Selasa, Disember 31, 2013

31 Disember 2013

31 Disember 2013, hari terakhir dalam kalendar 2013.

Apa yang saya dapat dalam tahun ini?

Perkara terbesar sekali ialah dapat bertukar kerja. Ternyata ia kerjaya yang dekat dengan diri, kiranya Tuhan mendengar doa-doa saya selama bertahun-tahun dan syukurlah, kerjaya baharu ini membuka dimensi baru dalam hidup. Seperti orang nazak mendapat nafasnya kembali. Banyak yang saya pelajari, banyak yang saya harus belajar, dan kena belajar semuanya dengan pantas. 


Isu bertukar kerja ini pun satu keputusan berat. Berat kerana saya menghantar surat berhenti kerja sebelum saya mendapat kerja lain. Ketika itu, rumah perlu dibayar mengikut progress kerja. Setakat sewa rumah, masih lagi boleh tahan. Tetapi, saya tidak mahu menangguhkan azam berhenti. Kerana ketika itu sudah hilang kepercayaan dan keikhlasan bekerja dengan hati yang putih. Hati sudah benar-benar tercalar dan banyak pula luka-luka yang tidak sempat disembuhkan tapi bertambah-tambah tiap detik. Saya sudah tidak mampu menahan maki hamun akibat kesilapan yang dilakukan oleh orang lain, yang tidak pernah berusaha mengakui kesalahannya yang memang terang adalah hasil tangannya - biarpun sebelum itu, memang maki hamun dan sumpah seranah menjadi makanan kami. Dengan tenang dan separa sebak tika itu saya lancar berkata, 'biarlah saya yang menanggung segala kerugian syarikat. Biarlah saya berhenti sebagai tanda bertanggunggungjawab atas kealpaan itu'. Ketika menaip surat berhenti, saya tekad dan nekad. Tuhan pemberi rezeki, penentu hidup dan mati kita, menjadi tempat nombor wahid untuk saya bergantung harap. Ada atau tiada kerja, saya yakin, Tuhan ada jawapannya.


RM3 juta kontrak yang terlepas hanya kerana kesilapan menaip angka pada ruang tender rupanya membuka ruang baru yang lebih luas buat saya. Selepas berada dua minggu dalam kegelisahan dan mencari-cari kerja, menghadiri temuduga dan puas menghantar resume, saya dihubungi kenalan memaklumkan yang saya perlu mendaftar masuk pada bulan April, dua bulan dari tarikh berhenti. Maka notis dua bulan sememangnya cukup untuk saya mengajar kakitangan baru dan membuat proses serahan sebelum meninggalkan - suatu pemergian yang melegakan. Suatu langkah yang memaknakan diri. Sangat membuka dimensi baharu diri.


Tahun 2013 juga memperkenalkan saya kepada ramai insan berhati waja, kuat semangat dan berhati mulia. Dalam zaman yang kita anggap sudah hilang perikemanusiaannya, mereka keluar menyuluhkan jalan buat insan yang memerlukan. Mereka meninggalkan kegembiraan zaman muda untuk memikul tanggungjawab mengesan, mencari, mengenalpasti, mengajar, membimbing anak-anak bangsa yang keciciran. Mereka membawa cahaya buat anak-anak yang kegelapan dan meraba-raba dalam kelam. Keluhuran budi dan hati yang suci ini sangat mengesankan, mereka adalah insan yang tidak minta dilambung puji, disorak budi, diangkat tinggi kerana ini mereka menjalankan tanggungjawab sebagai khalifah dimuka bumi. Itu yang selalu kita lupai.


Ya, kita akan berjuang bersama-sama nanti.

Tidak banyak yang saya harapkan pada 2014. Saya cuma mahu banyak mengembara ke seluruh Malaysia (sempena Tahun Melawat Malaysia 2014 - ini serius ya), atau lebih khusus - kembara sejarah dalam menjejaki leluhur untuk membuka mata bahawa kita ini sudah banyak yang kita tinggalkan hingga kita hilang siapa diri kita.


Dan kemudiannya, banyak membaca dan banyak menulis. Ya, banyak menulis. Menulislah!


Selamat tinggal 2013!

Jumaat, Disember 27, 2013

Pokok keluarga

Ketika sekolah dahulu, saya ingat lagi, mata pelajaran Sejarah kalau tak ingat, cikgu minta kami buat rajah salasilah keluarga. Bila balik rumah, saya pun tanya emak abah, siapa nama datuk dan nenek sebelah abah dan siapa datuk dan nenek sebelah emak.

