Ahad, November 10, 2013

Takah baru

Ahad, hari ini hadir dengan senyuman.  Saya melewati takah baru dalam kehidupan dan kiranya permulaan sebuah perjalanan.

Seorang kawan, menerusi ruang bual di medan maya sering bertanya cara untuk menulis, bagaimana memulakan tulisan, apa cara terbaik menghasilkan karya. Jarang soalannya ditinggalkan tanpa jawapan. Semoga jawapan yang singkat itu membantunya memulakan langkah pertama.

Namun begitu, dia tidak berpuas hati lalu meminta saya mengadakan kelas bimbingan khas. Cara menulis sehingga berjaya. Saya mengerutkan dahi. Bagaimana boleh saya mengajarkan seseorang sesuatu yang saya cuma perolehi menerusi ruang yang tidak formal.

Baiklah, saya menasihati dia. Carilah beberapa teman lain yang mahu juga menulis. Alang-alang mengajar, biarlah dalam kumpulan kecil, nanti lebih jelas kesannya. Dia bersetuju dan mengumpulkan teman, menetapkan tarikh, menghantar contoh tulisan atas permintaan saya dan tadi, di Perpustakaan KL, kami bertemu.

Saya tak tahu bagaimana untuk bermula tetapi saya merujuk kepada kelas yang saya hadiri bersama cikgu FT. Saya jadikan itu model pengajaran dari seorang yang belajar pun atas dasar minat. Lalu saya pun bercerita tentang membaca, buku yang perlu dibaca, pengalaman membaca, buku yang perlu diperhatikan; cara mengamati alam, cara melihat manusia, pelukisan watak, ilham yang boleh diketengahkan dan mencatat. Semuanya spontan terkeluar dari kepala. Saya berkongsi pengalaman rupanya.

Dua jam berbicara, saya rasakan kepuasan membimbing. Mereka masih pucuk, masih ranum. Perlu dibaja, disiram dan dijaga dengan baik supaya menghasilkan buah yang nikmat dipandang, lazat dimakan.

Dua jam, dan mereka pulang dengan kepuasan. Senaskah buku sebagai bacaan dan tugasan sebagai pesanan untuk dinilai pada pertemuan yang datang.

Inilah takah baru kehidupan, selepas memilih untuk memulakan sesuatu yang lebih baik pada azam ulang tahun kelahiran yang lalu.

Tiada ulasan: