuat telahan macam-macam
  5. Kempen bertujuan mengiyakan yang satu dan menidakkan yang lain
  6. Ketidakfahaman akan undang-undang dan ragam berpersatuan selalu menyebabkan clash of interest dan personal conflict sesama AJK
  7. AJK kena ingat susunan hirarki, tidak melampaui kuasa, hormati reporting line. Pelantikan dan peletakan jawatan perlu melalui mesyuarat
  8. Struktur organisasi juga kena betul. Ketua mesti memainkan peranan. Persatuan lemas bila ketua hanyut. Kapal pun karam
  9. Nasihat Dr Razak sangat menyentuh saya. Sudahlah banyak masuk persatuan dan jadi AJK. Accountabilty & empowerement - kena ingat itu
  10. Melihat apa yang berlaku dalam AJK, nyatalah sikap sangat memainkan peranan utama. Ia boleh meruntuh dan menaikkan
  11. Persatuan tidak akan naik dengan satu orang. Collective responsibility. Sama-sama berusaha, bekerjasama, saling mendengar, ikhlas dan jujur
  12. Sikap sangat penting. Bila dalam satu kelompok, sentiasalah mendengar, memahami, bertolak ansur. Usah biarkan orang ikut kepala angin kita
  13. Sikap AJK menentukan naik turun persatuan. Persatuan kecil, besar, baru atau lama sentiasa berhadapan dengan masalah sikap AJK dan ahli
  14. Nasihat Dr Razak malam ni sangat membantu untuk saya muhasabah diri semula akan tanggungjawab terhadap jawatan yang saya pegang
  15. Dan perkara yang sama juga berlaku dalam persatuan saya yang lagi satu. Ya, moga baik-baik sahaja
  16. Semoga AJK persatuan kami bersatu kembali dan surau dapat dirikan. Yang bermasalah AJK surau tapi persatuan terpalit
  17. Susah dapat orang gila kuasa, apatah lagi bila dalam persatuan penduduk. Jiran belaka semua tu. Nak menegur punyalah payah
  18. Nasib baik saya dalam biro lain. Biro yang sangat sibuk tapi kerja semua mantap. Sebabnya - AJKnya lelaki. Saya sekuntum bunga
  19. Duduk dalam biro ini pun atas pengalaman lalu. Jadi nampak sungguh perempuan tak boleh memimpin. Jelas, bukan?
Ya, perempuan tidak boleh memimpin. Mungkin ini generalisasi sahaja. Tetapi pengalaman bekerja dengan dua orang bos perempuan yang sangat emosi menjadikan saya berhati-hati supaya tidak menjadi bos suatu hari nanti. Tidak sama sekali

Khamis, Oktober 10, 2013

Menjadi batu

Rasanya baru lagi bila perkara itu timbul. Masing-maaing menjadi keras, kaku dan tiada emosi. Semua seperti mahu bermain api, sedang mengumpulkan kayu yang kering menanti waktu untuk dicucuhkan api. Nanti ada yang akan rentung hangus terbakar. Ada yang melihat, ada yang bertepuk tangan.

Menjaga hati bukanlah susash. Cuma berbuat baik, ikhlas, jujur, tenang dan sabar. Tetapi menjadi baik, iklas, tenang, jujur dan sabar tidak semudah bicara. Menukarkan kata-kata kepada tindakan memerlukan ego dipijak-pijak hingga lumat. Siapa mahu keberadaan diri dicabar dan tercabar?

Masalah akan hilang jika diselesaikan. Jika kita lari, ia akan mengejar kita. Jika dibiarkan, ia menumpuk menunggu masa menimpa kita. Mendiamkan diri bila berhadapan dengan masalah tidak dapat menyelesaikan apa-apa, sebaliknya boleh memburukkan keadaan.



Proses

Rasanya pernah saya bercerita di sini, bahawa kehidupan kita adalah satu proses (entah entri mana, malas nak cari).

Kita membesar dari saiz yang kecil kepada besar - ini adalah proses.

Kita menjadi matang dari sifat anak-anak kepada dewasa yang kian menggegarkan.

Kita berhadapan denegan manusia yang pelbagai dan kita belajar dari kepelbagaian itu.

Kita menepis dan mengolah apa-apa yang datang kepada kita, baik dalam bentuk pemikiran, sikap atau pengaruh yang boleh jadi negatif atau positif. Menepis dan mengolah itu adalah proses kita menjadi waras dan rasional.

Kita berusaha menilai sikap dan perwatakan kawan dan lawan sebagai usaha untuk memudahkan kita berhadapan dnegan mereka. Ini juga proses.

Berada dalam kelompok masyarakat moden yang terlalu terdedah menerusi facebook, twitter, instagram, whatsapps, blog dan website, segala maklumat yang datang kepada kita adalah sepantas jari menaip. Tetapi kita jangan biarkan jari kita membuat keputusan dan memutuskan pilihan tanpa sempat ia menyinggahi otak untuk diproses oleh akal dengan waras. Kalau kita menaip dan menjawab dengan sepantas menaip tanpa memberi ruang utnuk otak berfikir dahulu, hasilnya memang mengundang amarah, lalu mewujudkan apa yang dipanggil keyboard warrior. Pahlawan di atas papan kekunci. Berperang dnegan aksara dan skrin. Bukan mengalirkan pilihan dengan akal. Perang yang tidak membawa banyak kebaikan. (Mana ada perang membawa kebaikan?)

Hidup ini adalah proses. Saya percaya setiap orang boleh berubah dan boleh diubah. Dia hanya perlu bersedia menerima dan bersedia memberi. Menerima nasihat dan memberi kepercayaan agar nasihat itu boleh diubah dalam bentuk tindakan. Lalu dia percaya bahawa nasihat itu boleh mengubahnya. Berubah dari sikap kepala angin kepada yang lebih rasional. Berubah dari panas baran kepada sabar. Berubah dari pelupa kepada ingat. Berubah dari malas kepada rajin. Berubah dari sikap merungut kepada tindakan.

Saya sendiri pernah melalui fasa-fasa itu. Malah saya percaya semua orang pernah melalui proses perubahan. Mengubah diri dari sisi gelap kepada yang lebih baik. Membawa diri lebih baik dari semalam. Menjadikan diri lebih percaya kepada masa hadapan. Kerana kuasa itu di tangan Tuhan dan kita percaya bahawa Dia yang memberi kita kuasa untuk berubah.

Mahu dengar bagaimana saya berubah? Nanti kita berbicara dengan secawan kopi. Pastinya bukan di hadapan skrin :)