Dari situ saya dapat tahu, orang Johor susur keturunan harus ditulis sebagai moyang-nenek-datuk-abah-anak. Ada gelaran cucu, cicit dan piut. Datuk pula ditulis sebagai datuk lelaki dan datuk perempuan. Oleh kerana keturunan abah berdarah Jawa, maka gelarannya pun lain, datuk dipanggil embah. Tetapi untuk tujuan sekolah, gelaran itu wujud dalam sebutan keluarga, tidaklah ditulis dalam lakaran salasilah itu.

Dari situ abah pun bercerita dari mana datangnya darah kami yang keturunan Jawa ini. Keluarga sebelah abah besar meskipun dia cuma dua beradik. Adik beradik embah berderet-deret malah ada bapa saudara abah berusia lebih muda dari abah. Bila sampai ke peringkat anak saudara, ada yang lebih tua dari abah. Keturunan mereka pun masih ada di tanah Jawa.

Disebelah emak, saya lihat keluarga mereka tidak mencapah meskipun keluarganya besar juga. Saya tidak tahu dari mana pucuk salasilah sebelah emak. Kata emak, nenek asal-usulnya Melaka. Saya pun terbayang entah-entah mereka ini keturunan pahlawan Melaka. Entah-entah ada darah Hang Tuah. Angan-angan saya melangit tinggi. Saya pun tanya datuk. Tetapi dia tidak menjawab panjang. Saya pun enggan bertanya lanjut atas dasar menghormati. Bimbang nanti ada perkara yang mengguris hati. Jadi salasilah sebelah emak hanya sampai moyang sahaja, yang sempat saya jumpa sewaktu kecil dahulu. Mereka pergi seorang demi seorang bila saya disekolah rendah. Jadi, saya dikira beruntung dapat menemui seseorang berpangkat moyang dalam keluarga.

Sebelah abah, bila semakin dewasa, mereka menubuhkan satu perkumpulan sendiri dan menyiapkan database serta mengemaskini setiap maklumat keluarga yang dikumpul menerusi FB dan website ini http://seninkhanipah.com/ Selang beberapa tahun, mesyuarat agung dilaksanakan. Perjumpaan hari raya dianjurkan setiap tahun. Malah, hasil usaha dan iltizam beberapa insan yang prihatin dan rajin, tapak rumah embah dibina dewan yang menjadi ruang anak-cucu-cicit-piut berkumpul. Dewan ini kebanggaan mereka.

Bila mengenang kembali salasilah keluarga yang cikgu minta siapkan dahulu, saya terfikir apakah zaman ini salasilah itu menjadi keperluan sebagai satu kerja rumah. Berapa ramai agaknya yang sudi menunjukkan rajah keluarga mereka kepada orang lain? Entah berapa ramai pula yang tidak dapat membina susur keluarga yang betul kerana hidupnya di dunia ini tidak punya sesiapa. Atau dilahirkan tanpa ikatan halal menjadikan ia terputus salasilah dengan keturunan sebelumnya.

Saya tidak membayangkan anak yatim tetapi anak taksah taraf yang tidak boleh disahkan siapa ayahnya. Atau ayahnya ialah ayah emaknya juga. Pening? Selalu kita dengar berita anak perempuan menjadi mangsa perkosa ayah sendiri atau datuk sendiri atau abang sendiri. Jadi anak yang lahir itu nanti mahu memanggil ayah-datuk-atau si abang itu dengan panggilan apa? Ini tragedi. Tragedi.

Saya tak tahu entah mereka sorokkan salasilah keluarganya atau tidak buat langsung kerana tak tahu atau pun bau sedar yang dia punya keluarga tunggang terbalik bila dapat melihat susur galur keluarga seperti itu. Dan apakah ada keluarga yang akan selama-lamanya menyembunyikan status si anak atau berterusan menipu demi menjaga maruah, terserahlah kepada masa yang akan menentukan segala-galanya.




Khamis, Disember 12, 2013

Berubah

Kepada seorang rakan, saya bertanya kepadanya, what does make you change. Jawapan pertamanya ialah, hidayah milik Allah.

Mengenalinya sebelum ini, dia seorang yang terkawal meskipun gemar keluar menonton wayang, makan dan bergembira disamping pelajaran. Jarang saya lihat dia sedih. Pernah terdengar dia menjadi begitu kerana keluarga - dia memiliki satu keluarga yang besar dan adik beradik yang ramai. Kota ini menjadi tempat untuknya melepaskan semua kesempitan itu.

Selepas kami belajar, berpisah dan dia dengarnya berkahwin dan melanjutkan pelajaran sehingga ke PhD. Status terkininya dalam FB menghairankan, dan saya terkesan dengan perubahan yang dibuatnya terhadap anak-anak dan keluarga.

Lalu soalan itu saya tujukan kepadanya. Dia menemui sesuatu ketika berada di luar negeri. Menyiapkan PhD merupakan satu bebanan tetapi hidayah, katanya. Dia menemui pelbagai perkara yang membuatkannya mengenali diri.

Berada dalam lingkungan mereka yang telah berubah menjadikan kita insan yang bersyukur kerana diberi peluang bersama-sama dalam jalan kebaikan.

Melihat insan yang sedang berubah, kita berusaha menjadi pendamping terbaik agar dapat menyantuninya dengan segala panduan dan nasihat yang perlu agar sentiasa jelas akan matlamat akhirnya.

Melihat insan yang mahu berubah menjadikan kita seorang yang sentiasa melihat diri agar perubahannya adalah menuju kebaikan dan menyuluhnya ke jalan yang betul.

Melihat insan yang enggan berubah menjadi satu malapetaka buat diri kita, apatah lagi perlu bersama-samanya dalam menulasi tanggungjawab yang telah disandarkan.

Benarlah, hidayah milik Allah. Tugas kita adalah berusaha dan berdoa.

Selasa, Disember 03, 2013

Buku: Pujangga Melayu

Kamu mesti belajar untuk menerima sedikit kekecewaan ketika kamu akan membuat pilihan yang penting dalam hidupmu - Affandi Hassan 
Membaca karya Affandi Hassan - Pujangga Melayu menjadikan saya berhati-hati menghadamnya, terlalu memikirkan kata-katanya dan memerhatikan ketelitiannnya membahaskan isu dengan baik dan jelas.

Kata kawan, bacalah Pujangga Melayu. Kita akan dibezakan antara persuratan dan kesusasteraan, ilmu dan maklumat, wacana dan bebelan.

PM terdiri dari empat naskhah novel yang berbeza. Pujangga Melayu, Citra Pujangga, Tampang Sasterawan dan Wajah Pendeta. Dua buku saya miliki dari buku yang dibuang kawan. Dua lagi saya usahakan menerusi fotostat, yang mengambil masa hampir setahun sebelum boleh tiba ke tangan.

Apa yang ada dalam PM?

Ketika menuntut ilmu penulisan, PM merupakan buku yang disebut-sebut. Katanya itulah ciri persuratan Melayu yang sebenar. Itulah yang dinamakan Gagasan Persuratan Baru. Itulah satu-satunya contoh terbaik PB. Tetapi bagi yan tahu siapa AH, berusaha untuk tidak membicaraka karyanya. AH terlalu bertegas dalam karyanya, seolah di sahaja betul dan orang lain semuanya salah. Termasuklah Sasterawan Negara. Tetapi hasil perbincangan dengan seorang teman sarjana yang menekuni PB dan dapat berinteraksi pula dengan AH menerusi emel, ternyata AH bukanlah sekejam dan sedahsyat yang kita sangka. "Ada sebab mengapa dia begitu", kata kawan saya itu. Malah dia membetulka persepsi salah saya kepada AH, persepsi yang lahir dari mulut-mulut insan yang tidak mengenalinya. Sama seperti saya.

Dari beliau - teman sarjana  itu - saya dapat membaca PM dengan tenang dan gembira tanpa sekelumit prejudis kepada penulisnya.

Akan saya kongsikan sedikit demi sedikit dapatan dari PM, yang antaranya saya letakkan dalam FB sebagai peringatan diri. Setiap pesanan yang disampaikan dengan jelas ibarat lekukan air pada batu yang keras.


Kata Kung Fu Tze, tugas guru ialah memberikan satu garis sahaja daripada tiga garisan segi tiga. Yang dua lagi murid mesti cari sendiri.  'Kalau diberi semua, murid akan jadi pandai. Tapi jika diberi satu, murid akan menjadi cerdik' - Affandi Hassan 

Isnin, Disember 02, 2013

Salin

Kita akan berpuas hati dengan buku yang kita hantar ke kedai fotostat jika hasilnya menyerupai yang asli. Bukan ori tapi nampak asli.

Kita akan berpuas hati jika masakan yang kita masak menyerupai masakan masterchef seperti yang terdapat dalam buku resepi. Sama warnanya, cantik hiasannya, meskipun rasanya entah apa-apa.

Seorang guru dikatakan bagus apabila dia berjaya mendidik anak muridnya sehingga berjaya - setidak-tidaknya boleh menyalin kepintaran yang ada padanya meskipun tidaklah sehebat mana.

Seorang pemimpin yang bagus ialah yang berjaya melahirkan pelapis yang seperti juga dirinya, meskipun tidaklah dapat menyalin seratus peratus apa yang ada padanya.

Salinan terbaik ialah yang menyerupai wajah asli meskipun ia tidak sama dan tidak sesempurna mana tetapi, itulah yang terbaik. Dan pastinya, salinan itu tidak akan melampaui kehebatan yang asli, yang akan terus disebut sebut hinga ke akhirnya. Tetapi ia boleh menjadi hebat jika ia berusaha menjadi hebat.